perjalanan ini… terasa sangat keren…

Bismillah..

Keinginanku terkabul juga, alhamdulillah.. segala puji Allah, Robb penggenggam jiwa setiap makhluk.
Yup yup yup, naek kereta api tut tut tut yang lamaaaa… berjam-jaaaam…. sudah dilalui hampir sebulan yang lalu. Kemana? Ya…kemana lagi kalau bukan ke jawa timur? Hehe. Seperti yang pernah ku tulis di blog ini tentang rencana tahun ini. Alhamdulillah, salah satunya sudah bisa dicoret dengan tinta emas *halah.. preett
Aku ceritain deh gimana perjalananku waktu itu.

Kamis, 15 september 2011
Aku berperang dengan laporan mingguan yg harus dikirimkan hari itu agar bisa selesai tepat waktu dan alhamdulillah aku dapet ijin buat pulang cepet. Jadi, aku keluar dari rukan matraman itu sekitar pukul 14 lewat sekian menit. Bawa ransel dan tas kecil ditenteng di tangan (yg isinya cuman makanan), aku naek kopaja 502 menuju stasiun tanah abang. Sebelumnya aku udah survei dulu stasiunnya ada di belahan bumi bagian mana dan bentuknya kayak gimana. Jadi, aku pede2 aja naek kopaja. Secara, gue kan udah tau medannya gitu loch. Jam 15 lewat sekian aku sampe sana, celingukan nyari orang2 yg udah sampe duluan. Ketemu… trus ke toilet dulu… trus ke gerbongnya deh. Aku celingukan di dalem kereta. Oo…gini tho.. kereta yg bangkunya hadap2an and bakalan jalan berjam-jam. Ckckck… ga jelek2 amat *eh?
15.45 wib, kereta jalan…
Aku sempet berjabat tangan dengan salah seorang teman seperjalanan. Saling memberi selamat karena sama2 pertama kali ke jawa timur, naek kereta pula. *penting ga sih? *
Aku udah “nempel” aja ke temen yg bawa2 SLRnya. Kan dia udah janji aku boleh maenan sama kameranya. Bukan tipe baru sih, 1000D. Tapi lumayan banget buat gueh yg kamera saku aja ga punya.
Oya, rombongan ini berjumlah 9 orang : 7 perempuan, 2 laki-laki. Aku masih pake baju kerja, dan belum mandi :p.
Dan… malam itu aku tidak bisa tidur. Pundakku yg berisi tulang belulang sukses dijadikan sandaran hati sama temen sebelah. Lumayan empuk setelah jaketku dikuwel2 n dijadiin alas kepalanya .

Bengong… ngeliatin jendela yg memantulkan bayangan diri yg tetep aja keren meski belum mandi dan kepanasan :p. Paling bolak-balik nanya ke temen yg udah “sering” ke jawa: “sampe mana cui?” yg kadang harus dibarengi dengan bahasa isyarat karena ga mungkin juga aku teriak2 padahal ada kakek2 yg lagi tidur deketku. Well, jam 2 aku nyerah. Tidur… bangun lagi… tidur… banguunn,,,, sakit pinggang,,,, tempat duduk panas, berdiri, olahraga bentar, duduk lagi and tiduuurrr…. dan jam 4 bangun lagi. Ngelanjutin baca buku “Kebangkitan Freemason Dan Zionisme Di Indonesia”, adzan deh.. sholat subuh. Tilawah, and tidur2 ayam.

kami dan buku masing2


16 september 2011
Satu stasiun sebelum stasiun tujuan (kertosono), aku ngeliat bangku2 udah kosong. Tergoda buat ngelurusin punggung, dan wew,,, udah kayak nemu spring bed di belantara hutan. Enak banget tiduran di bangku panjang buat tiga orang. 8->

kertosono station


Sampe stasiun udah ada yg jemput, tapi kita terlibat diskusi serius buat memutuskan mau pulang pake apa dan kapan. Tiket ekonomi abis boo… kita cengar-cengir mikirin dompet yg terancam kering. diputuskan, naek kereta bisnis tujuan bandung (harga tiket 175ribu, berangkat jam 6 sore hari sabtu) trus dilanjutkan ke tujuan masing2. Di dompetku waktu itu cuman ada 70rebu. Hahaha. Aku bilang aja dengan bangganya “talangin dulu ya boo… ntar gue ganti semuanya klo gajian”. Hahaha.

ngobrol serius masalah dompet

dan Alhamdulillah, acara disana berjalan lancar dengan membawa ibroh yg luar biasa.
Bagaimana pentingnya berdakwah dalam keluarga…
Bagaimana perencanaan pernikahan itu harus sangat dijalani dengan sangat serius agar berjalan lancar dan hikmat.. *ngomong apa sih gue?
Sekian dan terima kasih.

*ceritanya kepanjangan lagi yak :))*

cheers

30 thoughts on “perjalanan ini… terasa sangat keren…

  1. dadieditor said: Na, itu dia. Uang di saku kan sudah dipas-paskan untuk ongkos perjalanan. Akhirnya harus mengirit-irit….

    hihihi…kagak enaknya kalo travelling duit pas2an mah gitu ya pak..tapi jadi kenangan tersendiri sih.. 8->semangat hidup hemat.. *eaaa

  2. susie89 said: wah… bayarnya lebih mahal lagi dong pak… :D *mikirin ongkos mulu :))*

    Na, itu dia. Uang di saku kan sudah dipas-paskan untuk ongkos perjalanan. Akhirnya harus mengirit-irit….

  3. amatullahnella said: haiyaaaaaaaaaaaaaahhhh….

    lha emang iya kan?aku cuman nyeritain pas berangkatnya, trus langsung ibroh perjalanan keseluruhanmohon maaf deh..ntar dilanjutin di photo album kalo udah sempet ngedit2. =))

  4. dadieditor said: Stasiun Kertosono inilah yg pernah membuat saya salah turun. Karena malam2, saya pikir ini Stasiun Wonokromo-Surabaya, gak tahunya Stasiun Kertosono. Akhirnya saya melanjutkan perjalan ke Surabaya dg bus (kok, cerita di sini?).Salam kenal….

    wah… bayarnya lebih mahal lagi dong pak… :D *mikirin ongkos mulu :))*salam kenal juga pak… ^^

  5. andiahzahroh said: dulu pas masih single, kalo ada temen mo nikahan, kondangan, kayak cerita di atas itu jugagiliran udah nikah, masih kayak cerita di atas, tapi temennya suami :Dpas lagi hamil ini, belum pernah jalan jauhnggak dibolehin :)

    heuheuheuheuheuheuheuheu8->cieeehh… ga dibolehin… ;))

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s