Mengejar Matahari

Maaf, ini masih tentang perjalanan di Yogyakarta. abis ini saya janji bahas yang laen.

Selasa, 26 mei 2014

Sebelum subuh kami sudah bangun dari tidur. Jam setengah 3. Ngantri mandi, dan berangkat ke rowo jomblo eh Rowo Jombor Klaten sekitar jam setengah 4. Kali ini Ummi Ida, Azka, dan Revo ikut bersama kami. Sampai di lokasi, pas banget adzan subuh. Kami melipir ke masjid dulu yang ternyata di desa kayak gitu masjidnya uwow banget. Dan kata salah satu jamaah shalat yang perempuan, masjid ini dibangun dengan swadaya penduduknya padahal jumlah penduduk di situ ga nyampe 50 KK. Sayang saya lupa motret masjidnya. Huhu…

Di Rowo Jombor ini kita nungguin Sunrise. Saya udah siap2 bawa tripod. Ya kali hasilnya jadi lebih bagus gitu klo make tripod. Eh gataunya malah ribete puoollll… *tendang tripod ke rawa*. ribetnya itu terutama waktu mau ngejar nelayan yang nyari udang. yasudahlah, mending saya motret biasa aja. Dan well, keren memang sunrise di sini. Ga nyangka. Padahal “cuman” di rawa, bukan di pantai atau di puncak gunung 5000 dpl *gunung apa yg angka ketinggiannya bulet kyk gitu? :p*

matahari2

matahari3

matahari1

nelayan rawa jombor

matahari4

nelayan menebar jala

dan kemudian tragedy itu terjadi, si kakak kakinya ketusuk paku karatan -_______-“. Pantesan saya pengen ngampirin si kakak yang memang hobi memisahkan diri dari pasangannya klo lagi ada acara kayak begini. Wkwk. Alhamdulillah, uchi berbaik hati ngambilin air buat bersihin telapak kaki sekitar luka yang kotor. Abis itu diperban pake hansaplast. Abis itu si kakak terpincang2 balik ke rombongan. Hoho.

Kemudian rombongan menuju lokasi berikutnya di Gunung Kidul, yaitu..

Pantai Sadranan

matahari5

sadranan dari atas

Entah berapa lama kami di bus, kayaknya beberapa jam. tanda2 alam mengatakan demikian, seperti suara ngorok di beberapa kursi di belakang, saya tidur 2 episode dan saya juga kebelet pipis di jalan. haha. di sadranan kita ga ngapa2in, cuman makan siang, minum es kelapa dan jalan2 di bibir pantai sambil nungguin sunset. matahari6

matahari7

saya sempat memisahkan diri dari rombongan karena penasaran sama ujung timur pantai sementara rombongan perempuan udah pada males jalan2 karena panas banget. memang bener, panas buangeettt… beberapa saat saya menyusuri pantai. saya disuguhi pemandangan yang membuat saya mual yaitu beberapa pasangan muda – saya yakin mereka belum menikah – yang saling berpelukan sambil duduk di pantai basah2an. astaghfirullah… durhakooo kamoo sama ibundooo… Pengen banget saya nyumpahin, tapi waktu itu saya “cuma” melototin mereka selama 2 menit. pertama yg cowok yang ngeh klo ada yg ngeliatin. dan dia kikuk trus dg slow motion mengalihkan pandangan ke pantai, kemudian yang cewek yang ngeh. dan mereka menganggap saya tidak ada. semakin mirisnya, perempuannya itu pake kerudung. -___-”

di ujung timur, dekat karang yang cukup besar, saya takjub dengan populasi bintang ular yang luar biasa banyaknya. ribuan, mungkin jutaan. saya awalnya ga ngeh karena saya kira ini sama dengan pantai2 lain kayak di santolo misalnya. tapi waktu saya melihat apa yang saya injak dengan agak seksama, ternyata itu bintang ular yg warna coklat kehitaman. sempat merinding karena bener2 banyak. banyak itu artinya banyaaakkkkk… ya ampun, awesome and horor at the same time. saya ambil beberapa foto mereka. tapi ya hasilnya kayak gini ini.. ga jago motret sih gue. haha.

This slideshow requires JavaScript.

 

setelah agak lama motret2 di situ, saya balik lagi ke rombongan. dan tau ga? sekitar jam 4 sore rombongan itu malah ke tempat yang tadi saya datangi sendirian. *urut kaki yg pegel jalan di pasir*. dan ternyata pantai ini bukan tempat yang tepat utk ngeliat sunrise. tapi sudahlah, yang penting kan silaturahimnya. iya kan? :p

matahari12

here we are...

here we are…

Rabu

setelah subuh kami berangkat ke candi plaosan. ga dapet sunrise karena kesiangan. cuman dapet siluet candinya :p. serombongan udah pada teler kayaknya. hehe. matahari13

balik lagi ke rumah Pak Cah. mandi, beres2, packing2, lalu dianterin nyari oleh2. dan sore2nya kami menuju stasiun tugu. go home. back to the reality.

 

20 thoughts on “Mengejar Matahari

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s