Postwedding Gagal

jadi ceritanya, kata orang-orang, suami sayah itu fotografer. punya side job jadi fotografer nikahan orang. which is suka nyuruh-nyuruh orang yang baru nikah itu buat foto postwedding yang posenya unyu-unyu. sayah sendiri pernah liat beberapa album di henponnya. atau pas lagi iseng, buka2 album yang masih anget dari cetakan. ya namanya juga cewek, keinginan punya foto unyu2 gitu kadang muncul juga. meskipun kadang saya suka ngutuk diri sendiri :

“hadeuh, cuss… poto kek gitu ga penting2 amat kalee…” kata salah satu karakter diri sayah sih gitu. yang dengan segera dibantah oleh karakter saya yang laen. “ya kan pengen ada kenang2an buat anak cucu nanti. ininih poto unyu2 waktu masih muda dulu” hehe. dan pertentangan antara dua karakter itu masih ada hingga sekarang. ga jelas sapa yg menang. muahahaha

pas di gombong itu, hari sabtu siang abis dari nikahannya ajeng, kami capcus ke benteng van der wijck. sebagai obat karena ga bisa masuk ke benteng van der berg-nya jogja pas dulu itu,hehe. sampe Benteng sekitar jam 12 kurang. sepiiiiii banget… cuman ada 5 orang-an dan rombongan anak SD yg ga seberapa jumlahnya.

sambil nunggu sholat dzuhur, aku iseng bilang “Kak, poto berdua yuk… kan jarang poto berdua.” *kayaknya tampang gue waktu itu memelas bener :))

“hmm… yaudah.. terserah elu aja dah…”

asyem. *lempar sendal*

dan foto2 berdua itu adalah hasil dari nyetting self timer di kamera dan gue lari2 dari lokasi kamera ke sampingnya si kakak. dan hasilnya sudah bisa ditebak. berantakaaaann…. muahuahuahahaha *nasib.. nasib… =,=*

kaku -___-"  haha

kaku, haha (ini poto yg lumayan layak pajang dari beberapa poto geje)

kadang gue mikir, ini suami gue malu kali ya foto2 dengan pose geje kayak gitu..  padahal dia sendiri adalah pencipta pose2 postwedding yang unyu2 buat para korban kameranya. -___-”

tapi emang iya sih, si kakak ini adalah manusia yang paling khawatir klo episode hidupnya jadi mirip2 sama adegan sinetron.padahal gue ga ngerti sebelah mananya yang adegan sineron =..=

misalnya pas lagi di kamar hotel di Gombong waktu itu.

“Kak.. aku mau ngomong sebentar” kataku sambil megang dua tangannya.

dia diem, lalu cengarcengir. “kayak adegan sinetron tauk…” katanya sambil ngelepasin tangan.

gue : *bengong*

emang ada ya adegan sineetron suami-isteri duduk berhadapan pegangan tangan buat ngomong sesuatu yg serius? aku ga pernah liat sinetron lagi sih. jadi ya gatau. dan akhirnya ngomong2nya kagak jadi deh, heuheuheu.. dudul emang suami gue. =))

oya, tadi sore sebelum maghrib. pas sama2 lagi bengong aja di kamar, si kakak tiba2 bilang

“aku sayang sama adek”

gue : heh?

gue kaget tiba2 si kakak ngomong gituan. jarang2 ngomong sayang2 kayak gitu,hehe. apalagi pake kata “aku”. biasanya kan pake “ane-ane” yang bikin gue berasa lagi di ruang syuro ngebahas masalah ummat *halah.

dan pemandangan di mata gue otomatis berubah dari seprei kasur ke mukanya si kakak

“tapi ga bisa klo harus bilang aku sayang sama adek” lanjut si kakak sambil bergaya kayak orang lagi ngasih bunga

gue *dalam hati* : lha kan tadi bilang? -_____-”

dan normalnya harusnya kan aku bilang “aku juga sayang sama kakak” sebagai balasan kalimat yang meluncur dari pita suaranya si kakak.

tapi fragmen sore itu berakhir dengan wajahku yg bengong ngeliatin mukanya yang tetep datar.. krik krik krik…

suami isteri macam apa ini? =)) =))

24 thoughts on “Postwedding Gagal

  1. Pingback: Postwedding Gagal… | Catatan ‘Romantis’ Akhwat | PIYUNGAN ONLINE

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s