Jembatan terajib yang pernah kulewati

bismillahirrohmaanirrohiim…
Dulu, waktu aku es em pe, taun kapan yak? Taun 2000-2003 kayaknya. kalau aku mau berangkat ke sekolah, ada dua jalur: lewat depan ato belakang.


Kalo mau maksain pake jalur depan, kamu harus jalan kaki dari jalan raya ke lokasi es em pe selama 20 menit. Belum diitung jalan kaki dari depan rumahku ke jalan raya trus menyusuri jalan raya [rumahku di dalem gang kecil. Namanya gang nirwana tapi ada juga yang bilang gang pisang ]. jadi klo digambar secara kasar dan seenaknya, antara rumahku ke jalan raya trus menyusuri jalan raya dan masuk lagi ke gang tempat es em pe ku itu adalah hurup U dengan tangkai yang satu sangat panjang [lebih dari 15 kali lipat].

Dan aku jarang banget mengikuti jalur depan [lewat jalan beraspal] itu karna jauhnya minta ampun dan lebih memilih jalur belakang yang berarti aku harus melewati sungai yang lumayan deras arusnya [ketika musim penghujan]. Jadi, desa tempat ku tinggal dengan desa tempat es em pe ku berada dipisahkan oleh sungai yang lumayan lebar dan panjang. Desaku namanya pringsewu, desa es em pe ku namanya rejosari [diujungnya. Ujuuuuuuunnnnnngggggggggg….bangeet……]. Beneran lho….jauuuuhhhh beeng..

**info: Di lampung, khususnya daerahku [daerah laen juga banyak sih] nama desa dan kelurahan berasal dari bahasa jawa semua, contohnya desa tempat tinggalku : pringsewu [pring=bambu, sewu=seribu] dan rejosari itu [aku gatau artinya apa, yang pasti nama itu adalah merger dari nama dua desa yang berdekatan yaitu podorejo dan podosari :D]**

Mustahil untuk menjaga sepatu tetap kering ketika menyeberangi sungai itu, makanya penduduk yang kreatif di desaku dan desa seberang bekerjasama buat bikin jembatan sederhana. Bahannya Cuma bambu dan paku. Jembatan itu sangat berguna bagi kami [anak sekolah dan penduduk yang tiap hari harus mnyeberangi sungai]. Tapi jembatan itu Cuma bertahan paling lama 6 bulan, karena kaki teman2 laki-laki tak jarang sangat kreatif menggoyang2 jembatan dengan menghentak2an kaki mereka ketika berjalan di atas jembatan, tak jarang mereka dengan sengaja lompat2 sambil tertawa2 atau berlari denan kecepatan penuh dari ujung yang satu ke ujung lain. Menyebalkan memang, tapi hal itu menjadi hal yang cukup menarik untuk ditonton. Hehe

Bahkan pernah, karena jembatannya sudah rusak parah dan akhirnya hanyut dibawa arus air yang membanjiri kawasan sungai, penduduk yang udah capek bikin jembatan mulu akhirnya Cuma masang dua batang pohon kelapa yang bersisian untuk menyeberangi sungai. Pertama kali menjejakkan kaki di jembatan ajaib itu, aku agak begidik dan gemetaran karena kemungkinan terburuk adalah aku terjungkal ke bawah dan diseret arus sungai entah kemana. Secara, aku ama temen2ku kan ga pake tali2 pengaman yang biasa dipake ama orang-orang yang outbond.

Tapi toh karna ngeliat temen2 yang laen gampang aja waktu lewat jembatan itu, aku ikut2an terhipnotis untuk melewatinya dengan mudah. Bahkan sambil nyanyi2 dan ketawa-ketiwi. Bahkan pernah agak berlari. Pernah juga lho batang pohon kelapa yang dua biji itu,,,tinggal 1 biji . Gara2nya batang yang 1 udah lapuk duluan dan akhirnya jatuh dan diseret arus sungai.

Dan aku [dan temen2 es em pe ku yang laen]? Tetep nyantai ngelewatin jembatan yang Cuma 1 batangan itu. Hebat ya gue waktu es em pe? Haha
Klo sekarang disuruh ngelewatin batang kelapa yang sama, keknya aku harus mikir2 dulu. Hehee
Eh, tapi aku pernah deng ngelewatin jembatan yang Cuma 1 batang bambu. Udah lama sih, taun lalu [2009]. Tapi itu karena lagi diksar di mega mendung dan Cuma nyebrangi kolam ikan :)). kolamnya juga ga dalem, Cuma sebetis =)). Jadi secara psikologis tantangannya ga kayak waktu es em pe dulu.

well,,waktu kita masih “kecil” dulu….sepertinya tidak ada yang tidak bisa kita lakukan karna semua hal kita lakukan dengna bebas. ga pernah mengkhawatirkan bagaimana pendapat orang, dan jarang berfikir akan resiko atau bahaya yang sedang dihadapi. ga kayak sekarang, yang kebanyakan mikir. itu menurutku sih..

16 thoughts on “Jembatan terajib yang pernah kulewati

  1. cinderellazty said: mana potonyah dooonkk

    jiyyahh…aku harus balik ke lampung dong buat motoin tuh jembatan….lagian aku juga ga bisa jamin jembatannya masih ada atau ga.*udah kagak pernah ke sungai lagiii…*suka kangen sih…hehehe

  2. susie89 said: iyaaa…aku juga ngerasa klo dulu tuh aku keren banget. hahapowotan itu artinya jembatan kan ya klo ga salah… *mikir*iya,,,aku juga pernah ngelewatin jembatan kek gitu. lewat jembatan kek gitu mah sensasinya beda daripada jembatan2 sekarang yang isinya semen.

    yoi.. jembatan, kalo nyemplung bukan asik tapi sakit, ga ada aernya

  3. susie89 said: ya nanti kan mudik,bentar lagi lebaran….. ;))semangat….!!!

    lha masalahnya udah 11 tahun gak kesana… T_Ttahun ini juga belum ada rencana… banyak pertimbangan…

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s