Lensa Untuk Sang Fotografer

Bismillah…

Sebagai isteri saya ingin memberikan sesuatu untuk suami saya. Karena selama ini ia sudah memberikan banyak hal kepada saya: petualangan yang benar-benar baru buat saya dan kesabaran luar biasa saat saya tak berdaya =D. Namun hal ini bukan balas budi, hubungan suami isteri tidak ada hubungannya dengan itu. ikatan ini memberikan kami arti yang lebih luas dan lebih bernilai dibandingkan dengan “hanya” sebuah timbal balik membalas kebaikan.

Well, niat ini sudah saya miliki sejak tahun lalu saat ia bertambah usia menjadi 28 tahun. Waktu itu saya ingin memberikan sebuah lensa 50 mm untuk kameranya. Tapi karena uang saya tidak cukup, saya hanya bisa memberikan ban belakang baru untuk motor pulsar yang hampir selalu menyertai kami kemana pun kami pergi. Itu pun hasil gabungan dari uangnya dan uang saya. Selebihnya ditabung untuk keperluan yang lain. Selain itu, ia menyatakan tidak terlalu butuh dengan lensa fix itu. okey… =D

Saya sendiri masih belum puas memberikan kado untuknya, karena itu saya memutar otak dan mencari tau apa yang ia inginkan. Akhirnya menjelang tahun 2012 berakhir, kakak bilang kalau ia pengen punya lensa wide 12-24 mm. Saat itu saya ga ngerti secara jelas apa bedanya 12-24 mm dengan 80-200mm dan dengan lensa yang agak panjang di rumah. setau saya lensa wide itu ya buat ngambil gambar dengan range yang lebih lebar tapi gatau seberapa lebar =))

Info itu saya tahu bersamaan dengan saya ikut arisan kecil dengan teman2 saya di kantor. Hanya 6 orang dengan nominal yang lumayan banyak menurut saya (ga nyampe juta2an sih, hehe). Karena itu saya berfikiran bagaimana kalau uang hasil arisan itu saya belikan lensa buat dia saja?

Maka itu saya memberanikan diri utk bertanya “berapa harganya, kak?”

Kalau ga salah kakak bilang kalau harganya 4 koma sekian. Tapi katanya itu yang versi I jadi kalau mau dipakai utk kamera D60 nggak bisa utk autofocus, hanya bisa manual kalau utk D7000nya mah cucok cucok aja. Yaiyalah, itu kan kamera mahuaall… XD. Menurut saya sih itu ga masalah, lagian yang nanti make kan dia bukan saya =)). Tapi ternyata si kakak tetep pengen yang versi dua jadi bisa dipake utk D60. Dan waktu aku tanya harganya berapa, dia bilang

“5 juta dua ratus”

Hayah… saya nelen ludah. Dapet darimana ya uangnya… karena uang arisan cuman bisa meng-cover kurang lebih 60%. dan di tabungan bersama ada sedikit uang tabungan. menurut saya pribadi sih gapapa dipake buat beli lensa karena itu masuknya ke investasi (aset) buat bisnisnya kakak. Jadi tinggal mikir dapet sisanya dari mana.

Dan segala puji hanya milik Alloh, rejeki datang dari arah yang wow luar biasa… =D. Waktu itu saya malah ingin menangis karena keinginan saya bisa tercapai. Dan suatu sore di depan indomaret deket kantor (tempat ini berasa jadi tempat historical deh.. haha) saya bilang ke kakak.

“asiikk… akhirnya aku bisa ngasih sesuatu buat kakak…” kataku riang

“aku juga ngasih kamera ke adek” kata si kakak datar.

Gubraakk… Si kakak menghancurkan suasana gembira gue aja -______-“ *lempar2in kotak kardus*.

Sebagai info. Kalau lensa wide itu jadi dibeli, kamera D60 yang jadul itu mau dikasiin ke saya. Jadi nanti si kakak make D sekian ribu dengan dua lensa dan aku make D60 dengan lensa yg sudah setia nempel di situ.

“Engg… ya kan kita sama-sama memberi” kataku lagi memecah awkward moment. =))

“iya..”

Sumpah, kondisi saat itu aneh banget =))

Dan akhirnya keinginan saya itu benar2 terkabul Hari Sabtu kemarin, tanggal 2 Maret 2013.

Kami bela2in dari rumah berangkat sekitar jam 4 utk make kereta jam 5 pagi (sampenya jam 8). Sampe di Gambir, saya pengennya naek bajaj, busway atau apaa gitu ke Pasar Baru. Tapi kata kakak kita jalan aja. Katanya dekeeettt… aku rada males sih, tapi buat si kakak apa sih yang nggak. #eaaa. Dan ternyatahh… jalannya ituu… mayan jauh, sodarah-sodaraaahh… -_________-“. Saya jadi berasa turis mancanegara yang kemana-mana hobi jalan kaki.haha..

Sesampainya di Pasar Baru-yang jalan masuknya masih direnovasi-toko2nya belum buka =)). Jadi kami nyari makan dulu, saya makan soto betawi dan jus alpukat klo kakak sih soto sama teh manis. Rasanyaa Mantaaabb… harganya juga mantaabbhh… bisa buat dua kali makan =)). Yasudahlah gapapa.hehe. Abis makan, kami langsung ke Aneka Foto yang ada di sebrang TKP “makan pagi” kami. kami memutuskan make jembatan penyebrangan meskipun sebenernya bisa aja lewat jalan raya yang ada di situ. Karena ada pagar pembatas jalan yang bisa dilewatin. Hehe.

Ternyata di aneka foto, lensanya ga ada!! =..=

hayaahh…

Jadi kami cuek duduk2 lesehan di depan toko itu sambil si kakak browsing n nelpon focus nusantara buat nanyain lensa. Dan ternyata lensanya ada, dan harganya sama dengan yang dianggarkan. Alhamdulillah… dan saya bilang ke kakak:

“kenapa tadi pas sampe di gambir kita ga nelpon aja satu2? Kan hemat tenaga..”

“oiya ya…” si kakak nyengir “engg.. tapi kan tadi waktu sampe sini tokonya belum buka”

Saya nyengir juga. Baiklah, takdir. :D

lagi nyobain lensa ^^

lagi nyobain lensa ^^

Dan perjalanan kami dilanjutkan dengan angkot biru yang ada di sebran

g toko aneka foto menuju Lion Air Tower. Angkot itu ternyata cuman sampe di perempatan deket Lion Air. Saya dan kakak memutuskan utk jalan kaki lagi ke TKP karena udah kepalang tanggung dari tadi pagi jalan kaki. Well, toko focus nusantara itu ada di belakang lion air tower itu. dan belakangnya tower itu lumayan jauh sodara2… =)). Panasss… luntur deh bedak gueh =)). Tapi ini buat suami sayah.. buat lifemate sayah, Gapapa lah… #eaaaa =P

Dan sampailah di toko “kecil” itu. FYI, kakak agak ndeso bin katro’ waktu mbuka pintu tokonya =)). Dodol juga si kakak, untung ada saya di sampingnya yang dengan teliti baca petunjuknya B-). Di toko itu, setelah melihat lensanya, akad jual beli pun dilaksanakan. Transaksi berjalan dengan lancar…. =)

nyicip jepretan. aih, bening gambarnya....[a photo by me]

nyicip jepretan. aih, bening gambarnya….
[a photo by me]

Ketika kami berjalan kembali menuju shelter busway menuju pernikahan om Top, saya mengucap:

“Alhamdulillaahh….” sambil melihat ke arahnya yang berjalan di sebelah kanan saya.

Dia tersenyum lebar. Fyi, Senyuman itu sangat saya sukai. =D

“makasih yaaa….” dan dia mencium pucuk kepala saya (di atasnya dahi itu lho, ga ngerti saya istilahnya apaan, hehe)

What a surprise… :”>  Untung di jalanan itu sepiii… XD

Dan ya…. saya berbahagia melihat ekspresi wajah kakak yang riang bergembira sepanjang hari itu. Padahal hanya karena lensa wide.

Dan saya terharu

Dan semakin menyayanginya #tsaahhh =P

 Tamat.

 

Note:

Maap ya sodara2 yang sudi baca tulisan ini. Kok kayak rada2 spamming di reader kalian XD

26 thoughts on “Lensa Untuk Sang Fotografer

  1. “:))
    aku malah pengen di rumah aja, tapi ya gimana ya.. moga someday bisa stay di rumah jadi ibu yang hebat buat anak2. #eaaaa”

    aamiin..
    *takdo’ake khusyu’ ncus.. =)

  2. Cakep-cakep fotonya…
    Uhuuuuyy…. prikitiiiw… senang bacanya.

    Bikin orang tercinta bahagia dan tersenyum rasanya gimanaaa gitu yaa… jd mikir teteh pernah ngasih yg bikin dia bahagia ngga yaa..?? Rasanya cuma kang mas saja yg suka ngasih2…apa yg teteh mau.

    • ehehehe… alhamdulillah bisa motret lumayan bagus, hehe

      iya, teh.
      seneng liat wajahnya yg sumringah dan berlari-lari kecil kayak anak2. =))
      sesekali kasih kejutan mereun teh, kasih sepatu olahraga misalnya. hehehe

      • Waaahh kalau kerja punya uang sendiri mah enak ya, jd ngasih itu bener2 uang sendiri, lha teteh? Mau ngasih2 uangnya dari kang mas jugaaa hehehe

        Ya nabung sisa uang belanja bisa jg sih.. Tp pengalaman mah malah blm akhir bulan udah minta lagi dah :D

        Jd cukup peluk2 aja sama masakin kesukaan dia terus deh hehehe

        Sepatu olah raga? Dia ke kantor pakenya jeans sama sepatu olah raga lho :D

      • :))
        aku malah pengen di rumah aja, tapi ya gimana ya.. moga someday bisa stay di rumah jadi ibu yang hebat buat anak2. #eaaaa

        sama banget kayak si kakak itu teh, ke kantor pake kaos belel alaihim yang bikin aku geleng2 kepala. =..=

      • Aamiin….

        Teteh juga suka kasih2 kalau kang mas ultah sih.
        Maksud teteh itu, kalau kasih sesuatu hasil dari jerih payah sendiri mungkin rasanya akan lebih gimnaaaa gitu.. hehehe

        Pindah kemari susah cari kerja yang part-time yang cuma dua apa tiga kali seminggu, terus cuma bbrp jam saja.

        Eh ada jd tukang bebersih, lhaaa dirumah aja kadang bersihinnya asal bersih ndak kinclong, trs hrs bersihin rumah orang serumah2 sampe kinclong? ngga deh hehehe…

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s