pengalaman di atas kapal roro ^^

bismillah

kali ini saya akan menceritakan tentang pengalaman saya ketika melintasi selat sunda menggunakan kapal roro.
sebelumnya, saya adalah kutu rumah. sejak SD sampai SMA selalu mendekam dirumah, belajar dan membaca selalu agar pintar dan masuk IPB *hahaha lebay* #kenapa jadi pake saya sih??
sejak namaku terpampang di salah satu koran di lampung di tahun 2006, menjadi salah satu dari sekian ribu orang yang masuk [atau nyasar] ke IPB aku dengan terpaksa harus naek kapal kalau mau ke bogor karena jembatan selat sunda baru dibangun tahun 2014 [atau 2016 yak? :))]
sampai sekarang, kalau diitung aku udah naek kapal roro 14 kali dan 1 kali naek kapal cepet.
perjalanan ke lampung itu berasa asik kalo ngeteng karena harus berjuang menuju loket penumpang, dan menuju dermaganya. beruntung kalo dermaganya cuman 3 menit jalan kaki pernah lho, dermaganya tuh ada di ujung gatau dimana. mending kalo cuman bawa tas punggung 1 biji. kalo lagi bawaan banyak [oleh2, red]. rempong n beratnyoo…
di kapal, yang harga tiket [atau karcis?] cuman 11,500, fasilitasnya juga seadanya.
klo dapet tempat duduk bersyukur, klo ga? ya bersenang2 saja diemperan pagar dek kapal. menikmati semriwing angin laut dan ngeliatin penyu lewat di samping kapal.
nah, di perjalanan laut ku kemarin, ada beberapa pengalaman yang lumayan. hehe
waktu itu kan malem senin, naek damri [mahal kalo naek damri mah…], setelah parkir di kapal, para penumpang diharapkan untuk keluar dari bis dan ac dimatikan. mungkin trauma karna beberapa waktu yang lalu ada kebakaran kapal karna ac-nya korslet.
nah, berkelilinglah aku dengan tas yang isinya baju ganti. setelah selesai rapih2 [yang ga ada rapi2nya alias berantakan dan dengan muka kucel abis], aku diajak ibu2 masuk ke ruangan istirahat. gratis lhoo… *mata ijo denger yang gratisan
tempat istirahatnya itu berupa kamar bersama gituh.
kasurnya seadanya, lumayan empuk kalo dibandingin ama triplek ato papan. bertingkat dua. dan ada ACnya. hehe
mikir dikit ama ngitung2 mana nih tempat yang aman, karena disitu kan campur, ga ada pemisahan laki2 ama perempuan. makanya, milih di atas aja, di tempat yang terang. dan merapat ke ibu2 yang tadi ngajakin. hehe
lumanyun,,, bisa tidur setengah jam. setelah itu kebangun karena kedinginan .
kemudian, diperjalanan berikutnya,,,
masih bertempat di kapal roro [cuman beda merek].
seperti biasa, aku milih di kelas II [bayar lagi goceng buat masuk ruangan ini].
harusnya sih kalo kelas II itu ada ac-nya n ga boleh ngerokok. jadi aku seneng di kelas ini, mayan murah.
nah, di siang itu…
aku masuk ke ruangan dengan celingukan karena ruangannya sepiii…
asli sepi, cuman ada satu orang cowok yang lagi duduk di deket jendela.
tsaaah… berasa di setting novel2 atao sinetron2. hahaha *jedotinkepala
aku milih duduk di bangku di bawah ac. ademm… hehe
beberapa menit kemudian, ada dua orang bapak2 dateng. berisik. ngomel2 nyari ac di kelas II.
trus mereka duduk di samping tempatku duduk. ngobrol pake logat palembang.
ngajakin aku ngobrol. aku nanggepin sekadarnya sambil cengengesan dalam hati.
setelah ngobrol sana-sini, bapaknya ternyata sopir dari palembang, mau ke jakarta.
trus tiba2 bapaknya nanya ke aku pas ada tukang minuman lewat
“mau minum apa, dek?”
heh? *tanyaku dengan ekspresi wajah
“mau kopi?” tanyanya lagi
“ngg,,,nggak pak, terimakasih”
pikiranku melayang ke beberapa kasus pembiusan. dan bertanya2 dalam hati:
jangan-jangan… bapak ini….
cepat2 ku hapus pikiran buruk. dan ku dengar bapaknya berkata
“kasih susu putih buat adek ini ya” ke tukang dagang minumnya. aku cuman cengok dan cengar-cengir.
dan segelas susu terhidang di hadapanku [yang warna biru itu adalah hape bapaknya. hehe]
aku belum berani minum tuh susu. dan setelah bapaknya pamit mau pindah ke ruang lesehan buat tidur, aku mulai minum sedikit2 susunya.
sambil mikir juga sih, ini ada obat biusnya ga ya???
eh,,,tiba2 susu di gelas itu udah abis.
aku langsung pergi dari ruangan itu dan pindah ke ruang eksekutip [bayarnya ceban].
aku mikirnya gini:
“ya Alloh, kalo di gelas ini ada obat biusnya setidaknya aku ga ada di tempat yang tadi. jadi klo bapaknya berniat jahat, bapaknya harus nyari2 aku dulu. tapi kalo ga, ya aku memang pengen pindah ke tempat yang ga ada asap rokoknya.
dan begitulah….
ternyata susunya bersih….
bebas dari obat bius
maaf banget ya bapak sopir,… aku tlah berprasangka kepadamu..

10 thoughts on “pengalaman di atas kapal roro ^^

  1. berry89 said: gapapa sih cus, waspada.. harusnya kamu sms dulu ke sapa kek, fren, aku mo minum susu nh, kalo ga balk2 berarti akuuu :D

    hehehentar malah bikin rempong orang lagiiibiarlah ku tanggung sendiri… :))

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s