Nikah Kok Ngutang ???

pada suatu hari di jalan turangga, tersebutlah sepasang suami-isteri yang baru menapaki 11 bulan kehidupan rumah tangga. tampak sang suami menjemput…!%#*&*&$() blablabla.. *ga bakat nulis dengan bahasa mendayu-dayu :))*

jadi beberapa waktu yang lalu, 2 mingguan klo ga salah, ada sebuah kejadian yang mengungkap rahasia awal pernikahan kami. lucu sebenernya klo diinget-inget. aku posting di sini untuk jadi kenang-kenangan. :))

senin sore aku dijemput seperti biasa di depan indomaret deket kantor, di jalan Turangga. suasana adem karena abis ujan lebat di bandung. motor pulang ke rumah lewat rute gatot soebroto-asia afrika-braga-kebon jukut-pajajaran-kompleks sukaraja.
nah, waktu motor udah sampe di belokan asia-afrika, tiba-tiba si kakak bilang
“alhamdulillah utangnya udah lunaaasss..”
alhamdulillah. emang utang yang mana kak?aku kan ga ngerti utang yang mana (ketauan banyak utang, hahaha :p)
utang yang di kantor”
oo… gitu..” aku ngangguk2 di belakang boncengan “lha klo cicilan motornya selesainya kapan kak?” #eaaa ketauan lagi klo motornya masih ngutang :)) :p
“klo itu mah masih 4 kalian lagi”
“oo… bentar lagi itu mah. alhamdulillah…” =D
“emang berapa sih utang yang di kantor?
” XXXXX “ ya ga usah disebutin juga lah ya jumlahnya berapa. ga penting *ngomong aja lupa nominalnya :p*
 “oo.. emang itu utang buat apaan?” aku masih ga paham
“buat yang di lampung.” kakak jawab sambil fokus nyalip2 mobil di jalan braga
“hmm… emang ke lampung buat apaan” aku masih nanya lagi karena saking polosnya
“ya kan buat lamaran…”
“oo… kakak teh ngutang pas ke lampung.. hahaha” aku ngakak ga abis-abis pas di tengah-tengah braga. “kakak ga keren banget, sumpaahh…”
“biarin aja. orang kaya juga banyak utangnya. tuh.. mobil-mobil ini juga paling utang juga.” si kakak nunjuk-nunjuk mobil2 mewah yang berseliweran di samping kami pake kaki. =P
aku mikir, iya juga sih… orang-orang yg bawa mobil kan kebanyakan masih kredit. statusnya ya utang2 juga. malah utangnya ratusan juta. ga kayak kami yg utangnya masih bernominal recehan. hehe
“tapi kan bisa aja mereka utangnya masih tinggal 1 tahun kak” kataku sambil ngeliat2 mobil itu.
“ya bodo… intinya kan ngutang”
aku dalam hati “eng… okeeyy…”
dasar dia mah. ga mau kalah kalau berargumen. =..=

dari pembicaraan singkat ini aku jadi tau gimana perjuangan si kakak utk mewujudkan pernikahan. sampe ngutang-ngutang segala yang pastinya ditanggung sendiri sama dia. bahkan ya… untuk pernikahan yg sederhana juga itu statusnya ngutang. menurutku itu bukan sesuatu yang memalukan.  kenapa? karena hal itu menunjukkan keinginan kuat seorang laki-laki utk mewujudkan keinginannya melalui hal-hal yang diperbolehkan oleh agama. hukumnya ngutang di Islam kan boleh.. ^__^
bahkan hal itu membanggakan buatku! karena pernikahan ini modalnya dari kantong kami sendiri. meskipun pasti ada bantuan berupa tenaga dan pikiran dari orang lain, orang tua terutama.
kenapa kantong kami? karena utang si kakak kan utangku juga. pas udah nikah, ikhtiar pembayaran utang itu setidaknya ada sedikit peran dari ku. misalnya si kakak kerja, aku yang nyuci+setrika baju, beresin kamar yang bisa rapinya cuman 1 jam dari terakhir waktu dibersiin, dan lain-lain.
ah, ini bisa-bisanya gue aja ngaku-ngaku berperan dalam pembayaran utang.
ya biarin weee… :p

aku bangga karena si kakak dalam hal ini ia sangat mandiri. berbeda dengan banyak orang lain yang menggantungkan biaya pernikahan dari bantuan orang tuanya. aku ga nyalahin, nuding-nuding, dan mengecap “jelek” pasangan yang dibiayai oleh orang tuanya ya… toh banyak ortu yg suka rela ngasih hadiah pernikahan (me)wah buat anaknya. poin penting dalam kalimat tersebut hanya bahwa aku bangga dengan dia. :p

motor pun melaju lancar sampe memasuki kompleks husein sastranegara. pas di belakang bandara, aku tiba2 kepikiran n nanya lagi ke kakak
“eh, klo mahar pas nikahan itu ngutang juga kak?”
“ya nggak lah.. ngaco..”
aku: hahahaha

lihat bedanya... =))

lihat bedanya… =)) *abis touring ke sawarna*

***
pesan dari cerita ini yang ingin aku sampaikan adalah
buat lelaki, ga perlu takut buat melangkah ke jenjang pernikahan jika kamu sudah punya pilihan. perkara uang, nanti Alloh yang mencukupkan.
si kakak di awal memang ngutang, tapi toh sejalan dengan ikhtiar utk menunaikan kewajiban, Alloh memberi keluasan rizki utk melunasi utang itu =). insyaAlloh, jika perempuan yang akan kau nikahi ikhlas menerimamu, ia hanya akan tertawa mengenai status utangmu itu ketika ia mengetahuinya. insyaAllah.
buat perempuan, hargai ikhtiar dia yang rela menggadaikan harga diri utk berhutang demi meminang dan menikahimu *bahasanya lebay banget ya :P*.
toh hal ini adalah masalah kecil jika dibandingkan dengan tujuan mulia kita yaitu menggenapkan setengah dien utk beribadah kepada Alloh swt.

dan khotbah pun selesai ^__~

44 thoughts on “Nikah Kok Ngutang ???

  1. Ahahaha…gw juga ngutang kok cus pas mo nikah… Malah aku nganggep bisa ngutang itu adalah rizki dari Alloh…gimana nggak, pas niat nikah (belum ta’aruf plus belom tau juga mo nikah sama siapa) pas di kantor lagi ada semacam pinjaman lunak buat karyawan…dan gak lama Alloh tunjukin tuh duit kudu dipake buat nikah sama siapa, xixixi, alhamdulillah :)))

    Dan abis nikahan uang amplop2nya alhamdulillah nyukup buat balikin pinjemannya, bahkan lebih…surprise pas mamah bilang bahkan beliau ga ngeluarin duit…fabiayyialaai Robbikuma tukadzdzibaan… :’)

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s