3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part 1]

bismillah…

22 hari yang sangat sayang jika tidak ditulis untuk kemudian dikenang. mumpung ingatan masih lumayan bagus. meskipun ada banyak detil aktivitas yang hilang dari memori jangka panjang. maklum, waktu di hotel bau obat itu fisik masih galau kondisinya, hehe

postingan ini juga merupakan konferensi pers versi tulisan buat teman2 yang menerima kabar simpang siur mengenai apa yang terjadi padaku (yang tetep keren ini) dan pengen tau jelasnya apa.
emang ada yang nanya?
ya nyatanya ada beberapa. hehe

dimulai pada subuh hari rabu (15 Februari 2012) yang dingin.
jam 5 aku udah siap2 dari kosan ke terminal leuwipanjang. setelah ketemu sama pak iyan, kami bareng2 naek bis prima jasa ke bekasi. kita ke kantor cabang bekasi, trus lanjut survei calon lokasi implementasi program MDGs di daerah Babelan, Bekasi. jauuh…sumpeh… lumayan mblusuk gitu lokasinya. katanya juga sarang premannya orang2 bekasi x_x.
setelah selesai survei, jam 2an kita udah sampe di kantor cabang lagi. trus, makan siang di warung makan deket pertigaan jalan besar. ngambil nasi dan lain2, tru s kumakan.
abis ashar aku pulang ke bandung lagi. ketika di bis, sambil smsan aku ngerasa perutku sakit di tengah. tapi masih bisa ditahan, jadi masih bisa ketawa2 sambil sms-an. setelah sampe terminal, aku naek angkot ke kosan.
sebenere bisa naek taksi, kan ada biaya perdinnya. tapi menurutku klo bisa ngirit kan gapapa. itu duit umat gitu lho. lagian seru juga kan klo naek angkot. oya, itu udah jam 8an klo ga salah. lupa juga gue.

di angkot perut makin sakit, tapi masih bisa ditahan. setelah sampe depan gang. aku jalan kaki ke kosan, di jalan perut makin sakit, tapi masih bisa ditahan meskipun sambil gigit2 bibir n tangan agak neken2 perut.hehe. udah jam 9 kurang klo ga salah.
sampe kosan, mandi dan lain-lain, aku selimutan… dan sakit perutku makin menjadi. aku udah mulai gulung2 di perut sambil minta tolong via sms. bingung mau gimana karena orang2 kosan udah pada tidur.mau minta minyak kayu putih juga ga ada yg bangun setelah digedor2 ama di miskol. ahaha *miris*.

setengah 10 malem, aku mulai muntah di westafel. huwaa.. udah lumayan lega tuh perutnya, tapi tetep sakit minta ampun.

tiduran lagi, abis itu lari ke dapur n muntah lagi.
karena ga tahan sama sakitnya perut, aku masak aer dan masukin aer panas itu ke botol. buat ngompres perut..
kebetulan sembari nungguin aer panas, ada yg baru pulang. alhamdulillah dia punya minyak kayu putih. aku minta sama dia.
setelah selesai bikin botol aer panas, aku balik ke kamar sambil terbungkuk2 nahan perut yang sakit.
alhamdulillah temen yg tadi di miskol kebangun n dibikin teh panas. tapi cuman ku minum sedikit karena sakit perutnya ga nahan. oya, namanya fahrika, masih single (mau? #eh)
dan muntah pun semakin menjadi, setiap kali kepala agak tertegak, maka benda2 di lambung berkejaran keluar lewat kerongkongan. sampe yang keluar cairan kuning dari lambung. udah ga karu2an deh tu badan 47 kilo. hehe
trus aku nelfon temen liqo yang ibu dokter. disuruh minum yg banyak n apaa..gitu. lupa gue.hehe
trus aku tidurnya sekitar jam 1an.
subuhnya aku muntah lagi n diare… *tepok tangan*
trus jam 8 aku dianterin sama nina ke RBG (rumah bersalin gratiss) n diperiksa sama dokter. disuruh tiduran sampe dzuhur, abis itu pulang n dikasih obat2an. dan perutku belum membaik.

trus sore2 apa ya? apa keesokan harinya? *sore2nya deh klo ga salah)
aku dijemput sama ibu(nya si kakak), disuruh istirahat di rumah beliau karena takut ga ada yg ngurus di kosan. secara, pada kerja semua.
sampe sana disuruh minum air kelapa. dan ngaruh apa2. hehe
dan aku cuman bisa duduk, tidur, dan tiduran… -__-“
besok sorenya aku dianterin ke rumah sakit. masuk UGD, dan diperiksa sama dokter yg gede badannya n rada ndut. namanya dokter loka, udah punya isteri n anak kayaknya. hehe #apadeh
dipencet2 perutnya. katanya radang usus atawa disentri. ama ada gangguan ginjal segala.
buset, perasaan aku minum mulu kayak onta.
tapi aku cuman diem #cool
oya, klo ga salah kaki kananku diangkat2, takut usus buntu atau gimana gitu. tapi seriusan, ga sakit sama sekali. yg sakit mah di tengaah…
dan aku diopname selama tiga malam. di salah satu malam, ada pasien di depan agak samping yang meninggal dunia. huwoo.. lumayan horor.
oya, aku sempet muntah dua kali n banyaakk banget. isinya aer dan warnanya ijo. geleuh deh pokoknya waktu ngeliat muntahannya. hehehe.
ibu2 yang di sampingku juga baek. yg ngejagain suka ngebantuin aku klo aku mau ke kamar mandi. *aku masih bisa jalan meski kayak nenek2*
trus aku dipindah ke ruangan yang laen. biar bisa istirahat, kata ibu. soale di ruangan sebelumnya kan ramean, ga ngitung sih ada berapa orang. :D
eh besoknya aku pulang. (klo ga salah.hehe)

bersambung…
klo dijadiin satu jurnal, bisa mabok yg baca.
yg nulis juga mabok. hehe
klo disuruh bikin detil, bisa jadi novel kali…
judulnya : diari pengantin sakit.. haha
*sadar, cus…*

28 thoughts on “3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part 1]

  1. oiya, nin.lupa guwehh… =))uhuk *batuk2 dulu biar kayak pejabat* bagi yang belum tau. NINA MASIH SINGLE LHOOO…. MAUUU??? *ngomong pake toa* *langsung ngibrit*:p

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s