the greatest journey…… (menegangkan)

alhamdulillah aku sampai di bogor dengan selamat dan masih dengan cengiran lebar yang menghiasi wajah.
kemarin, aku terjebak pada puncak arus balik pasca lebaran, akibat kebodohan dan ketergesaan dalam mengambil keputusan untuk pulang.
dan ternyata apa yang ku putuskan, ga bermanfaat sama sekali.
start dari rumah pukul 08.05
pamit ke beberapa rumah yang memang memberikan banyak inspirasi bagi keluargaku. (gaya banget bahasanya,padahal mah hebat2 amat )
sampe tempat pemberhentian bus sekitar jam 08.15 dan menunggu sodarau yang mo ikut mengantar,,,sekalian jadi kuli buat ngangkat barang2ku,,,
perhitungan normal seorang susie adalah
nyampe pelabuhan bakauheni jam12
nyampe pelabuhan merak jam setengah tigaan..molor2 jam 3
nyampe bogor apes2nya jam8 lah…
****perhitungan polos tanpa ingat bahwa hari itu (hari minggu) adalah puncak arus balik****
n ternyata,,,,,ternyta….
aku nyampe di bakauheni jam1 siang…
n waktu ku liat, antrian tiketnya sampe 1km..berderet2 5 lokasi.
gilaaa…..
n di samping kiri antrian, ada panggung orkestra yang diisi dengan biduan dan biduanita yang ga jelas gimana dandanannya.
dan lagunya: DANGDUT (IS THE MUSIC OF MY COUNTRY)
makin ga jelas gimana berisiknya pelabuhan.
ngantri pun menghabiskan 1jam-ku yang berharga,,,
kapal yang dinanti pun belum bersandar di dramaga.
dah lamaaa,….banget….nunggu,,,,,
akhirnya kapalnya jalan juga..

panas banget di dalem kapal,,,ribuan penumpang yang mu ke pulau jawa berjubel di angkutan yang berenang di laut ini.dan aku terjebak di kelas 2 (lumayan, ada tipinyeee )

ku kira, kapalnya bakalan nyampe jam 4an…setengah 5 lah,,,,
tapi ternyata,,,,,tu kapal pake ngetem di tengah laut,,,
haduuuhh….
berjam2…ga nyampe2 juga…
dua film pun habis diputer di tipi yang ada di ruangan itu,
senja pun mulai datang….
dan aku baru menginjak pulau jawa jam setengah 6…lewat…
ku kira, perjalanan akan lebih baik karena aku tinggal naek bus jurusan bogor n nyampe di BS.tapi ternyata, bus bogor dah kagak ada (atau belum dateng), n aku naek bus bandung yang lewat bogor (kata bapaknya sih bakalan lewat terminal BS, gatau deh tuh bapak kata siapa).
perkiraanku, nyampe bogor jam10 malem… n aku dah mulai waswas karena bingung mo gimana cuz aku ga bawa kunci kosan jadi aku harus gedor2 pintu runah tetangga sebelah,
aku cuma bisa berdoa semoga nyampe di bogor sebelum jam11, gapapa deh ditangkep hansip berjenggot di jalan yang penting aman sampe tujuan.
ternyata eh ternyata,,,,,
jam 8 lewat aku masih bertengger di terminal serang dan bapak sopirnya pun sempat menghilang
gataunya tuh bapak sopir lagi makan+ngerokok di warung sebelah,,,
****ngobrol dong, paaakk….!!!***
aku dah mulai panik karena sangat mungkin aku nyampe bogor tengah malam…
aku langsung terbayang dengan cerita2 horor di depan kosanku, hantu2 lokal (pocong, kuntilanak, tuyul), dan segala macem keparnoan yang ada.
dan aku bingung mo gimana cuz ga mungkin dong aku gedor2 rumah tetangga jam segitu buat minta kunci.ndak enak hati saya.

akhirnya aku sms teman yang mungkin bisa membantu,
aku ga kepikiran siapa akhwat yang kukenal yang udah ada di bogor.
n waktu ku sms ma mbak2 yang ku kira bisa bantu, sms bernada SOS itu pending.
aku makin panik….
n aku sms ke ikhwan
n isinya dingin :”saya sedang di rumah”
***@#!%&$*#^*(!))!!%$***

padahal aku udah menyingkirkan gengsi dan sms tu bocah, tapi….responnya sungguh tak ku sangka-sangka
dasar ikhwan menyebalkan,……………!!!!!!!!!!
(ternyata tu ikhwan lagi ganti hape, n nomerku ndak ada,tapi ya tetep aja setelah dia nyadar aku itu siapa,dia ndak bisa bantu aku. tape dehhh..)
aku langsung merasa sangat desperate karena respon orang itu.
dan aku mengirim sms SOS itu ke teman yang lain,
meskipun sama2 ga bisa bantu tapi lumayanlah, responnya ga bikin orang sakit ati.
setidaknya jadi hiburan dalam situasi yang sangat menegangkan bagiku (secara, aku “sendirian” di dalam bus gitu lhoo).

jam sudah menunjukkan pukul 22.00
dan aku masih terpuruk di dalam bis jurusan bandung itu, sendiri, dengan mata sembap karena nangis ketakutan.
pukul 23.00…
aku melihat tulisan : tol jagorawi ****meter
serasa melihat terminal BS di depan mata.
agak senang karena sebentar lagi penderitaanku akan berakhir
tapi senyumku berubah jadi agak bingung saat bus berbelok ke arah yang lain.
ke gerbang tol yang lain.
aku panik (ni bus mau langsung ke bandung?)
kyaaaa…….
aku semakin panik dan deg2an..
sekarang dah jam 11 malem lewat.
masa’ aku mo laju ke bandung.
masa’ mo jadi gelandangan di terminal bandung sih?
kan aku perempuan….ntar klo aku diapa2in di terminal gimana coba?????
***pikirran konyol dan aneh menghinggapi otak***
aku akhirnya memberanikan diri nanya ke pak sopir,
“mm…pak,,ga lewat jagorawi?”
“jagorawi dah lewat tuh neng…”

***aku nyengir dalam hati***
“jadi ga lewat terminal baranang siang dong.,pak..?”
“emang mo kemana, neng?”
“tadinya sih mo turun di mesjid raya bogor, pak…”
“BS, ya?”
“iya, pak…”
“ya udah,,ntar turun di ciawi aja. naek angkot 01 ke baranang siang”
trus bapaknya bilang klo angkotnya ada sampe pagi.

diturunkan di ciawi…
dibuat bingung ma ibu2 yang juga mo ke bogor.
dan akhirnya nyampe di BS,,,

di angkot 03 menuju terminal angkot laladon…
tinggal aku ma 1 orang bapak2,
Trus ada 3 orang masuk angkot, tapi turun lagi sebelum nyampe terminal
tinggal aku bertiga dengan bapak dan sopir.

jam 00.00….
di angkot dengan 2 orang bapak2..serem…
untungnya bapaknya baik, mo nganterin sampe daerah kosanku di babakan tengah-dramaga
cuz ga ada angkot lagi yang menuju sana (paling cuma angkot yang mo ke leuwiliang)
makasih ya pak sopir….

jam 00.30…
menyusuri gang sempit…
melewati kuburan yang betebaran di jalan menuju kosanku yang juga depan kuburan
pikiran2 horor mulai merasuki otak dan aku mempercepat langkah ke kosan
ternyata di kosan lum ada orang…
dan sepiiiii…banget….

jam segitu akhirnya aku nggedor2 pintu ibu sebelah…
“ibu….ibu…..assalamu’alaykum….” **sambil tengaktengok ke kanan-kiri-belakang
berulangkali…
ga ada jwaban

aku pindah ke rumah sebelah…
nggedor2 pintu lagi….
“siapa neng…???”
aku berteriak kegirangan dalam hati
“anak kosan, buuuuu…..ada yang nitipin kunci kosan andaleb ga,bu??”
“ga ada tuh, neng…”
NG
GEEEKKKK……
trus aku tidur di mana?
“mungkin di rumah sebelah ya neng”
si ibu nggedor pintu rumah pertama yang tadi ku gedor duluan.
si abang ganteng keluar dengan kolornya.. :D
sempet putus asa waktu si abang bilang klo di sono ga ada kunci juga.
tapi ternyata si ibunya abang ganteng punya duplikat kuncinya.
heuheueheueheu…………
asik….
akhirnya bisa tidur di kamarku yang lucu.
di kosan sepiiiii……
ga ada suaraaa….
gelapp……

aku hidupkan semua lampu yang ada,
n waktu aku masuk ke kamar….
aku diberi hadiah sama TIKUS-TIKUS kosannnn……
pup….
pipis….
dimana-mana
gelas pecah berantakan di lantai…
boneka kelinciku juga dipipisin dan di-pup-in…
@@%!%$^@&!*(()!&^%$!!!!!!!!!!!!!!!!

malam yang sangat melelahkan…..
dan bau….

2 thoughts on “the greatest journey…… (menegangkan)

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s