Kopi Darat Rasa Walimah

Setelah lulus kuliah dan bekerja, Kota Jakarta buat saya adalah kota meeting. Setiap kali ke sana pasti ada urusan meeting dengan mitra atau dengan rekan kerja yang lain. Tapi kemarin saya ke jakarta tanpa ada beban, kecuali tas selempang eiger warna hijau di bahu kanan saya. Rasanya seperti pengen bilang: “Ayeeeee….!!!!” *ga penting :P*

Hari sabtu kemarin memang istimewa buat saya, karena saya ke jakarta bareng *uhuk* suami saya ke salah satu tempat di jakarta (yang awalnya saya ga tau tempatnya di mana)lalu kalau sempat mau menghadiri nikahannya topenkkeren a.k.a. salmanrafan a.k.a om topan, hehe trus capcuss ke IBF. Agenda pertama itu perlu liputan khusus ya, saudara-saudara… jadi diskip aja dulu, langsung ke agenda kedua. Dan ngg… setelah dipikir2, ternyata masing2 session itu sepertinya perlu liputan khusus. Hahaha.. jadi kali ini saya nyeritain yang agenda ke nikahan om top itu saja dulu. saya kasih judul, kopi darat rasa walimah. mohon maaf klo rada2 ga nyambung sama isinya :p

*openingnya dua paragraf sendiri =..=*

Sekitar Jam setengah 11an waktu jakarta dan sekitranya, posisi kami (saya dan kakak) saat itu ada di belakang Lion Tower. Karena agenda utama kami udah selesai dan sukses, kami memutuskan utk pergi ke nikahan om top. Sebelumnya kami udah kontak2an sama neng rifi n nanya2 siapa aja yg bakalan dateng. Dan karena udah lapar katanya banyak yang bakalan dateng, saya semakin semangat untuk cepat-cepat sampai ke sana. Dari jalan KH. Hasyim Ashari saya dan si kakak jalan kaki ke halte transjakarta harmoni. Jauh? Mayan… =)). Panas? Hooh. =)). Lapar? Enya’ :D.

Halte harmoni yang biasanya penuhnya alaihim siang itu udah mulai penuh orang. Setelah beli tiket n nanya ke petugas TJ, kami ngambil rute ke senen buat transit ke kampung melayu trus lanjut ke PGC. Abis itu tinggal liat petunjuk yang udah ditulis ama sang manten. Dari harmoni sampe PGC itu, aku sama kakak kebanyakan berdiri. Klo saya sih alhamdulillahnya bisa duduk 10 menitan. Klo kakak mah klo ga salah inget full berdiri. Diet.. diet.. =)). Waktu udah sampe di kampung melayu, kita galau karena ada isu demo di PGC jadi haltenya ditutup dan blablabla… jadi kita bingung, mau nungguin TJ atau naek angkot aja. Untungnya kita rada2 sabar nungguin si TJ karena TJ nongol kira2 3-5 menit setelah kita ngobrolin alternatif transportasi yg lain. coba klo kita langsung cabut n naek angkot. Bakalan lama banget itu sampe PGCnya. Soale jalanan macet cet.. kalau si TJ kan ada jalurnya sendiri. =D *peluk TJ*

Sekitar jam 12 kurang, kita baru sampe di PGC. Eh, ternyata waktu kami mau keluar dari shelter busway, neng rifi nongol juga dari shelter yang sama. Saya kira yang janjian di PGC udah pada duluan karena udah lewat 1 jam dari waktu janjian. Berarti kita ga telat moment ketemuan para eks Mpers. Neng rifi masuk ke PGC, nemuin Ai yang udah janjian sebelumnya. Sedangkan kami langsung ke TKP, apalagi udah adzan dzuhur.

Kami sama2 gatau dimana lokasi walimahan tepatnya, jadi ya saya minta si kakak buat nanya2 orang di sebrang jalan. Waktu kami mau nyebrang n balik lagi buat nyetop angkot. Eh, saya liat wajah akhwat yang familiar bersama laki-laki di sampingnya dengan warna baju yg senada. Mbak Novi! Waaaa…  bumil ini udah keliatan besar perutnya *yaiyalah, udah berapa bulan, cus? =..=* Alhamdulillah… ada guide ke TKP walimah. Oya, katanya mbak novi udah liat kami sejak kami jalan kaki dari shelter ke tempat ngetemnya angkot, tapi saya sendiri ga denger waktu mbak novi manggil2. Hihihi. :”>

Sampai di sana, udah banyak yg dateng. Ada ai, rifi, evi, abang ludi (akhirnya ketemu juga, dan kenalan langsung =D), teh titin (napa ini orang bandung pada ke jakarta? :D), mbak fajar (katanya lagi sholat). Yang lainnya belum sampe, winda n ziy masih di jalan. Beberapa nama memang terasa asing, mungkin karena saya kurang gaul. Tapi justru itulah, di sini saya nambah kenalan lagi. ^^

Waktu saya mau sholat n udah sampe di tempat akhwat. Ada yang nyapa sayah

“ncuss ya?”

“Iya”

“coba tebak ini siapa?” sambil masang 1 jari di pipi kanan-kiri dan kepalanya goyang2.

Halah… ini pasti “Mbak fajar ya…??”

Dan kenalan langsung pun terjadi. Terus sayah dikenalin sama temen2nya mbak fajar, Mpers juga, yang saya juga belum kenal. Ada mbak icha, mbak sumi, sama mbak… mbak siapa ya? Hadeuh… lupa gueh =..=.  Setelah sholat, saya diajak salaman dulu sama penganten sama si kakak, trus makan. Ngisi bensin Karena Perjalanan hari itu masih panjang =D.

Oya, moment ini juga sebenernya adalah kali pertama saya liat om top. Walah, imej yang terbangun di pikiran saya tentang seorang topenkkeren itu hancur seketika karena yang asli ternyata orangnya (rada) gemuk, Haha. Lalu saya gabung sama Mpers cewek, dan si kakak ngobrol sama Mpers cowok yang juga dateng ke nikahan itu.

Di kopdaran itu, saya dibuat takjub dengan karakter2 mereka yang memang baru pertama kali itu saya temui.

  1. Pemikir ulung aka abang ludi ternyata pake baju pink dari atas sampe bawah. Imej di kepala saya yang sudah terlanjur terbangun mengenai sosok akhwat yang macho itu juga seketika hancur berkeping-keping =)). Si abang cerita tak henti-henti dari kisahnya di aceh sampai sosok ibunya. Suara abang juga renyah, nyaring, cewek banget. Memang tulisan itu bisa menipuh, pemirsah..!!
  2. Jarawai aka mbak fajar. Penampilannya khas akhwat tulen *jadi gue bukan akhwat tulen, gitu? =))* tulisan dan komentar2nya di dunia maya membuat saya berfikir pada sosok dewasa yang ceria. Dan kenyataannya… memang seperti itu =)). Tapi mbak fajar yang asli lebih tenang sih pembawaannya. #tsaahh…. klo kata si kakak sih mbak fajar itu “anak-anak yang berwajah dewasa”. Hehe. mbak fajar ini keren banget, karena pulang pergi ke jogjah dalam dua hari. moga sehat terus ya mbak..
  3. sweetdhee aka teh didit. teteh ini ternyata memang manis… suka deh liat wajah teteh inih. sama teh didit cuman ngobrol pas kenalan sama abis sholat di masjid. moga ketemu lagi ya teh.. ^__^

Kenalan baru:

Winda dan evi. Klo winda, saya lupa ID Mpnya apaan. Rada kompleks buat diinget =D. Klo evi, Idnya hujantanpapetir *klo ga salah denger*. winda yang wajahnya anak2 itu ternyata memang adek saya, karena doi lahiran 92. klo evi itu seangkatan sama ai *klo ga salah, hehe

berdiri: mbak novi, winda, evi, rifi, mbak fajar, ziyjongkok: ai, abang ludi, ncuss keren, teh titin

berdiri: mbak novi, winda, evi, rifi, mbak fajar, ziy
jongkok: ai, abang ludi, ncuss keren, teh titin

 Dan tau ga apa yang saya alami setelah kopdar dan silaturahim dengan mereka?

Perjalanan saya selanjutnya menuju IBF dan pulang ke Bandung benar-benar dipermudah: duduk di bus TJ (yang terasa mewah dalam satu hari itu), bus TJ datengnya ga lama dan ga perlu desak-desakan masuk ke TJ karena tiba2 petugas TJ ada yang nyuruh kita masuk lewat pintu bagian belakang ^^. Subhanalloh ya barokah silaturahim sama orang-orang sholih.

40 thoughts on “Kopi Darat Rasa Walimah

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s