part VI… hehe

Antibiotik dan Jarum Suntik

sekarang aku mau nyeritain apa yang masuk ke tubuhku pasca operasi.
tapi btw, sebelum operasi, aku udah ditusuk2 buat diambil darahnya dan tes alergi antibiotik.
klo ngambil darah sih santai aja karena aku udah merasa biasa. tapi kalau tes alergi…. perih… huhuhu…>,<
makanya waktu abis operasi, aku bilang ke susternya yang mau tes alergi ke tangan kanan. “kan sebelum operasi di ruang merpati udah pernah dites alergi, teh..”
kata susternya “yang ini beda lagi” sambil nyuntikin di lengan bawah. aku cuman meringis perih. huhuhu.. :3
suntikan yang pertama membekas jadi kayak bintik cokelat kecil, yang satu lagi rada ngejendol kayak digigit nyamuk. tapi ga gatel sama sekali. dan abis itu jendolannya ilang, dan berubah jadi bintik cokelat kecil. hehe

Waktu terbaring pasca operasi itu, aku dijatah suntikan antibiotik 3 kali sehari.
dalam tiap kali susternya datang, bisa 2-3 kali suntikan lewat selang infus ditambah dengan antibiotik cair berbentuk botol yang dijadiin infusan. antibiotik yg berbentuk botol ini disetting dengan jumlah tetesan maksimal, jadi ga sampe 10 menit udah abis. ukuran botolnya itu kayak U C 1000 mg of vitamin C *iklan*.
waktu antibiotik itu ngalir ke tubuh, rasanya maknyeesss… adem gitu di perut. hehe

Kalau suntikan, dia diinjek langsung ke selang infus, jadi ya ga gitu kerasa klo lagi disuntik. efek yang kerasa dalam tubuhku adalah rasa sakit yang tiba2 datang dari perut. Cuman bisa merem sambil meringis2 nahan sakit.

suatu ketika, pembuluh darah yg ditancepin infusan udah mulai memerah. aku udah mulai curiga klo itu karena udah kelamaan diinfus di situ dan kebanyakan disuntik juga di situ. trus waktu disuntik, sakiitt…! waktu aku protes ke susternya soal sakit itu, susternya bilang “itu karena antibiotiknya teh…”. what the…… -______-“

Dan setelah aku mengeluhkan hal yang sama ke suster lain, baru deh selangnya diganti. waktu selangnya udah dipindahkan, aku ngeliat klo pembuluh darahnya udah bengkak dan warnanya merah tua, dan juga keras serta sakit klo dipencet (maklum ye, pasien suka penasaran jadi ya pencet2 dikit :p).
bagian tangan yg bengkak itu dikompres deh sama mahasiswa2 poltekes yang lagi magang. tapi karena mereka cuman ngusep2 di atas bengkak itu, akhirnya aku minta aja kassa yang udah dikasih alkohol n ngompres sendiri. hehe
Melihat kondisi pembuluh darah yang bengkak parah, aku tanya ke susternya.
“ini kira2 bakalan kempes laginya kapan ya sus?” *aku tanya ke suster, bukan ke susi
“3-4 harian lah, teh…” jawabnya pede.
dan aku memperhatikan bengkak itu sampai seminggu, ga ilang2. masih keras dan ngejendol. hehe
setelah kurang lebih setengah bulan, baru deh ilang bengkaknya. dan menyisakan bintik cokelat bekas jarum. hoho *nambah2in koleksi bintik cokelat*

Dari curhatku di atas, kebayang ga sih berapa banyak antibiotik yang masuk ke dalam badanku dalam satu hari?
waktu di rumah sakit aku ngerasa kalau badanku tinggal organ dalem, tulang, antibiotik, trus dibalut kulit. >.<
Dan waktu pulang aku juga serem banget ngeliat badanku yang kuruusss di cermin…. secara, berat badan cuman berkepala TIGA. T^T

18 thoughts on “part VI… hehe

  1. rumania18 said: ternyata kalo disuntik lewat infus juga ada efek sakitnya ya?-__- jadi keingetan orang tua pas abis operasi.anw, theme MPnya cantik banget :)) suka

    klo infusnya baru-baru sih ga kerasa sakit.tapi karena infus di tangan kiriku itu udah seminggu lebih (klo ga salah), udah overload kali.. hehe *gatau juga*iya, bagus ya themesnya. hehehemakasih..

  2. dysisphiel said: pas banget yah, kamu kan dari gizi, whwh.. jangan males makan kayak dulu cus.. harus 3 kali sehari dan 2 kali nyemil sehat di antaranya *eh iya ga sih? susususususuuuuu, hahah

    klo sekarang malah males berenti ngunyah #eh. :))baiklah, kapan2 minum susu deh… :p

  3. susie89 said: sedang berusaha, piilll………ngemil ga selese2, “ga gitu banyak” muter2 kayak dulu.

    pas banget yah, kamu kan dari gizi, whwh.. jangan males makan kayak dulu cus.. harus 3 kali sehari dan 2 kali nyemil sehat di antaranya *eh iya ga sih? susususususuuuuu, hahah

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s