Akhirnya Tangkuban Parahu

Orang-orang sering menyangka kalau saya hidup di bandung, otomatis saya udah ke berbagai tempat wisata di bandung. dari rumah sosis, kampung gajah, kawah putih sampai PVJ.
wew, totally No!
lha wong PVJ aja baru saya datengi 3 bulan yg lalu :))
sebenarnya saya pengen dateng ke semua lokasi, tapi you know kan Bandung kayak gimana macetnya saat weekend apalagi pas long weekend?
dan itu adalah alasan utama si kakak males kemana-mana ketika libur tiba. tapi si kakak akan luluh sih kalau saya sudah merengek2 macam bayi, ya kadang sambil ngomel dikit tentu saja, haha :v.

Kawah Tangkuban Parahu

Kawah Tangkuban Parahu (foto: @HikariAzzahirah)

kalian tau kan Tangkuban Parahu?
satu2nya gunung berapi di sini yang bisa dikunjungi sampai puncak dengan kendaraan bermotor?
nah, itu adalah lokasi yang akhirnya saya datangi setelah berjuang membujuk rayu si kakak sejak saya keluar dari rumah sakit taun lalu.
kebayang kan gimana lamanya membujuk sang Raja utk mengunjungi lokasi wisata yg waktu tempuhnya ga nyampe 2 jam pakeΒ  motor. etapi dulu itu si Parahu ini sempat aktif ding, jadi ditutup buat umum. entah berapa lama, saya lupa. =D

oya, kata si kakak juga bilang gini ke saya
“Ngapain ke tangkuban parahu? gitu2 aja pemandangannya..”
saya bereaksi dengan memutar bola mata dan beradu argumen
“Ya itu kan karena kakak udah pernah ke sana, aku kan beluummm…
pas belum pernah ke rancabuaya aku mikirnya juga pantainya pasti keren, tapi pas ke sana ya biasa2 aja. wek”
*drama lagi memang haha*

dulu…, pas Nikey masih ada di drier box kamar, saya selalu bawa dia meski cuman main ke Air Terjun Maribaya di Lembang sana. karena sekarang dia ga ada, maka saya ga berani minta bawa si Dejo (De TojoRebo… haha, ngarang aja gue ngasih nama kamera orang =P) karena ini kan cuman di Tangkuban Parahu. ga penting2 amat mbawa kamera, lagian si Dejo itu kan berat dan… mahal. jadi ya serem juga klo tiba2 jatoh pas saya pegang di sana. kreditannya kan belum lunas.haghag.

dan tau ga kita kesananya tanggal berapa?
17 Agustus 2013!!
yeahh… berasa sebuah kemerdekaan dari kemupengan ke tangkuban parahu.

saya semangat pangkat tujuh belas waktu nyampe sana, apalagi ngeliat banyak syal warna warni bertebaran di berbagai sudut tempat wisata. mupeng banget mata saya buat belii… tapi setelah berkelana dan tanya harga syal ke berbagai lapak, saya ga jadi beli. kebiasaan :v

ke lokasi kawah, kita harus sedikit jalan kaki, naik melewati tangga dan jalan berbatu. tidak enaknya adalah waktu itu kaki saya lagi agak2 keseleo, jadi saya jalan dengan agak terpincang2. tenang, ga ada adegan suami menggendong isteri ala drama korea kok, yg ada juga si kakak kadang ninggalin saya yang lelet. hahaha, kejaamm..

bau khas kawah mulai tercium saat kami melewati jalur di antara warung2 yang jualan baju dan souvenir khas daerah wisata ini. karena saya sudah pernah ke kawah putih, jadi saya ga gitu heboh menanggapi bau belerang. biasa aja juga sih baunya, imo. =D
setelah sampai sana, kami melakukan kegiatan-kegiatan mainstream di lokasi wisata: foto2 dan nyari makanan.
kegiatan pertama dilakukan dengan cara mainstream ala ncuss dan wicak yaitu dia memoto saya, lalu saya-dengan-sedikit-maksa-memoto-dia yang gayanya sok2an gamau difoto.


kami lalu naik ke atas lagi, dan memutuskan duduk di bawah pohon tepat di pinggir pagar pembatas kawah. samar2 terdengar percakapan pengunjung berkewarganegaraan korea di sebelah kami. saya cuek aja, ga tertarik.

then saya rada2 merajuk buat foto berdua :)). si kakak bilang “terserah elu dah” #asyem
saya sih pengennya difoto sama orang lain, biar keliatan kawahnya biar cuman dikit. tapi si kakak menolak mentah2 “gamauu,, malu tauk”
hahah, desperate deh gue. ya udah, saya akhirnya yang jadi malu sendiri waktu moto berdua pake henpon dengan tangan kiri. berasa kayak anak alay -___-”
dan hasilnya sangat mengejutkan,
saya yg sudah berpose manis cantik dan keren banget itu (hoek hoek hoek), ternyata si kakak malah sengaja masang tampang jelek.
saya langsung melancarkan protes “kenapa kakak begaya kayak ginih, gamau aku..”
#eaaa mulai deh gue lebay =))


moto2 pun diulangi lagi, dan si kakak berulah yg sama lagi. dan aku ngambek.
“gamau….”
trus aku duduk di tempat yg agak jauh dari si kakak.
“adek jangan marah atuh”
huh, waktu itu gue gedeg, jadi pura2 budeg.
“ya maaf atuh.. sinih2 foto lagi”
dan gue kekeuh gamau. entah, saya ga ngerti kenapa gue melakukan childish thing macem itu, tapi biarlah… jadi lucu juga klo dikenang, haha.
karena saya tetep gamau, si kakak maksa saya sambil narik2 tangan saya. kalian tau lah ya gimana kekuatan laki2, apalagi yg segede dia #eh
“aku kan cuman mau foto2 berdua doang, fotonya jg ga akan diupload di fesbuk, aku jg geleuh upload2 foto yg kayak gini di fesbuk.”
“iya iya, maaf atuh..” dia ngomong sambil pukpuk di kepala saya.
dengan pembicaraan itu, sesi poto pun ditutup, terutama karena kami mulai lapar. udah jam setengah 12 cuuii..

si kakak lalu mulai mencari2 ketan bakar. saya pikir ketan bakar juga pilihan yang menarik buat ngeganjel perut sebentar sebelum makan siang sebenarnya. kami dapat lokasi yang lumayan enak, pesan ketan bakar dua dan bajigur (klo ga salah inget).
kami udah kebayang rasa ketan bakar yg nyummi sebelum ketanΒ  bakar terhidang, tapi waktu kami udah makan secuil ketannya, saya langsung memutar2 bola mata. ini mah bukan ketan bakar, tapi ketan campur nasi bakaaarrr. aaarrgghhh, bahkan ketan pun dioplos. -__-
ekspektasi terlalu tinggi memang bikin nyesek. hwhwhw
yasudahlah, si ibuknya mungkin ga punya banyak modal buat dagang semacam ini. diikhlaskan sajah.

akhirnya ada yg rada bener juga fotonya (foto: @HikariAzzahirah)

akhirnya ada yg rada bener juga fotonya. dipoto di tempat ketan bakar (foto: @HikariAzzahirah)

lupakan tentang ketan bakar, Tangkuban Parahu itu buat saya sangat layak utk dikunjungi lagi. apalagi saya belum nyobain ngerebus telor di salah satu kawah. haha

catatan: semua foto diambil dengan sony xperia J

Keterangan biaya:

masuk naek motor Rp 31.000,-

dengan rincian buat masing2 orang Rp 13.000,- dan buat motornya Rp 5.000,-

33 thoughts on “Akhirnya Tangkuban Parahu

  1. weh asikk ya yang lagi kencan berdua,,,,,,
    aku juga belum ngunjungin semua tempat keren di jogja loh,, malesnya itu loohh,, (alibi hahahahahaha)
    walau sama2 jogja tapi bisa mpe 2 jam meuju tempat wisata alam yang keren belum di tambah macetnya,,

  2. Pingin ngekek, di layar laptopku semua fotonya zoom banget :lol:

    Aniwey, udah lama juga gak ke tangkuban perahu, padahal waktu kecil sering banget, sekalian ke subang, berenti dulu di pinggir jalan di antara kebun teh, hahahaha.. masa kecil yang indah :’)

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s