Ngelayap…

bismillah…

kebahagiaan bagi para jomblo adalah kelayapan…

Kemaren aku kelayapan lagi. berasa udah lama banget ga maen2. Ngilangin beban kerjaan barang sejenak. Memanjakan diri dengan melihat keramaian yang tak biasa, tertawa-tawa karena hal yang berbeda, berlari-lari di tempat yang tak ada orang yang mengenalku.

Dimana itu?
Di ITB FAIR!!!

Ngapain ke sana? Murni untuk Jalan-jalan.

Ga ada niatan buat ngecengin adek2 mahasiswa. Ceileh,, berasa udah tua gue. Mau mereka anak teknik geologi, teknik sipil, atau teknik perkomporan… aku ga tertarik. Hehe *emang ada yg tertarik sama elo, cus? :p*

Jadi, maen di kampus orang itu seru lho. Apalagi ga ada yang kita kenal atau yang kenal ama kita. It’s free…!!!

Beneran deh, di kampus itu aku sama rima (lengkapnya rimawati oktavia anak Ilmu dan teknologi pangan IPB angkatan 2006, masih single lho *eh) cuek aja mondar mandir n lari-lari atau ketawa2. Pas lewat di penunjuk arah (utara selatan) yang mengelilingi kolam – yang ternyata di dasar kolam itu ada peta indonesia- kita foto2 di deket jurusan yang ada di ITB yang menurut kita lucu. Klo rima ngincer teknik sipil. Nah, karena ga ada ilmu gizi atau apaa gitu yg berhubungan ama makanan, aku minta dipoto di deket tulisan “seni murni”. sama kayak keinginan gue yang murni buat jalan2. eh, ga ada hubungannya ya? Hahaha :p

Setelah itu, kita menyisir lapak yang disediakan panitia. Gue akui klo penataan dan desain lapak mereka itu kreatif banget. Cuma yang kurang itu adalah informasi lokasi pamerannya. Di spanduk atau baliho yg bertebaran itu Cuma ada keterangan tempat “Kampus ITB”.

Halo mas mbak panitia? Kampus ITB itu ga segede PAUD lho.. yg sekail puteran cuman 5 menit (misalnya). Jadi, kita rada bingung juga dimana lokasi pasar malam, dimana lokasi pasar kuliner, dimana tempat permainan. -__-“

Trus, konsep yang dipaparkan di web atau media massa elektronik lainnya juga menurutku agak berle… katanya pasar malam dan pasar kuliner dan tempat permainan itu bernuansa zaman dulu. Suku2 zaman dulu gitu deh… aku kebayangnya flinstone, indian, dan lain2. Ketika sampe di pasar malamnya,, lapaknya kurang rame menurutku.. karena Cuma 10 (klo ga salah itung) tempat jual beli. Nuansa zaman dulunya juga Cuma ditonjolkan di dekorasi bagian atas. Trus, ada beberapa totem yang ditaruh sebagai awal masuk ke pasar kuliner , sama ada rumah kecil dari bambu beratap rumbia (kyknya). Memang sih suasana zaman dulunya lumayan dapet, tapi menurutku ada sesuatu yg kurang.

Yang desainnya bagus itu ada di tempat jualan orang2 di pasar kuliner. Bagus deh… anak2 IPB boleh nyontoh mereka nih.. hehehe

Kreatif dalam mengkonsep lapak jual beli bisa bikin orang betah lama2 ngeliatin lapak yg mungkin akan membuat orang tersebut berminat utk membeli barang yg dijual :D

Oya, maskot ITB FAIRnya lucuu… suka sama gajah warna kuning (meskipun aku ga sempet poto bareng gajah imoet raksasa inih -___-). Panitianya niat banget bikin maskot setinggi 2 meter lebih. N waktu ku pegang2 maskotnya, keras euy… jadi ga mudah rusak klo ada yg iseng nonjok2in maskot (baca : gue :p)

yap, dokumentasi menyusul ya… karena aku sibuk banget mau ngelayap lagi ke lapangan tegal lega. biasa, mau ngecengin orang2. :p

salam keren,
~ncuss~

4 thoughts on “Ngelayap…

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s