sedikit cerita hati di masa transisi status [single to married] hohoho

hanya sekedar share pengalaman. sayang, ini bukan pengalamanku, tapi pengalaman temenku .
seorang sahabat [sebut saja “bunga” ] yang sering kali berbagi tawa dan cerita.
aku lupa sejak kapan perjodohan itu dimulai, hanya saja aku tau persis siapa orangnya [hasil ngorek2 di akun fesbuk dan secara terang-terangan nge-add orang itu jadi temen ]
di awal aku cuma bisa cengar-cengir. ketawa ngakak [sama si bunga tea] dan membicarakan orang yang dia tak kenal [apalagi aku yang cuma ngeliat beberapa poto dari FB dan sedikit info dari wall nya?].
topik ini hilang ditelan oleh aktivitas di kampus, dan kembali meledak beberapa minggu kemudian..
dengan masih tertawa-tawa, topik ini mewarnai perbincangan kami di sebuah kamar.
aku melihat kilasan serius di balik teriakan dan tawanya mengenai topik ini. dan aku, tak mampu berbuat apa-apa, hanya bisa memberikan nasihat *halah…*
di awal umur 20an ini, banyak orang yang ingin menggenapkan separuh dien-nya.
well, memang sih ga sedikit juga yang udah menikah dan beranak pinak [kok jadi kayak ayam ya? ya pokoknya mah gitu deh,,,]
semuanya harus disyukuri,,
karena semua nikmat yang diberikan adalah anugerah. yang terbaik.
dan mau bagaimanapun kita berusaha mengelak, tak ada yang mampu menolong jika memang Alloh menghendaki hal itu.
dan toh semua itu terjadi begitu saja,,,
kedua keluarga bertemu dan keputusan telah disepakati.
meski hati masih bingung dan tak merasakan apapun,
dia cuma mencemaskan satu hal
“kok orangnya diem banget sih??”
=))
hal yang memang akan aku rasakan juga jika melihat ada orang yang tak memberikan satu patah katapun di moment seperti itu, padahal dia adalah salah satu dari pemeran utama.

aku iseng bertanya, “apa yang dirasain?”
“ga ada. biasa aja” jawabnya dengan tampang datar.
“ga ada apaaa…. gitu?” tanyaku mmenyelidik
“ga ada,,,seneng ga ada… sedih juga ga ada.” jawabnya lagi dengan lebih meyakinkan
“ga ada chemistry…chemistry-an?” mulai ngaco pertanyaannya
“kagak ada….. biasa aja….. entahlah.. mana udah deket…..” jawabnya dengan wajah berfikir.
well, ya sudahlah….
semoga semuanya berjalan dengan lancar menuju hari berbahagia,
dan juga hari dimana aku akan tertawa di depan wajahnya.

26 thoughts on “sedikit cerita hati di masa transisi status [single to married] hohoho

  1. cinderellazty said: wakakakaak lamun udah SAH mah udah TAKDIR mereunan ya??? hihihihiiiii kapan sie? mau ngeduluin aku kah? wkwkkwkwk

    huuh,,,,udah takdir kali ye….mo lari kemana juga ga bakalan bisa..kapan yak?gimana klo taun depan?barengan aja nyok…:))

  2. cinderellazty said: gak kebayang siee… akumah setidaknya kudu lopeeeeh ada lopeh2 :)) kudu sukaaaaaaa, sama yang suka aja belom tentu gw mau NIKAH, apalagi sm yang ga ada rasa2 waduuuh mangstab eta akhwat tawakkal ilallaaah nya sudah tahap praktek *_^

    hehehehe…dia tuh sebenernya pengen nolak, tapi itu udah titah dari sang abi dan umminya.dan persetujuan dari kedua keluarga.huuh, kasih jempol deh buat dia.jempol kaki aja tapi.. =))

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s