Cerita Jakarta: Nih, Kenalin temen sayah :D

banyak kan yang “benci” sama jakarta?
ini bukan tentang gubernurnya yang mau nyapres kok.
tapi karena memang “ga suka” aja sama kota itu. mau dikata pusat perputaran uang kek, kota megapolitan kek, atau segala macam… buat saya jakarta adalah kota sumpek, panas, dan hoream buat ngapa2in. pengennya ngurung diri di ruangan ber-ac. tapi mau gimana ya klo udah ada tugas, mau ga mau harus nyeret kaki ke sana. fufufu…

hari jumat kemaren jam 9 saya sampe matraman, meeting syalala lalu selesai sebelum shalat jumat. sebenarnya waktu itu saya malas makan siang, tapi karena akhir-akhir ini saya sering terkena serangan pusing luar biasa… maka saya memilih untuk makan saja. kenapa pusing larinya ke makan coba? itu karena saya curiga klo pusing itu gara2 tekanan darah yang turun drastis.. mengingat sejarah tekdar saya yang ga oke selama 3 bulan terakhir. bisa sampe 90/70 dong. heran deh… *kunyah garem dapur*

penampakan sang penyelamat di siang hari

penampakan nasi bakar Rp 15 ribuan

alhamdulillah-nya di matraman itu masih lumayan manusiawi harga makan siangnya, 15 ribu udah dapet nasi bakar dan ayam bakar dengan ukuran luar biasa. tapi sambelnya manisss :v. seharusnya sih 16 rb, tapi karena saya hampir ga kebagian dada ayam padahal udah pesan duluan.. saya minta dikasih diskon. haha. alhamdulillah berhasil.
yaelah perkara seribu perak doang cus…
biarin… :p

di matraman ini, saya ketemu adek kelas saya yang ternyata diterima program wirausaha programnya Gubernur Jawa Barat. alhamdulillah… semoga dia sukses usahanya. dan klo udah mau nikah, bisa kontak2 Posko Studio 86 buat jadi potograpernya. ehehe :p

sekitar ashar, saya ngelanjutin rapat buat proses videoshoot salah satu project besar bareng corporate dari Korea. alhamdulillah beres.

lalu sayah jam setengah 5 capcus ke gramedia buat ketemuan sama temen sayah yg udah janjian sebelumnya… sekalian sambil nunggu orang2 jakarta yang mau ikutan balik ke bandung sama mobil yang dipake saya (saya numpang doang sih, ada drivernya :p). saya minta dijemput aja di depan gramedia.

saya sama uchi

saya sama uchi

di gramed, saya sama uchi (temen saya yang keren inih) langsung ke es teller 77. pesen makan, lalu ngobrol sana-sinih. dari ngobrolin pemilu legislatif, komunitas, yayasan, rencana liburan ke jogja, sampai tingkah manusia super alay pasca pernikahan. ah, semoga temen saya inih segera menjemput takdir pernikahannya tahun ini. :’)

uchi dan buku-bukan-karyanya :p

uchi dan buku-bukan-karyanya :p

setelah itu, kita sholat maghrib lalu jalan-jalan dari lantai 1 hingga lantai 4 gramedia terbesar ini. well, si uchi ini anak jakarte, tapi belum pernah ke gramedia matraman. untung gue ajakin kemarih -___-“. ga perlu galang gerakan #koinutkuchi lah ya… :v

  • di lantai 1: kita komentar harga tas yang ada lapisan kulit-nya di bagian depannya doang. komentar juga ke harga dompet merek green-blablabla yang menurut kitah termasuk ke kategori “ga masuk akal”.
  • di lantai 2: liat2 buku inferno-nya Dan Brown. pengen punya… :v
  • lantai 3: nemu buku “komik” golongan darah yang ternyata tebeeelll bingits. ku kira foto2 yang diupload di facebook itu udah banyak, gataunya masih buanyaaak lagi yang ada di buku itu. buku itu saya baca lumayan lama di gramed. di salah satu pojok ada rak khusus tentang tutorial kerudung (yang katanya) syar’i. tapi setelah kita bongkar beberapa buku yang ada embel2 syar’inya (yang tentu saja udah dibuka segelnya), ga ada yang bener2 sesuai dengan definisi syar’i di kepala kita.
  • lantai 4: numpang lewat doang karena isinya buku2 pelajaran SD_SMA dan kumpulan soal UMPTN. :))

sampe sekitar jam 8 malem, saya belum dijemput karena ada satu orang yg terjebak di lautan kemacetan jumat malam di jakarta. alhamdulillah setelah beberapa menit kemudian, saya dijemput. alhamdulillah, alhamdulillah… :D
tapi bayangin lah ya berangkat jam segitu dari jakarta, sampe bandungnya jam  berapa?

kaki udah lumayan gempor muterin gramedia, pusing karena hipotensi, dan kehausan dan AC mobil yang ga nyampe kursi paling belakang, haha. alhamdulillah, di KM 57 kita bisa nyari angin dulu sebentar sambil ngisi bengsin buat si mobil. :D.

yang di poto bawah ini, klo ga salah temen sayah juga, namanya nengneng. dia juga masih jomblo. #eh :))

nyari angin di KM 57

nyari angin di KM 57

dan saya sampe rumah jam 11.45 pm. si nengneng sampe kosan malah hari sabtu. sabar ya neng.. :))

19 thoughts on “Cerita Jakarta: Nih, Kenalin temen sayah :D

  1. Pingback: Wisata Budaya Yogyakarta | Rest Area KM 49

  2. “kalo gak salah”
    elaaah tegaaa~~
    setdah promosi wkwkwk tehcuseeee
    dirimu tuh yang nyumbangin waktu kita nunggu juga.. jadikan kita pulangnya hari sabtu..
    itungannya kan gak jadi 2 hari perdin ckck

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s