PART V …!!!

ini kelanjutan sekuel Rumah Sakit Dr. Salamun. judul kemaren kepanjangan, males nulis.. :p

judul bagian ini adalah “menanti kentut…” :))

setelah moment operasi itu, memoriku terhadap kondisi pasca operasi bisa dibilang random karena rentang waktu yg cukup lama yaitu 16 hari.

tapi moment yang paling membuatku tersepona adalah saat-saat menanti kedatangan kentut. =))
as we know, klo abis operasi gede kyk gitu mah pasti yang ditunggu2 adalah kentut. klo belum kentut, ya belum boleh minum, apalagi makan.
kentut itu artinya saluran pencernaan kita udah mulai kerja. *klo ga salah*. nah, karena aku udah puasa sejak rabu jam 1 pagi. maka ketika hari kamis, aku udah melewati 24 jam lebih tanpa makan dan minum.
ya, betul banget. aku emang dikasih inpusan.
tapi tapi… aku haus…
tenggorokan udah mulai kering kerontang. bibir udah mulai kering dan tampak pecah2. di kedua sudut bibir juga udah perih.
kata hanya boleh diolesin air biar bibirnya ga kering. pffftt
karena bisa dibilang cairan yg masuk ke badan itu cuman sedikit, aku mudah kepanasan. pengennya dikipasin. padahal perutku waktu itu masih kembung. klo diketok2 sama jari, bunyinya “bung..bung..” *eh, gimana sih bunyinya? :))

oya, di ruangan itu ada tiga bed. aku di bed yg tengah, di samping kananku yg deket jendela ada ibu2 yg baru operasi juga. yaiyalah, secara ruangan itu kan emang khusus buat yg operasi. nah, ibu itu sehari setelah operasi udah kentut. jadi udah boleh makan ama minum. aku hanya bisa tersenyum lemah waktu mendengar bunyi air mengalir ke kerongkongan ibu itu. hehe :3
trus, katanya dioles2in aja pake bawang putih di punggung bawahnya. biar cepet kentut. aku cuman bisa nurut waktu ibuku ngoles2in bawang putih seperti petunjuk sang ibu.
nah, kalo mau ngoles2in gitu. aku harus miring tidurnya. dan aku harus dibantu sama orang karena perut masih sakit… dan badan masih lemah gemulai :D
dokter cuman bisa bilang “ditunggu aja”.
ya… ngomong sih gampang gitu ya… yg ngerasain cuman bisa ngangguk n ga bisa ngomong apa2.
hehe

hari kamis berlalu tanpa kentut. -___-“

hari jumat datang…
aku tetep mandi dengan dilap dengan air hangat abis sholat subuh.
untung aku pake baju “seragam pasien” dari rumah sakit jadi waktu mau keluar masukin inpusan waktu ganti baju lebih mudah. meskipun waktu itu ada dua inpusan yg harus dikeluar masukkan. :D
untungnya lagi, warna bajunya itu cokelat..! bukan pink atau warna-warna aneh lainnya. *penting ga sih? :p*
sholatnya juga tetep tiduran dan dengan tayamum. sampe hari kamis (atau sampe jumat ya?) aku masih dibantu buat tayamumnya. >,<
pokoknya, selama 16 hari pasca operasi, aku wudhu pake aer cuman satu kali yaitu waktu dzuhur di hari jumat (16 maret).

bibirku makin kering… kerongkongan makin kepuntir. dan inpusan ditambah jadi dua jalur. aku lupa kapan penambahan jalur inpusan, entah kamis.. entah jumat. hehe
sebagai info, jarum inpusan ada di tangan kiri, deket sama mata tangan (jendolan di tangan itu lho… apa sih namanya? -__-)

hari jumat pagi itu, aku udah pengen nangis.
aku cuman pengen minum dikiiitt aja. sesendok aja juga gapapa kok.
tapi kentut yg ditunggu belum mau datang.
dan menjelang siang, aku kentut. tapi ga bunyi. malu2 gitu ye? haha
aku hampir teriak kegirangan, tapi ga kuat teriak karena perut masih sakit.
kata susternya, ususnya masih belum jalan. ditunggu dulu ampe kentut beberapa kali.
oke, aku kembali semedi memanggil2 kentut.
setelah tiga kali kentut. akhirnya aku boleh minum.

1 SENDOK MAKAN setiap 15 MENIT.
catet ya, tgl 2 april sore hari. aku boleh minum.
horee…

nikmatnya sesendok teh manis itu membuatku pengen nangis. (waktu di rumah sakit itu isinya nangis mulu, hehe).
karena klo pake sendok makan itu kayaknya gede banget, aku minta pke sendok teh aja. jadi sedikit2 aja, tapi keliatan banyak. padahal mah sama aja.
oya, aku pernah nesu waktu disuapin air pake sendok.. karena aernya ada yg tumpah. kenapa? karena itu adalah satu sendok air yg berhargaa…
secara, cuman boleh minum 1 sendok dalam waktu 15 menit. jadi aku minta ganti aer yg tumpah tadi. haha
dan untuk mencegah kembung di perut, rentang waktu 15 menit itu ditambah menjadi 30 menit, bahkan kadang2 aku baru minum setelah satu jam. pernah juga setelah 3 jam, soale aku bobo siang waktu itu

perjalanan minum dan makan di rs juga cukup panjang.
setelah boleh minum sedikit2, aku dikasih diet cair. isinya ya minum yang manis2 doang, misalnya
susu dan teh manis.setelah itu, aku dikasih bubur encer. ampuuuun, cuman bisa masuk sedikit. abis itu ada jus jambunya juga. sebenere boleh minum jus sama dokter, tapi ibu ga ngebolehin minum. aku cuman bisa nurut. setelah itu, dikasih bubur yg ga encer. ada lauknya kyk ayam, daging. standar RS lah..

dan aku cuman dibolehin makan bubur sama sayurnya sama kakak.
ayam cuman boleh airnya (sari-nya) n ampasnya dilepeh, yg dibolehin paling cuman ikan (itu jg cuman dikit, takut nyangkut di usus hehe), dan waktu pulang dari RS sih dietnya udah pake nasi seingetku. :D

14 thoughts on “PART V …!!!

  1. semangatdafa said: SAKIT, pasca nikah yg keren…tos.. :)).. org2 mah hanimun,y..BB na dah tmbh brp,ncus?

    *tosss* :))klo kita sih jadi honeydays (tiap hari minum maduuuu biar sehat… :p)klo soal BB, aku belum tau,,, belum nimbang lagiii :D

  2. berry89 said: *peluk encuuusss*bersyukur kamu masih muda dan sehat cus, proses penyembuhan begitu bukan hal yang mudah juga.. hiks

    *peluk piliii…*iya, alhamdulillah ya sesuatuu…betul, proses penyembuhan lebih lama dari durasi sakitnya. hehehe

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s