Comic Addicted

I’ve always had a soft spot for comics book -Nicolas Cage-

addictivesebenarnya saya sudah tobat dari dunia perkomikan semenjak quartal 3 tahun 2010. waktu itu saya lagi fokus ke skripsi dan kegalauan diri, jadi soal komik udah ga menarik lagi buat saya. padahal ya, dulu itu saya sama temen sekosan saya bisa udunan buat nyewa komik. biasanya kita ngegelar lapak di koridor kosan n gegoleran sambil baca komik yg udah kita sewa. klo ada yang lucu, kita juga biasa gegulingan di koridor itu.

temen2 kosan yang ga ngerti sama komik suka terheran2 sama kelakuan kami. dan mereka itu mostly ga tau gimana caranya baca komik, fakta itu bikin saya pengen teriak: hello… kamu idup di dunia sebelah mana? pernah baca donal bebek ga jaman SD dulu? hehe =D

dulu pas jaman SMA saya suka sama manga cewek yg isinya cinta2an, trus saya beralih ke anime semacam naruto, one piece, dan semacamnya. lalu jaman kuliah saya bosan dengan alur cerita yang gitu2 aja dan mencari yang tema dan konfliknya lebih kompleks. penerbitnya biasanya LEVEL Comics, buku komiknya biasanya lebih lebar dari komik naruto, dan gambar tokoh2nya itu lebih berkarakter. *lagaknya gueh udah kayak pengamat komik profesional*

lorong kosan Andaleb 2: tempat bergelimpangannya orang2 *gatau sapa yang moto -__-*

lorong kosan Andaleb 2: tempat bergelimpangannya orang2 *gatau sapa yang moto -__-*

dan well, komik favorit saya dan high recommended itu adalah yg judulnya Monster, penulis dan pembuat gambarnya: Naoki Urusawa. penerbitnya MnC. komik ini keren banget, kayak novel thriller bergambar. saya dan partner in comic crime dibuat merinding waktu baca komik ini.serius!
jadi pengen ngoleksi komik itu, haha :v

setelah itu ga ada komik yang saya baca lagi.

lalu saya nikah sama si kakak.
dan adek ipar saya itu maniak komik.
dari kobo chan, topeng kaca, sampe komik-gatau-apa-itu-judulnya dia beli semuanya.

1,5th saya nikah,eh, udah lumayan lama juga saya nikah haha,  saya masih ga tertarik baca komik yg disimpan di salah satu ruangan. di rumah juga saya lagi suka nonton serial TV semacam NCIS, Criminal Minds, Bones, Law & Order, dan kawan2nya.

dua hari yg lalu mata saya tiba-tiba2 ngelirik ke tumpukan komik yang akan dipindahkan ke rumah ibuk mertua di Cimahi.
radar komik saya langsung aktif dan menyensor cepat judul komik yang menarik. secepat kilat 3 eksemplar I AM HERO sudah berpindah di tangan dan saya selamatkan di kamar. pagi harinya saya kembali membongkar tumpukan dan membawa lari komik Kobo Chan dan Kariagekun . alasannya simpel: kobochan itu lucu =)).

komik =D

komik =D

malam2nya saya mulai baca komiknya, dan seperti yang dulu2: kalau ada adegan aneh di dalam komik atau menurut saya tokohnya berlaku bodoh, saya langsung berkomentar (sambil lanjut baca komiknya tentu saja).

“ih, bego banget ini orang. lariii, bodoh….”

atau “amit2, serem amat ini… hiiyy” dan tangan tetep setia membalik lembaran komik. =P

si kakak yang lagi khusyu’ nonton film di TV cuman ngelirik saya sebentar dan komen: “istri gue.. istri gue…” :v

well.. progress membaca saya utk komik I AM HERO, selama satu hari satu malam saya sudah sampai di chapter 57. tapi tilawah minimal yang 1 juz ga keteteran kok. =P *pembelaan diri*

anyway, komik itu buat saya adalah cuman untuk hiburan. sama seperti yg mencari hiburan dengan scrollin timeline twitter or fesbuk. honestly, saya sudah mencapai titik jenuh melihat kedua hal tsb kecuali sebentar. :v

41 thoughts on “Comic Addicted

  1. Blogwalking dan akhirnya mampir di sini. Ceritanya begini, bu (atau mbak, atau ukht, ya?), saya itu sebenarnya penggemar komik, namun dari era 80-an. Jadi, model komik saya itu seperti Asterix, Lucky Luke, Pharaoh, dsb. Sejak 90-an, minat saya terhadap budaya pop bergeser ke genre thriller, horror, dan suspense. Namun, saat itu juga saya menyadari bahwa komik eropa 80-an sudah pudar, digeser oleh manga dkk.
    Sebab kesasarnya saya di sini adalah saya sedang mencari manga yang bergenre thriller atau horror. Terus terang saya melewatkan Monster. Waktu Monster terbit, saya belum tertarik lagi dengan manga -bahkan tidak tahu kalo ada manga thriller. Payah.
    Kemaren beli I am Hero # 1. Baru beli 1 sih. Walaupun tulisan pemenang Shogakukan Award begitu provokatif, tapi -berdasar pengalaman- media2 yang menang belum tentu pas bagi saya. (Contoh: Hitchcock belum pernah menang oscar, namun saya suka banget dengan film-filmnya).
    Karena Anda penggemar komik, sekalian nanya, judul2 manga thriller/horror apa saja yang Anda rekomendasikan?
    Oh ya, uzumaki (bukan naruto, tapi uzumaki yang ‘spiral into horror’) itu sudah diterjemahkan ke bahasa indonesia belum?
    Trims ya.

    • waduw, saya ga gitu menggilai komik horor. harusnya nanya ke temen saya yang penggila komik thriller dan agak2 psycho :))

      sejauh ini saya cuman baca komik monster sama i am hero.
      paling yang berbau2 bully-an itu komik yg dibuat sama Keiko Suenobu. saya baru baca yg judulnya LIFE. pembullyannya emang parah sih :D.
      baru2 ini saya dapat rekomendasi komik dengan penulis yg sama, judulnya “LIMIT”.
      baru baca sampai halaman 70an. kayaknya bagus juga. =D

  2. ah kak bacaan ama tontonan qt banyak yang sama rupanya hoho. tapi akhir2 ini lagi males nonton NCIS law and order dkk :p. Monster emang keren banget >_<.naoki urusawa kan ngarang komik lain, century 21.

    • masa sih?
      kapan2 kita nonton film maraton yuk.. hahaha

      iya, keren banget. aku merinding baca komik itu. dan yg bikin dia tambah keren adalah dia ga terlalu panjang episodenya, hehe.
      nah, yang century 21 itu aku belum bacaaa….
      *brb searching di gugel*

      • haha. ayo2 tapi kakak kan di bandung huhu

        aku belum selese bacanya kalau ga salah, itu baca pas awal2 kuliah, jadi kalau bosen aku suka ke bara ama temen baca komik disana :D. pas udah di sentul udah ga ada tempat penyewaan komik huhu

      • hahaha
        tempat sewa komiknya yang pas di deket jalan utama itu kan ya? aku nyewa monster juga di sana lho :))
        temenku yang lebih sering nongkrong di sana sampe akrab sama yang punya :v

      • Bukan kak, aku lebih ke dalem lagi, lebih gede soalnya hehe. yang habis al amin swalayankalau dari jalan gede, penyewaannya di lantai 2 bawahnya rental atau apa ya lupa

  3. Dulu suka banget baca komik; sampai kemudian negara api menyerang! Harga komik mahal beut ampek tumpe-tumpe. Mending sekalian beli novel yang emang mahal. Satu komik yang masih setia kubeli; Hai Miiko. Walaupun harganya udah selangit tapi tetep aja dibeli. Dari kelas 5 SD ampek sekarang, wowowow~ :D

  4. gakbisa baca komiiiik… jaman SD siy suka baca donal bebek atau semacam Bona n rongrong –eh itu komik gak siy? :D tapi kan itu sederhana ceritanya ehehe

    SMU pengen blajar baca komik gakbisaa. penasaran banget sama Conan, tp tetep aja gakbisa bacanya. cepeet banget bacanya dan bingung mana crtanya. ahaha

    gak visual blas titin. gakbisa baca gambar. tapi dr kelas 2 SD udah suka baca cerpen di koran2 yg puanjang dan gakbergambar plus kecil2 pisan kan yah koran mah. :D

    • udah keliataaann… =P

      sebenernya baca donal bebek dan rongrong itu semacam latian teknik dasar baca komik, jadi levelnya harus ditingkatkan dengan baca komik yg lain. harus sabar emang, teh. eh, udah kyak ngomongin apa aja. lol.
      eh, aku juga pernah melakukan kebodohan.
      jadi ceritanya pas cetakan dan cara baca komik cewek jadi kayak Al Quran (dibaca dari belakang), aku tuh ga NGEH.
      aku dengan gaya santai baca dari depan seperti biasa, dan pas udah di bagian tengah aku baru ngeh klo ceritanya ga nyambung. pas dibolakbalik komiknya, baru nyadar klo komiknya harusnya dibaca dari belakang. bego banget, untung ga ada yang tau, bisa hancur harga diri =))

      dulu aku juga suka baca koran bekas bungkusan cabe sama bawang. tapi emang lebih suka yang bergambar sih. hehe

  5. sampai sekarang aku belum bosen. meskipun udah tua. hehe

    buatku komik itu ada yang sekadar hiburan ada yang layak dimiliki. kl sekadar hiburan dibaca aja cukup, kl layak dimiliki aku akan beli. dan itu hampir semuanya komik seri. jadi meskipun cuma beberapa judul, aku punya ratusan komik di rumah. secara 1 judul bisa 30an jilid. dan itu sampai bikin heran sendiri kl ngeliat tumpukannya “komik gw sebanyak ini yah” -_-

  6. Jaman aku baca komik itu waktu SMP. Abis itu putus huhungan. Soalnya baca komik itu nyebelin karena sama kayak sinetron sekarang: nggak ada endingnya. Dulu baca komik Ranma dan komik tinju-tinjuan gitu deh, di seri terakhir ceritanya diputusin aja dg semena-mena tanpa ending yang jelas. Hahaaaa…

  7. Betul, komik buat selingan aja, gak perlu sampe “otaku” kata orang Jepang :)

    Kalo saya dan istri cuma demen komik, Kung fu Boy dan Nodame Cantabile. Koleksi mulai dari awal rilis, sampai akhir.

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s