3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part II]

bismillah.

baru sempet nulis lagi… *pemalas*
ini adalah bagian II, ku kasih judul. SHOCKING DAY.

yo.. abis keluar dari RS, yang prosesnya bener2 aku lupa.
aku ga inget sama sekali gimana caranya aku keluar dari rs. jalan kaki, didorong pake kursi, naek angkot, pake motor, atau naek mobil.
tapi kata saksi mata yang dapat dipercaya, meskipun tetap tidak bisa memunculkan memori itu di kepalaku adalah aku keluar rumah sakit dengan jalan kaki dan diantar naek mobil ke rumah (nya si kakak).

seminggu aku istirahat di rumah. cuman bisa tiduran, nonton tipi, makan bubur yang diblender, sayur yang diblender. yackk,, kebayanglah ya gimana rasanya –> ga karuan. lidah dan langit2 mulut kayak lecet gituh. ga enak banget klo dicecap2. :D

sekitar hari kamis (klo ga salah), aku check up lagi ke rs. berangkat jam 7 kurang, ketemu dokter jam setengah 12. hahaha… berjamur sangat di bangku tunggu :))
trus disuruh USG. great,,, gue belum hamil (nikah aja belum), dan aku disuruh USG. baiklah, kita daptar ke radiologi n katanya USGnya jam 2.
karena cukup lama penantian untuk di-usg dan aku udah ga kuat duduk, mari kita ke masjid aja –> tiduran.
di masjid : tidur meringkuk ala trenggiling, kedinginan. :))

jam setengah 2 ke radiologi lagi, n katanya aku udah dicariin daritadi sama pak dokternya. aku cuman ngebatin, yee… salah siapa? kan tadi katanya jam duaaa…
testimoni saya mengenai proses USG cuman satu :
di-USG itu geli.hehe :p
trus setelah alat yg diolesin gel itu berputar2 di perutku, si dokter berkata…
ada nanah di rahim.
awesome, gue belum nikah, tapi udah ada sesuatu banget di rahim gue.
NANAH + RAHIM kayaknya jadi kombinasi yang sangat keren buat perempuan berumur 22 tahun dan belum menikah kayak gue (waktu itu aku kan masih single).
aku bengong saat itu, cuman bisa istighfar n mencoba menghilangkan segala macam bisikan2 jahat di otak.
Apapun yg terjadi, terjadilah…

Hasil USG itu belum bisa diambil saat itu juga, diambilnya besok. dan katanya aku ga perlu ikutan.
keesokan harinya, si kakak ke RS buat ngambil hasil USG dan konsultasi ke dokter Haneng –> dokter penyakit dalam yang menanganiku sejak awal di rs itu. trus katanya hari senin aku harus ke dokter kandungan.
waktu hasil usg-nya tiba di rumah, aku nyoba ngeliat.
gambarnya abstrak, cuman bisa baca deskripsi di bawah gambar ama keterangan yg diketik di bagian kiri.
horor sih..
secara gitu ya, rahim gue didiagnosis bernanah.
cuman… ya,,, sekali lagi, yg terjadi, terjadilah..

dan hari sabtu, saya menikah. titik. (klo dijelasin bakalan tambah panjang tulisannya.haha)
sebagai info, tepat setelah tamu udah sepi. aku terhuyung-huyung masuk kamar. bersih2 muka dan terkapar di kasur. good nite everyone… :D

22 thoughts on “3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part II]

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s