i am a traveller : traveller masih culun

bismillah,,,
aku mau cerita pengalaman apa aja yang pernah ku alami sebagai seorang traveller ketika mudik ke lampung. jawa ke sumatera via selat sunda –> kapal fery nan keren.

aku ga inget udah berapa kali aku bolak balik pulau jawa – sumatera selama hampir 6 tahun aku bersemayam di pulau jawa.
yang jelas, ada banyak kelebatan kenangan atawa memori yang bisa membuatku senyam senyum meratapi kedudulan selama di perjalanan.

selama mudik lebaran (bukan arus balik) di kampus, aku memakai jasa KEMALA (Keluarga Mahasiswa Lampung) yang biasanya menggunakan 2 bis utk membawa rombongan kami.
kalau bareng2 rombongan ini, menurutku perjalanannya biasa aja.
kenapa? gatau juga sih, karena menurutku pengalaman yang keren itu terjadi ketika aku bengong sendirian di jalan menuju lampung tercintah (ga cinta2 amat sih.haha)

ku ceritain satu2 ya…
waktu arus balik lebaran ke bogor, kayaknya tingkat dua deh.
aku bareng sama temen SMA, berempat, ajeng, asep sama satu orang lagi. deuh, gue lupa, seriusan. -__-“
dari pringsewu nebeng mobilnya ajeng sampe pelabuhan bakauheni.
karena si ajeng pengen cepet2 sampe ke merak, akhirnya memprovokasi buat naek kapal cepet aja.
yaudah lah, aku ngalah aja.
sebagai info, kapal cepat bertarif 3 kali lipat dari kapal ferry dengan kecepatan 2 kali lipat dari si gendut kapal roro.

suasana di kapal cepat:
kita masuk ke lambung kapalnya (bener ga ya istilahnya. secara, aku anak gizi, bukan anak perkapalan).
dari jendelanya keliatan aer laut menggenang kira2 10 cm.
duduknya kayak naek bus, tapi satu barisnya ada lumayan banyak. tapi aku lupa berapa. secara, udh lama.
karena bawaanku waktu itu berat, tas gedenya ditaruh di “bagasi” khusus. di luar kapalnya. diiket gitu deh. hehe
sembari nunggu kapal berangkat, kita makan2 dulu bekal yang dibawa dari rumah.
alhamdulillah, (kayaknya) kenyang waktu itu.
dan taraaa… 1 jam kemudian kami sampai di dermaga khusu buat si kapal kecil.
klo naek kapal cepet ituh guncangannya lebih ajib, dan satu yang bikin aku rada2 males : ga bisa jalan2 n ga bisa tidur2an. hehe
itu aja sih catetannya.

setelah itu kita berpisah ke tujuan masing2.
aku : bogor
ajeng : depok
asep : bandung
(eh, salah satu orang yang terlupakan itu si yayi apa yak? ya Alloh, lupa aye -_-)

waktu itu aku masih deg2an sih.
soale masih belum biasa jalan jauh sendirian. jadi ingin menamai kisah ini sebagai keculunanku sebagai seorang pemudik. haha
dan suasana pelabuhan merak ga kayak sekarang.
pangkalan bis masih deket banget sama masjid pelabuhan.
kalau sekarang kan harus jalan sekitar 10 menitan kalau mau sampe pangkalan bis.
ya tergantung kecepatan langkah dan keterburu2an juga sih. haha

lalu apa ya?
seingetku sih aku naek bis ke bogor.
sampe kosan pas isya.
deuh, aku lupa sih. udah lama. :D

perjalanannya ga menarik ya?
emang… yang berbeda cuma naek kapal cepet. itu aja.
:p

cerita selanjutnya nanti ya…
aku mau nginget2 dulu. :D

12 thoughts on “i am a traveller : traveller masih culun

  1. hidupuntukberkarya said: huhuhuhu, saya perempuan lho!dan yg pasti saya seorang traveler backpacker :-)

    oiyaa…*cepet2 edit koment sambil tutupan wajan*aku selama ini baru jadi traveller, backpacker-an baru setengah2. hehe

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s