Touring To Double D Marriage

Hola…

weekend kemarin saya lalui dengan touring ke Bekasi. ga seberapa jauh memang dengan Bandung jika dibandingkan dengan touring episode sebelumnya. tapi tetep ya, itu lumayan… 100KMan, heuheu. Dari touring ke Bekasi inilah saya belajar bahwa jauhnya jarak tidak berhubungan secara langsung dengan capeknya badan.  tuh, cus.. belajar.. belajar..  *tunjuk2 idung sendiri*

saya dan si kakak berangkat dari Rumah sekitar jam 2 siang hari Sabtu. kenapa siang? karena pagi2nya banyak banget yang harus dikerjain: dari nyuci piring, nyuci baju, nyetrika, beresin orderan catering, belum lagi beresin kamar yang berantakannya ngalah2in Bantargebang. saya waktu itu kebanyakan jaga gawang di belakang: nyuci piring, nyuci baju (dibantuin sama si kakak sih, hehe), nyetak2in kue lumpur, ikut nata2in snack di kotak2 catering,  masak, dan nyetrika tentu saja… hoho. sekitar jam setengah 1an semua hal itu baru selesai.

kue lumpur

kue lumpur

saya langsung ngibrit ke kamar mandi, bersih2 diri, sholat, trus beresin kamar dan masuk2in baju ke tas yang mau kita bawa. si kakak packing makanan buat Adek ipar yang kosannya bakalan kita akuisisi sementara (ceritanya itu sogokan, haha). sekitar jam 2 lewat, kami berangkat bersama motor yang selama ini sudah membersamai perjalanan2 kami. *sundul sayang ke motor*

klo ga salah sih kami lewat rute ini: Cimahi-Padalarang-Purwakarta-Cikarang-Bekasi. di jalanan ini kami ngelewatin persilangan jalan tol Jakarta-bandung dan jalur kereta Argo Parahyangan. melihat infrastruktur itu, saya selalu berdecak kagum. kok bisa ya ga roboh? hehe. di rute ini juga banyak ruas2 macet dan ditambah suasana panas. jadi harus banyak2 minum air dan jangan lupa pake masker karena lawan di jalanan itu truk2 besar dari dan ke arah cikarang. truk2 raksasa dengan jumlah ban 2 digit! rada serem memang, ditambah dengan jalur yang banyak tikungan tajamnya. saya sering merem klo motornya udah diajak nyalip barisan truk =)) >,<

sampai di Jl. tanjungpura, langit menyajikan lukisan langit yang wow banget. bahkan ketika kami udah mendekati Cikarang, matahari yang sudah mau tenggelam itu malah semakin mempesona: bulat sempurna dan berwarna orenz kemerahan :-O.

menjelang senja di tanjungpura

menjelang senja di tanjungpura (captured by ijoel)

sebenarnya kami udah sampe di lokasi (Cikarang) pas maghrib, tapi si adek ipar itu masih di kantornya. jadi kami leyeh2 di masjid sekitar sana buat sholat maghrib n isya dan juga ngejar target tilawah yang sejujurnya belum disentuh sama sekali seharian ini. Alhamdulillah, target tercapai saat itu juga. =D. sekitar jam setengah 8, kami udah bisa duduk2 di kamar kosan adek ipar yang cowok itu. kamarnya berantakan dari bawah ke atas. cuman ada space buat duduk dua orang, dan saya sebagai orang ketiga milih duduk di kasur angin….. yg juga berantakan =..=

kami belum mandi, tapi kami (tepatnya saya) sudah sangat lapar. jadi kami keluar dan nyari makan di pinggir2 jalan. sempat terjadi sengketa kecil di jalanan, karena saya pengen nasi goreng kambing yg ternyata ga ada dan cuman ada nasi goreng lalu akhirnya saya pengen sate kambing saja. tapi si kakak malah pengen nasi goreng. lalu saya mengalah, dan kami masuk ke warung nasi goreng-yg ga ada menu nasgor kambingnya itu- lalu saya pesen bebek penyet.

ternyata, bebek penyetnya itu enaaakk bangeett…. very recommended karena harganya cuman 12 ribu perak dengan nasi 1 piring full yg saya habiskan dengan sangat sadar. pengen lagii… =9. penemuan makanan yang super enak ini menurut saya merupakan pengalaman spiritual yg tak terlupakan. =)). malam itu kami tidur dengan cukup nyenyak mengingat udara cikarang yang begitu “adem”.

minggu pagi, sekitar jam 7 kami berangkat dari kosan adek ipar saya itu ke Bekasi Timur, ke TKP sesunggguhnya perjalanan ini yaitu di lokasi pernikahan salah seorang member tOekangpoto. Alhamdulillah, acaranya lancar dan bisa kopdar dengan banyak orang yang selama ini cuman kenal di fesbuk saja dan tak lupa sungkem sama Pakde Ardani, potograper senior kitah. hehe.

selamat saling mencintai buat “Double D”

seperti kamera yang mencintai cahaya.

*sedikit improvisasi ya :P

tOekangpoto

tOekangpoto (keliatan ga mana sayah dan si kakak? :p) eng.. yg moto siapa ya? =..=

sekitar jam 2an, kami pulang lagi ke Bandung dengan rute yang sama dan kemacetan yang berbeda. bekasi itu lebih garang macetnya, dan lebih panas pastinya… melting banget di jalanan itu. mana saya ga make sarung tangan. *ngelirik punggung tangan yg menghitam >,<*

 Alhamdulillah, kami sampai Rumah jam 7 malam. dan wow, capeknya ngalah2in touring ke garut beberapa waktu yg lalu.

Bekasi boleh saja lebih dekat, tapi macet dan suhu kota yang panas banget itu menghabiskan lebih banyak energi di jalan.

 demikian dan selamat sore semuanya ^___^

6 thoughts on “Touring To Double D Marriage

  1. itu nape postingan awalnya?
    Pake nyanyian kodekode =))

    /* Style Definitions */
    table.MsoNormalTable
    {mso-style-name:”Table Normal”;
    mso-tstyle-rowband-size:0;
    mso-tstyle-colband-size:0;
    mso-style-noshow:yes;
    mso-style-priority:99;
    mso-style-qformat:yes;
    mso-style-parent:””;

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s