Cerita dari Sopir Taksi

kemarin pagi saya naik taksi dari Cikini ke Wahid Hasyim-Jakarta Pusat.

taksi yang saya pilih random saja, yang penting dia lewat di depan saya dan cukup terpercaya layanannya. dan yang lewat adalah Taksi E*press. tak menunggu lama saya langsung masuk ke dalam taksi dan menyebutkan lokasi tujuan saya

“Jl Wahid Hasyim no. 31 B, dekat Hotel Paragon”

Pak sopirnya bilang “iya”

saya kira selama sekitar 15 menit di taksi akan senyap tak ada suara. seperti taksi yang lalu-lalu.

tapi ternyata pak sopir taksi, yang belakangan saya ketahui namanya Suradi dari identitas driver di dashboard mobil, bercerita tentang kawasan Menteng yang sedang kami lewati. kata beliau, kawasan ini adalah kawasan elit, pajaknya yang tertinggi di indonesia. saya waktu itu hanya ngangguk2, ga iseng searching di gugel “daerah dengan pajak tertinggi di indonesia” =P. beliau juga menyebutkan kalau rumah di sini dan di situ nama pemiliknya siapa dan pangkatnya apa.

beliau ternyata telah ada di Menteng sejak lulus SD, tahun 78an. bayangin itu jamannya Pak Harto, yang setengah rupiah masih bisa buat jajan enak. beliau bekerja di berbagai rumah mewah yang ada di sana sebagai pembantu: beres2 rumah, nyuci mobil, ngepel. Petugas Teras, sebut Pak Suradi. maksudnya, beliau setelah selesai kerja langsung nongkrong di Teras sampai tuan rumahnya pulang. dan dari situlah mengalir cerita kehidupan beliau bekerja dari rumah mewah yang satu ke rumah mewah yang lain.

“ah, neng.. jangan kira ngikut sama orang kaya raya itu enak. sengsara…”

“kenapa emang pak?”

“majikan rumah saya selama tinggal di sini, makanan pembantunya dibedain sama makanan majikannya.”

“dibedain gimana maksudnya pak?”

“beras bwt pembantunya yang udah lama, banyak bubuk putih dan kutunya”

“masa’ sih pak?”

“iya… sayurnya cuman kangkung direbus, atau ditumis. paling enak makan sama ikan asin,”

hoo… gue bengong. semacam denger skenario sinetron.hehe

“orang kaya yang ga pernah ngerasain gimana hidup susah itu pasti kejam sama pembantunya, karena mereka ga pernah tau gimana rasanya susah.” lanjut pak sopir.

“di rumah itu, sambil nunjuk ke rumah yang persisnya saya kurang tau (taksinya jalan agak cepet), majikan saya punya 15 taksi dan beberapa mobil pribadi. saya harus nyuci semua mobil taksi dan pribadinya dari jam 2 pagi karena semua mobil akan keluar jam 8. bayangin, dulu itu ngambil airnya harus mompa manual trus dialirin ke kolam, abis itu baru deh disambungin pake selang buat nyuci mobil….”

“…. dan majikan saya itu orangnya teliti, setiap bagian ga boleh ada debunya sama sekali. trus ada menantunya yg judes yg ikut meriksain semua mobil. setiap ketemu bagian yang berdebu, saya langsung dimarahin. rasanya capek banget kerja disana, mana dikasih makannya baru jam 10 pagi, itu cuman sama ikan asin. badan saya lemes banget. akhirnya saya beraniin buat protes sama majikan saya yang perempuan. mungkin ibunya mikir kali ya lama2, akhirnya saya dikasih makan lebih awal dari pembantu2nya yang lain. sesekali dikasih ikan atau bekas makan majikan tadi malem”

>,<

“trus saya pindah lagi ke rumah itu (sembari nunjuk rumah dengan pagar putih). di sana ada pembantu senior (50 tahun) yang udah kerja lama sama majikan saya. pembantu itu saya bilang kejam banget. waktu tuan rumah lagi pergi, saya diminta ngepel lantai. tapi waktu tuan rumah udah mau pulang, saya disuruh tidur/makan dan pembantu itu yang megang alat2 pel yg tadi saya pegang. jadi saya deh yg kena marah sama majikan saya “.

=..=

“… trus ada pembantu baru di rumah itu, orangnya masih muda, cantik, putih kulitnya. eh, majikan saya itu seneng sama dia. trus majikan saya mau perkosa dia…”

huu.. #ngek.

“si majikan saya pura2 minta ambilin sikat gigi di kamar mandi sama pembantu itu, trus orangnya ditarik. nah, teriak2 lah dia di dalem kamar mandi. dan pembantu yang udah senior itu gelut sama majikan saya buat ngebelain yg muda.”

sinetron abis… -______-”

“emang istri majikan bapak ga ada di rumah?”

“istrinya udah berangkat ke kantor duluan, neng. abis itu pembantu yang tua diusir sama majikan karena berani2nya ngelawan dia…”

“… ah, pokoknya kl lewat di kawasan ini saya langsung keingetan sama jaman muda dulu.”

sayangnya, saya tidak sempat menanyakan sekarang beliau tinggal dimana karena taksi sudah sampai di depan ruko Jl. wahid Hasyim yang macet itu.

yang saya tau dari cerita2 lainnya, bapak ini sudah punya anak yang cukup besar dan punya Blackberry. yaitu ketika pak Suradi ini bercerita ttg gedung IKJ yang terbakar beberapa hari yg lalu. infonya katanya dia dapat dari broadcast message yang diterima anaknya via BBM. =D

Pak Suradi

Pak Suradi tampak belakang =D

well, saya gatau itu cerita bohong belaka atau gimana.

tapi kyknya kenyataan deh, masa’ sih sopir taksi ngibulin penumpangnya yg cuman ngabisin argo 20 ribu perak? hehe

28 thoughts on “Cerita dari Sopir Taksi

  1. wah, ternyata yang ada di sinetron2 dengan rumah bak istana itu beneran terjadi di kehidupan nyata :D
    btw, sopir taksi kalo udah profesional dan dari armada yang bagus gajinya gede juga, bisa sampe 7 juta *kalo ga salah pernah diceritain gitu

    • haha,, aku juga mikir gitu pas denger ceritanya..
      orang2 kaya tidak bermoral harus dikasih edukasi. disuruh ngaji semua harusnya ya… :))

      iya, aku pernah denger juga cerita itu. kayak gajinya sopir transjakarta yg gede banget itu, hehe =D

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s