Wisata Budaya Yogyakarta

kita segerbong

kita segerbong

Dari Solo ke Yogya kami menggunakan kereta. Semacam KRL kali ya klo di Jakarta dan sekitarnya.

Kami 23 orang, dan cuman saya yang perempuan. Tapi si Ryan anak Medan pernah bilang gini ke saya. “lho kakak kan bukan cewek. Penampilan aja yang pake kerudung.” Asyem ni anak -..- *lumurin balsem*.

tiket setinggi kepala. uwak hamid tingginya kyknya 180an. :D

tiket setinggi kepala.
uwak hamid tingginya kyknya 180an. :D

Perjalanan bersama Pramex itu sekitar 1 jam. Keretanya ….. panas…!!! karena hanya ada kipas angin, pintunya otomatis ketutup klo mau jalan, dan jendela hanya dibuka yang bagian atas. bayangin ndiri lah gimana rasanya. Tapi seru kok karena bareng2 segerbong, membully yang jomblo. etapi saya waktu itu fokus ngejar tilawah yang belum tersentuh sejak pagi sih… hehe. :v

Sampai di Stasiun Tugu, kita dijemput sama tuan rumah dan langsung ke rumah Pak Cah (kisah bersama keluarga pak Cah ada di sini). Sore itu agenda kami hanya menghabisi dagangan ibu penjual sate keliling. Rasanya lumayan. Gatau sapa yang bayarin. Wkwk. Malamnya kenalan season 3 bersama personel yang baru datang dari bekasi, magetan, dll.

Senin

Sebelum Subuh datang seonggok manusia bernama uchi (siapa uchi sudah diungkap di sini) yang ngejar kereta sepulang dari tugas Batam. Alhamdulillah uchi bawa makanan banyak. Cokelat. Aaakkk…. Saya memang selalu meleleh klo dikasih cokelat, makanya si kakak sering ngerayu beliin cokelat klo saya lagi ngambek atau nangis. Haha :p. beberapa jam kemudian datanglah Mbak Nur dari Jakarta. Jadi yang perempuan ga garing2 amat, ber4. Lumayan dari manyun.hehe

Tema hunting hari ini adalah Budaya Yogyakarta. ^^

Saya adalah orang yang mungkin kurang bisa mengerti tentang budaya. Kalau lagi ke suatu tempat saya lebih tertarik ke wisata alamnya, atau klo misalnya saya ke Candi saya memaknainya “hanya” sebagai candi. Naon coba? -___-“. Maksudnya gini, saya jarang berfikir jauh tentang filosofi budaya, atau sengaja nanya ke orang2 tentang latar belakang suatu budaya. Saya hanya melihat, motret, kemudian pulang. Tapi abis itu nyesel belakangan dan buru2 searching di internet. Hehe…

Kraton Yogyakarta.

Saya agak bête waktu di keraton, bukan karena apa2 tapi karena muka saya tiba2 gatel luar biasaaa gara2 make bedaknya uchi yang mereknya marc*. Padahal katanya itu bedak yang “ringan” (entah apa artinya), tapi saya emang udah biasa make wardah. Dan yg punya saya itu ketinggalan di hotel Solo -____-“. Jadi waktu di kraton saya ga konsen motret, sungguh hal kecil macam ini bisa merusak mood di waktu2 yang tidak tepat. Sigh. ini beberapa hasil jepretan saya yang diselingi dengan kekisruhan garuk2 muka. padahal ini mau motret tradisi patehan yang katanya terkenal itu… -___-”

 

This slideshow requires JavaScript.

Untungnya waktu sholat dzuhur, saya wudhu sambil membersihkan jejak2 bedak yang udah saya hapus pake syal yang saya pakai. Dan benar,,, abis shalat, saya ga merasa gatal2 lagi. Fufufu.

Taman Sari

Saya pernah ke sini sama kakak waktu ada acara main bareng temen2 kantor, tapi kesininya telaaattt waktu itu. Jadi udah tutup *gigit plang*. Saya cuman pernah ngeliat taman sari ini di album foto temen saya di fesbuk yang lagi ehem2 sama suaminya. OOT dikit, Saya agak2 males sih ngeliat album foto yang mengumbar kemesraan dengan dosis berlebihan, apalagi ada adegan dipeluk suaminya dari belakang. Ya ampun, buat saya itu adalah foto yang benar2 pribadi dan lagi, sadar ga klo foto itu malah membuat lekuk tubuh istrinya jadi terlihat? Klo saya jadi suaminya sih bakalan ngasih qararat bwt delete fotonya. Wkwkwk.

foto oleh pak imam. itu tolong ya orang2 pada minggir dulu... :))

foto oleh pak imam. itu tolong ya orang2 pada minggir dulu… :))

taman sariii

taman sariii

kang dudi jadi model (padahal lagi nyari angin haha)

kang dudi jadi model (padahal lagi nyari angin haha)

mural ala jogja

mural ala jogja

uchi dan mbak nur

uchi dan mbak nur

Anyway, di Taman Sari ini saya kebanyakan jalan2nya, plonga-plongo ngeliatin arsitektur dan ngetawain Uwak Hamid yang memisahkan diri dari rombongan dan nyasar plus bingung mau masuk ke dalem lewat mana. Padahal sesepuh kepanduan. Haha. *Ampun Waakk…. :p.

klo ga salah ngitung, kami ke 3 lokasi yang berbeda tapi masih dalam satu kawasan Taman Sari :D. Keren emang bangunannya, saya ga kebayang gimana para “insinyur” kala itu bikin desain dan memutuskan menggunakan bahan bangunan yang ada… dan bertahan ribuan tahun hingga kini. Fufu.

Tugu Yogyakarta

Kami ke Tugu, motret malem2, belajar light trail gitu. Alhamdulillah malem itu saya udah tau gimana Basicnya, tinggal latian lagi di rumah (kalo inget). Daaann.. azka yang ngambil jurusan fotografi di tempat kuliahnya ngajarin multiple exposure. Sebelumnya saya udah tau sih klo ada teknik motret dengan multiple eksposure, cuman saya masih belum ngerti asiknya dimana. Udah pernah nyobain juga, dan ga ngerti gimana bikin foto yang bagus (setidaknya menurut saya) dg teknik itu. Dan taraaa…. Ini hasil kotretan saya dg si Konde. Semoga ga malu2in si Azka. Nuhun ya Azka.. :-*

taman sari6

multiple exposure ala gue :))

 

19 thoughts on “Wisata Budaya Yogyakarta

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s