3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part IV]

judulnya… “i think God loves me so much

pintu ruangan itu menutup. dan aku didorong melewati lorong pendek dan diistirahatkan sebentar di dekat pintu ruangan yang lain. katanya ruangan masih dibereskan. aku cuman diem dan menatap langit-langit. sebentar kemudian aku didorong masuk ke dalam ruangan itu.

ada lampu-lampu khas ruang operasi yang sering aku lihat di pilem dokter bedah. cuma, klo ini terkesan agak… kuno. ga sekeren yang ada di pilem2 itu. hehe :))
kasur dorong itu dirapatkan ke kasur operasi. di bagian atas ada monitor2, ada tiang inpus, dan ada banyak petugas yg pake baju putih (klo ga salah) berkeliaran. dan sebagian besar masih muda, ya ga sampe 30an lah mereka itu. waktu itu aku cuman bisa nangis dalam hati. pengen ngglundung keluar dari ruangan.

dari kasur dorong, aku disuruh pindah ke kasur operasi.
aku ngebatin,
sumpeh lo? gerak dikit aja sakit perutnya.. ada selang inpus sama kateter pula.
gimana caranya pindah ke kasur???

tapi akhirnya dengan bersusah payah dan menahan sakit aku bergeser ke kiri, ke kasur operasi. aku ga berani ngeliat kemana2 karena serem banyak petugas laki2 erkeliaran. cuman diem. x_x x_x. seandainya boleh milih, aku mau ngerug tanah, trus menguburkan diri di lobang.

trus selang infusku disuntik. aku udah ngebatin, itu obat biusnya deh kayaknya.
dan beberapa saat kemudian… GELAP.

GELAP GELAP GELAP.

beberapa waktu kemudian aku ngerasa klo aku berontak.
trus ada suara2 nyuruh aku sholat.
dan suaraku bilang “gamau sholat… dibayar aja…”
geblek, kan? gatau tuh suara siapa…
kupingku yg denger aja ngerasa aneh. ngapain coba aku ngomong gitu?
begooo…

beberapa saat (aku gatau berapa menit, mungkin sekitar setengah jam atau berapa menit gitu? ga inget, hehe) baru deh keliatan warna baju orang.

ada si kakak yg lagi… lagi ngapain ya?
megangin tangan klo ga salah. *lupa, sumpah..*
setelah beberapa dialog singkat, aku sholat. tayamum.
karena masih sakit banget, aku di-tayamum-in sama kakak.
waktu baca surat2 dan bacaan sholat juga aku cuman bisa ngikutin bacaannya kakak dalam hati. mulut belum bisa ngomong dengan lancar. efek
biusnya masih belum ilang sepenuhnya kayaknya. *sotoy*

beberapa jam kemudian, aku udah bisa melek dan sadar sepenuhnya sama keadaan sekitar. trus diceritain sama ibu klo waktu aku masuk ruang operasi, kakak tilawah ga berhenti2 sampai aku keluar.
aku berkaca2 n nangis terharu dalam hati.
ya, itu salah satu hal yang membuatku lumer. #eaaa mentega deh gue
*harusnya ini jadi kalimat yg romantis, cusss… -___-“
*tabok

beberapa hari kemudian aku diceritain sama si kakak klo abis operasi itu aku mengeluarkan suara2 aneh. klo kata ibu sih suara yg keluar kayak orang cedal. haghag
yg keluar dari pita suaraku
“kakak.. sakit… kakak…kakak…”
#eaaa *gue ga inget*
dan yg bikin aku pengen jitak adalah waktu suara2 yang AKU GA INGET SAMA SEKALI ITU diperagakan lengkap dengan mimik muka oleh… siapa lagi kalau bukan tersangka utama : kakak beruang #eh.
tapi ya lucu juga sih… :))
untung aku ga inget,ya Alloh…
klo inget kan malu.. haha (ga inget aja udah malu :D)

***
ketika masuk ruang operasi, diagnosaku masih “ada nanah dalam rahim” yang artinya pembedahan perut adalah pembedahan rahim. sama seperti ibu2 yang akan caesar.
setelah perutku dibedah (klo kata kakak sih sekitar 15-20 cm), ternyata rahimku baik-baik saja. sehat wal ‘afiat. ALHAMDULILLAAAAHH ya ALLOH….
dan setelah dicari2, ternyata yang salah di perutku adalah USUS BUNTU YANG SUDAH PECAH DI DALAM.
oleh karenanya, nanah sudah memenuhi rongga perut dan membuat ususku lengket satu sama lain.

kata dokter bedahnya “saya itu sampai tidak bisa membedakan mana ovarium mana usus…”
aku yg denger cerita itu dari si kakak cuman berkata “oo…” :D
katanya lagi, usus dalam perutku itu dikeluarin (aku ngebayangin usus ayam yang dulu pernah ku bersihin) dan dibersihkan. ternyato, usus halusku itu sudah menghitam dan harus dipotong sepanjang 30 cm.
mengingat panjang usus yg bermeter2, panjang segitu ya ga panjang2 amat klo dibandingin. tapi tetep aja yak, 30 cm gitu lho… di bagian penyerapannya lagi. -____-“
yang gue heran, kok bisa ya aku hidup sekian lama dengan usus yang begitu?
pernah sih sakit perut, tapi ga gitu2 amat. sebentar juga ilang…
*sok mikir*

oya, dokter haneng pernah beberapa kali nengokin aku ke ruang gelatik (abis operasi aku didorong ke ruangan ini).
katanya, “untung fisiknya kuat. kalau orang lain yang kayak gitu mah udah roboh…”
aku yang waktu itu ga terlalu ngerti bahayanya usus buntu pecah cuman manggut2 n nyengir.

beberapa waktu kemudian aku baru tau kalau ada banyak kasus orang meninggal karena usus buntunya udah kadung pecah.
X_X
dibilang shock ya emang shock.
dan shock itu membuahkan buncahan syukur karena masih diberi umur.

i think, god loves me so much.
a husband and our wonderful life.

***
di postingan ini aku mau ngucapin jazakumulloh khoiron katsiron atas do’a-do’a dari sahabat semua, juga kepada orang-orang yang mungkin hanya mengenal kakak dan cuma tau kalau aku (yg isterinya kakak) lagi dioperasi. siapapun kalian, aku berterima kasih kepada kalian semua *pelukin satu2 kecuali yang ikhwan*.
terima kasih… terima kasih… terima kasih…

***

selanjutnya aku mau nyeritain gimana kondisiku pasca operasi.
klo ada yg udah mau muntah baca2 dokumentasi ini.
ya nikmati aja… haha

*published from semarang

38 thoughts on “3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part IV]

  1. nisrinaratna said: ncuss..aku nangis..sumpah :(*iffa

    ternyata dirimu punya rumah juga di MP. ^^masa sih? aku waktu nulis malah cengar-cengir ama ketawa-ketiwi.. hehehehe :D

  2. j4uharry said: wew ……. ngebayangin waktu bantu ibu bedah ayam untuk di masak ehhe ..

    iya, aku jg kebayang gitu.tapi usus ayamnya ga ditata ulang di dalem perutnyaah… :3

  3. susie89 said: iya, diobok2.trus ususnya dikeluarin trus dibersihin, trus ditata lagi di dalam perut.mirip2 maen bongkar pasang kali yak.. :))

    wew ……. ngebayangin waktu bantu ibu bedah ayam untuk di masak ehhe ..

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s