The Hidden Paradise: Pantai Santolo

gerbang santolo

gerbang santolo. dipotoin sama Robi, anak TP Bandung, masih jomblo. minat? ping me! *lho? :))

Trip yang berbuntut panjang pada medical record saya. haha

jadi gini ceritanya.
dari awal bulan, si kakak sudah rajin mendengung2kan ke telinga saya klo kitah akan “ke santolo” di pekan 2 mei. saya langsung oke aja karena memang penasaran sama santolo. secara, sebelumnya saya udah pernah hampiiirrr nyebrang ke santolo. tinggal nyebrang doaaanggg…. -____-“. dan ini bukan private trip kyk waktu ke rancabuaya, tapi bareng2 sama anak2 dpd. :v. ah, gapapa. yg penting main!

hari sabtu, Jam 10 malem kita berangkat dr dpd, kita rombongan 2 mobil. dan sekitar jam 3.20 pagi nyampe di bibir pantai. selama itu udah banyak berhentinya kok, terutama buat buang hajat. :D

yg saya soroti adalahhh:
gileee booo…. perjalanannyaaaa…. o_O
sumpah, saya ga pernah nyangka kalau rute yg sangat fun, senang2, dan hura2 wkt touring pake motor berubah jadi adegan pemerasan getah lambung selama 2 jam terakhir.untuk diketahui, santolo itu ada di garsela. garut selatan. ini potonya klo diliat pake google earth.

keliatan ga klo itu di ujung dunia?

keliatan ga klo itu di ujung dunia?

sumber poto peta santolo –> http://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000015865390/-

liat kan pantai ini ada di “ujung dunia” Garut. dari bandung ke garut via pengalengan adalah… gunung dan perbukitan. rute jalan khas perbukitan adalah berkelak-kelok dengan sangat ekstrim. awalnya sy mencoba bertahan: pura2 tidur, dsb. Tp ga ngepek sodara2…
Wkt melek dikit, puyeng langsung melanda. Dan setelah berkali-kali menipu diri… akhirnya saya ga bisa menahan serangan dari pasukan HCl dari lambung. hoek. Muntah-lah si gue. Haha.. :p

ini suer ya, saudara2…
wkt sy naek motor ke rancabuaya (liat link ceritanya dimari) saya kan mampir dulu tuh ke pameungpeuk dan balik ke bandung lewat jalan yang sama persis dengan rute keberangkatan Bandung-Santolo naek mobil, Saya merasa sangat biasa saja dengan belokannya. santaii…
Ee.. waktu naek mobil, tidak ada belokan yg tidak disertai dengan belokan selanjutnya yg sama2 ekstrim. sumpah, kerasa banget itu Perut kyk di-mixer. Dan di akhir perjuangan…, keluarlah adonan kalis dari lambung. wkwkwk.

ini pertama kalinya saya muntah sejak-entah-kapan. serius, udah lama banget saya ga muntah. sejak SMP apa ya. sayangnya sy g sempet ngitung berapa kelokan yg menjadi biang kerok wkt itu. beneran, ini ngalahin kelokan 44-nya sumatera barat. :))

alhamdulillah, adegan muntah hanya berlangsung 2x. tak lama kemudian kami sudah sampai ke kawasan santolo. Sy langsung lompat dari mobil dan milih jalan kaki ke lokasi penginapan sekalian meredakan mual dan pusing. Jam setengah 4 kami ke kamar. lalu saya tidur sampai jam setengah 6 karena badan saya tiba2 nge-drop kondisinya setelah adegan muntah di mobil. untungnya saya jg lagi ga sholat.

This slideshow requires JavaScript.

jam setengah 7 kami udh mulai berkeliaran dan nyari sarapan deket penginepan. setelah itu kita nyebrang ke pantai santolo yg sebenarnya via perahu milik nelayan lokal. ada yg didayung, ada yang make mesin. sampai di sebrang a.k.a “pulau” santolo, kita bayar 2rb perak.

ini adlh foto jepretan saya, tp pinjem kameranya si kakak. dan si kakak lupa klo ini gue yg motret, jadinya dia kasih watermark dia di potonya... tp gpp, aku maapin kok. haha

ini adlh foto jepretan saya, tp pinjem kameranya si kakak. dan si kakak lupa klo ini gue yg motret, jadinya dia kasih watermark dia di potonya… tp gpp, aku maapin kok. haha

waktu sampai di tepi pantai, waw…. it’s unbelievable.
airnya jernih banget, serius, jerniihh pake banget.
pasirnya juga lembuuttt banget. saya bekel 1 botol aqua buat di rumah. haha

pasirr

pasirr

di depan kita itu udah laut lepas. ga ada halangan apa2.
sepanjang yang bisa diliat hanyalah laut dan laut.
kalau lagi fit, saya akan maksa buat jalan kaki agak ke tengah karena memang airnya ga terlalu dalam. di sekian ratus meter ke depan laut, baru deh ada ombak yang bergulung2 dan besaar.
DSC_0410
di sebelah kanan pantai (maap gatau itu arah barat atau selatan atau mana) ada semacam mantan pelabuhan jaman belanda. waktu ke sana, masih keliatan kok bentuk pelabuhannya. tapi memang beberapa sisi udah banyak yang runtuh diterjang ombak. dan spot itu dipakai oleh beberapa orang utk mancing dan sebagian penduduk lokal menjadikan kanal yang dibentuk utk sekoci/perahu kecil dari kapal induk merapat, untuk mencari koin yang dilempar oleh pengunjung ke dasar laut. sayang ga dapet moment wkt mereka lompat.. *yaeyalah.. dg kondisi kyk gitu, ga pingsan aja udah hebat :))

sang mantan pelabuhan

sang mantan pelabuhan

kemudian, karena sy udah kyk mau pingsan, si kakak megangin sy sampe ke gubuk yg kami pinjam.
sampai di sana ternyata bapak2nya udah pada masak udang dengan peralatan kompor gas portabel, happy call, mentega, dan kecap pedas bango. waktu nyicip udangnya, asliii enak banget. udangnya tuh banyak dagingnya, gurih, dan manis. sama pengen nambah lagi.. aaaakkk…
dan 2 kilo udang habis sekejap. wkwkwk

udang

udang

setelah itu baru deh ikan tongkol yang jadi masakan. cara masaknya jg kurleb sama dengan si udang, karenaahh…. emang cuman punya bumbu itu doang. ikannya paling cuma dibelah dua agar cepat mateng. ;)

abis itu saya benar2 tepar, tiduran di gubuk karena badan yg sudah gemetar dan semakin panas. abis itu sekitar jam setengah 1 kita balik ke penginepan dan mandi. pas adzan ashar, 2 mobil itu bertolak ke bandung.

karena saya tau saya akan muntah lagi saat lewat rute pegunungan, maka saya menenggak 2 butir antimo. dan… saya langsung tidur 15 menit kemudian =)). saya cuma bangun waktu mobil berhenti dan saya pengen buang air kecil. selebihnya saya tidur. efek negatipnya: jiwa dan badan kayak ga sinkron. waktu saya ngomong, suara saya seperti terdengar di kejauhan. jalan kaki juga terasa melayang, harus dipegangin. :))

haha.. begitulah akhir perjalanan saya di Santolo. status saya sakit sampai hari ini. alhamdulillah udah baikan, tinggal batuk yang masih enggan enyah dari tubuh.

terima kasih. salam dari Bandung. :D

21 thoughts on “The Hidden Paradise: Pantai Santolo

  1. Pingback: Touring Bandung-Ujung Genteng #2 | Rest Area KM 49

  2. aaaa waktu jalan2 ke Garut gak kesampean ke siniii… padahal keren banget katanyaa… liat poto2 ncuss jadi ngileeer, ampuuun, pengeeen…

    eiya, btw itu Robi nyarinya yang kayak apa?
    Kelahiran tahun berapa?
    *langsung ngeluarin stok temen2 yang lagi nyari jodoh*

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s