40 Jam Di Perjalanan Jawa Timur

kereta dan cerita perjalanan kita

kereta dan cerita perjalanan kita

Sepertinya saya terlalu banyak cerita tentang perjalanan-perjalanan saya ke luar kota. Tapi mau bagaimana lagi? kadang hampir ¾ bagian dalam satu hari saya habiskan di jalan, selebihnya saya tidur di penginapan atau di kosan orang =D. perjalanan terpanjang saya dengan angkutan publik sebelumnya tercatat hampir 16 jam. Maklum waktu itu lagi puncak arus mudik dan pelabuhan bakauheni-merak sedang sangat padat manusia. Ternyata rekor itu pecah beberapa minggu lalu yaitu saat saya harus mengunjungi Malang, Jawa Timur.

Saat itu moda transportasi yang langsung menuju Malang dari Bandung adalah kereta api. Jadi ya mau gamau saya harus memilih dia, hehe. Lama perjalanan normal Bandung-Malang adalah 15,5 jam dengan kereta Malabar. Dari jam 3 sore saya dan suami, yang selalu menjadi hero di setiap episode hidup saya, sudah duduk manis di stasiun Bandung. Kami duduk-duduk di ruang tunggu sambil nunggu dipanggil sama petugas. Gatau kenapa ya, momen-momen saat saya atau dia mau pergi sendirian ke suatu tempat tertentu menjadi begitu singkat dan berharga untuk dilewatkan dengan biasa2 saja. Sebenarnya sih kami nggak melakukan hal2 aneh, Cuma duduk berdua: Ngobrol, becandaan. Ya semacam itu lah, hehe absurd deh gue. Lalu saya masuk ke stasiun setelah mencium tangannya dan punggung tangan saya dicium olehnya. *ribet deh kalimatnya haha*. Dan ya, cium kening dikit. Wajar kan ya? dia kan suami gueh…

teruuusss? Elo mau pamer?

Ya nggak juga sih… cuman ngerekam momen doang.

Ya itu sama aja, dodol.. -___-“

Perjalanan dengan kereta malabar lancar jaya dari jam setengah 3 sore sampai ba’da maghrib. Ketika sampai di stasiun tasik, tiba-tiba si kereta dieeeem sampe sekitar setengah jam. Saya yang waktu itu asik nonton film di leptop (saya lagi ga sholat waktu itu) sembari ngemil nggak denger pengumuman dari awak kereta. Setelah saya ke belakang, turun dari kereta, lalu bertanya-tanya kepada penumpang yg udah duluan turun, ternyata kereta delay sampai waktu yang tidak dapat ditentukan karena ada kereta di depan yang anjlok.

Hayah,,, sayah cuman bisa pasrah. Ga ada keinginan untuk marah atau apapun. Saya hanya memikirkan schedule kerja saya di Malang nanti dan skenario kepulangan saya ke Bandung. Tapi karena saya juga nggak bisa membayangkan Malang itu bagaimana rupa dan medannya, seberapa jauh perjalanan saya di kota itu dan menggunakan transportasi apa. Saya akhirnya berjenti berfikir lalu meneruskan agenda saya: maraton nonton film =))

Namun ternyata perjalanan tidak kunjung dilanjutkan hingga pukul 23. Saya Cuma bisa gonta-ganti posisi duduk, celingukan, dan nguap. Akhirnya sekitar jam 23.40 kereta berjalan lagi. tetapi baru lewat dua atau tiga stasiun kereta itu berhenti cukup lama lagi. lalu kereta kembali melanjutkan perjalanan. Saya tidak tau berapa kali lagi kereta itu berhenti karena saya tertidur dengan jaket yang menutup rapat tubuh dan kepala saya. Yang saya tau, pukul 7 pagi kereta baru merapat ke stasiun jogjakarta. Woww…

Sampai di stasiun malang jam sudah menunjukkan pukul 14.50 WIB. Saya langsung naek ke boncengan motor Relawan Siaga Nusantara yang menjemput saya. Pada waktu itu saya langsung ke lokasi yang harus saya kunjungi. Di sana saya langsung kenalan, foto-foto, supervisi seluruh program yang ada di sana, ngobrol sama ketua kelompok di sana, foto-foto, ngerekam, dll. Dan saya belum mandi.. panaaasss… haha. Sebodo teuing. Yang penting kerjaan beres, dan cepet pulang. :p

DSC_7223

stasiun malang

Lalu masalah pun datang: saya naik kereta dari mana? Kalau dari malang, kereta baru ada jam setengah 4 jadi saya baru bis sampai di Bandung hari minggu pagi. padahal hari minggu ada acara hizb yang harus didatangi. Setelah ngobrol sana-sini, akhirnya saya memberanikan diri naik kereta dari Surabaya. Which is saya harus ke surabaya dulu… naik bis malam.

Waktu itu saya harus ke lokasi lain dulu sebelum ke terminal malang. Tapi sebelumnya saya sempetin mandi dulu, panas boo… hehehe. Sekitar jam setengah 8 malam semuanya baru beres. Dan Motor ngebut ke terminal. Alhamdulillah, masih ada bis malam dan penumpangnya cukup banyak, bahkan nyaris penuh. Rasa cemas saya berkurang karena itu dan hasilnya, saya bisa tertidur nyenyak di dalam bus. :D. saking nyenyaknya tidur, saya nggak tau kalau bapak2 di samping saya sudah berganti rupa jadi perempuan, muehehe. Dan saya juga sempet diejek suami di rumah karena saya ga tau kalau bus malang-surabaya melewati lokasi lumpur lapindo. Yaaa.. bodo amat dah.. gue waktu itu pikirannya tiduurrr…

sampai di surabaya, pukul 22.00. alhamdulillah, Terminal Purabaya ternyata masih rame. Lagi-lagi rasa cemas saya berkurang. sekitar 30 menit kemudian, saya dijemput oleh branch manager surabaya (akhwat kok :p) dan diantarkan ke penginapan dekat taman bungkul. Ah ya, sebelumnya saya makan nasi rawon dulu di taman itu. alhamdulillah, semua reservasi penginapan dan pembelian tiket sudah dibantu oleh beliau. Big thanks to Mbak Lusi… :-*

nasi rawon

saya lalu tertidur nyenyak di penginapan setelah bersih-bersih kembali (derita manusia yang susah tidur kalau badannya ga keguyur air) =..=. dan besoknya… saya kesiangan bangunnya…. aaaaaaaakkkk… tidak cukupkah kebodohan saya? Untung si kakak nelpon saya, kayaknya dia cemas dengan nasib isterinya yang kebo ini karena biasanya kalau saya udah sampai di stasiun saya langsung laporan baik itu nelpon atau bbm. Saya langsung lompat dari tempat tidur, beres2, angkat kardus oleh2 dan gendong ransel ke resepsionis untuk check out lalu saya lari-lari nyari taksi di depan penginapan. Saya nampak sangat sibuk di depan resepsionisnya. Hehehe.

Di taksi biru, saya kena bully-an sopirnya. mungkin ngeliat saya buru-buru n panik dan ga ngerti di mana stasiun surabaya gubeng, pak sopir bilangnya jarak dari penginapan ke stasiun itu bisa 1 jam. Ternyata, waktu tempuhnya hanya sekitar 15 menit. Ishh,, Dasar si bapak… =..=

DSC_7271-horz

Saya sampai di stasiun gubeng dengan selamat dan masih bisa wara-wiri nyari sarapan dan celingukan ngeliat penumpang yangsepertinya dari indiahe. Lalu saya kembali menikmati perjalanan dengan kereta selama 12 jam bersama kereta argowilis.oya, di kereta ada dua balita yang membuat perjalanan saya bertabur senyum dan tawa karena kepolosan mereka yang tiba2 datang menghampiri saya. bahkan si kecil berbaju merah memegang2 kaos kaki saya XD.page

Then… Welcome to bandung and enjoy the next trip!

salam petualang keren! :p

12 thoughts on “40 Jam Di Perjalanan Jawa Timur

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s