Perjalanan Harga Diri Di Gunung Manglayang #2

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

Baru Bereum. 02.00 WIB

Saya udah bangun. Tapi bener2 pengen tidur lagi. Aduh, beneran kayak ga cukup tidur 2 jam. Yg lain juga kayaknya ngerasain yg sama karena jam segitu masih pada diem di sleeping bag masing2 meski saya yakin udah pada bangun. Ngantuk, pegelnya masih kerasa. Hehe.

Tapi kemudian kami beres2, sleeping bag digulung, semuanya dimasuk2in ke ransel masing2. Dan waktu kami keluar dari kemah, yg laki-laki malah berkurang 2 orang. Katanya lagi pada ke bawah, fufu. Yasudah, yg cewek2 melipir dulu buat membuang hajat. Perjalanan kyk gini tuh repotnya waktu pipis session *big grin*. Setelah menunggu, rapat soal rute naik ke puncak dan turun lagi, hingga makan roti sobek bekel dari indom*ret, sekitar jam 3 kami berangkat ke puncak. Semua ransel ditinggal, kami hanya bawa makanan-minuman sama kamera. Kemah ditungguin sama Cep Kiki yg kakinya masih kurang fit.

Perjalanan harga diri part #2 kembali dimulai…

Naik Ke Puncak Bayangan Manglayang

Track Manglayang yang digambarkan oleh para pendaki di blog2 mereka bukanlah gambaran omong kosong. Track-nya bener2 naik tajam sejak awal pendakian. Beneraaann… ini curamnya ‘alaihim banget.

Sesungguhnya ungkapan bahwa Manglayang sangat cocok untuk Pendaki Pemula adalah pernyataan yang sangat menyesatkan. Saya berada di garis terdepan untuk menyanggahnya! #eaaak. Memang tingginya cuman 1.818 mdpl, tapi tracknya bener2 bikin lupa cara napas lewat hidung.

Saya setujulah sama deskripsi mas2 di http://www.arifsetiawan.com/2014/04/pendakian-gunung-manglayang-1818-mdpl.html inih:

“Jalur pendakian dari Baru Bereum adalah jalur yang paling vertikal daripada yang lainnya, mulai dari awal hingga sampai puncak dengan

pantang menyerah... foto: hikari azzahirah gear: d5200 sambil gemeteran :))

pantang menyerah…
foto: hikari azzahirah
gear: d5200 sambil gemeteran :))

kemiringan sekitar 45-75 derajat dari awal hingga akhir (kayaknya ada deh yg hampir 90 derajat, ampek rada mangap juga saya ngeliatnya, haha), tanpa jeda. Dimulai dengan tanjakan tanah liat diselingi tanjakan berbatu yang sangat licin dan merupakan jalur air, sehingga sebenarnya sangat tidak direkomendasikan melakukan pendakian pada musim hujan. Sumber air pun tidak ada sepanjang jalur.”

Ga usah ditanyalah gimana kondisi saya yg masih amatiran inih. Cuman bisa nyebut takbir di setiap langkah =)). Di perjalanan ini saya jadi ngerti apa fungsi tongkat yg biasa dibawa2 sama pendaki. Awalnya saya kira bakalan ribet (emang iya sih), tapi ternyata membantu saya utk menyangga bobot badan buat naik ke pucuk.. pucuk..pucuk. dan berguna juga biar ga ngglundung waktu turun nanti. :D

Kami berjalan dengan sesekali berhenti utk napas, duduk sebentar, atau menunggu teman2 yang ketinggalan. Sekitar jam setengah 5 kurang, kami mulai galau soal shalat subuh. Kami akhirnya jalan terus sampai dapet lokasi yg cukup datar utk shalat berjamaah. Bersucinya pake tayamum aja yah karena ga ada air. Saya yg lagi ga shalat, memanfaatkan waktu utk tidur2an di tanah. Surga banget itu.. beneran. Haha.

Kami lanjut lagi ngerayap di badan Manglayang, jam 5 lewat sekian semburat merah sudah mulai terlihat di ufuk timur. Uwaaa.. saya waktu itu mikir “yaudahlah klo ga dapet sunrise, yg penting nyampek puncak”. Dan kami melanjutkan pendakian sampai ke puncak bayangan (belum puncak beneran). Di sana banyak yg udah nginep dari semalem, dan kami langsung nyempil2 di Antara orang dan kemah buat nontonperubahan warna langit, melihat bandung dari atas, dan surprise… si bola bunder warna merah nongol dari balik awan. Yey… hore.. hore…

This slideshow requires JavaScript.

Setelah puas poto2, update status di berbagai kanal media social (ini adalah hal yang bikin saya geram, masa di puncak beginih ada sinyal HSDPA, pliiss… ini agak2 merusak sense of summit, haha.. ), trus makan mie instan sama telur asin yg udah penyok2 di dalem tas XD.

Puncak Manglayang yg sebenarnya

Lalu kami ke puncak sebenarnya, yg ternyata adalah lahan yg cukup luas dan dikelilingi oleh pohon yg sangat lebat. 1 jam kurleb.

naik lagii... foto: Hikari Azzahirah gear: d5200

naik lagii…
foto: Hikari Azzahirah
gear: d5200

Di puncak, kami foto2 lagi, makan yg bisa dimakan, dan minum yg bisa diminum.

the rok travellers gatau sapa yg motoin. lupa.

the rok travellers
gatau sapa yg motoin. lupa.

summit foto: hikari azzahirah

summit
foto: hikari azzahirah

Turun Gunung

sok2an senyum, padahal... :v gatau juga sapa yg motoin. lupak :v

sok2an senyum, padahal… :v
gatau juga sapa yg motoin. lupak :v

Dan perjalanan pulang pun dimulai, yang tak kalah melelahkan dari pendakian sebelumnya. Kekuatan otot paha, betis dan tangan benar2 dimaksimalkan hingga melampaui batas tertinggi. Saya beberapa kali menggunakan jurus merosot karena kaki bener2 udah pegel, meski tetap nyari jalur yg aman agar saya ga kebablasan dan ngglundung ke bawah. Saya jarang ngeliat ke belakang karena saya fokus ke depan: “mana kemah yg tadi subuh kami tinggalkan?” =)).

liat si anggi yg lagi merosot :)) foto: hikari azzahirah

liat si anggi yg lagi merosot :))
foto: hikari azzahirah

beginilah track turun gunung foto: hikari azzahirah

beginilah track turun gunung
foto: hikari azzahirah

Naik dan turun memang punya kesulitan masing-masing, sama kayak hidup. Waktu jomblo kesulitannya ini ituh, waktu udah nikah kesulitannya juga ada tapi tentu saja beda porsinya. #eaaa curcol ga nyambung. Biarin dah… :p

di sini tu segerrr bingiitt... foto: hikari azzahirah

di sini tu segerrr bingiitt…
foto: hikari azzahirah

Alhamdulillah, kami sampek di lokasi kemah jam 11 siang. Yg lain sampek kemah pada makan-minum, klo saya lepas sandal lalu tiduran di bawah pohon rindang di belakang mereka. Biarlah yg cowok2 pada beresin tenda, saya masih asik tiduran, ngeliatin langit dan awan sambil mikir “gue bisa lho sampek puncak…” meski tepar waktu nyampek bawah lagi, haha :p.

teh titin jalan ke kemah,  iya, saya paling belakang :p foto: hikari azzahirah

teh titin jalan ke kemah,
iya, saya paling belakang :p
foto: hikari azzahirah

Beberapa menit sebelum dzuhur kami turun ke warung dekat plang “Baru Bereum”, makan gorengan 3 biji. Abis itu jalan kaki lagi ke Kiara payung. Itu beneran ya… lamaa banget keknya jalannya. kakinya kaku-kaku ga bisa dibengkokin buat jalan. Alamak, pengen gelundung sampe bawah aja… >,<

Kami akhirnya sampek di masjid, sholat, tidur2an, abis itu dijemput angkot sampe ke jatinangor. Saya waktu itu udah ga ada tenaga buat ngapa2in, bahkan untuk ngomong atau makan siang. Bakso urat yg kayaknya enak itu cuman dimakan secuil. Mie nya juga dimakan seuprit. Udah kenyang! Padahal cuman makan mie 2 bungkus buat ber-6 di puncak. Mungkin sistem pencernaan saya ikutan capek, hehe.

Setelah itu saya pamit pulang. Saya ga kuat naek damri, jadi saya make travel Geulis. Ongkosnya 15 rb, dan bisa turun di Pasteur karena lewat tol. Abis itu dijemput sama si kakak yg ngetawain kondisi saya yang udah ga bisa senyum. Separah itu ya kondisi sayah? ya begitulah.. wkwkwk :p.

After Journey

Hari minggu: saya bangun jam 5 buat bersih2 dan sholat subuh abis itu tidur lagi ampek jam 10. Abis itu nyuci baju n nyetrika, lalu tidur lagi. Kaki tetep masih pegel banget sampe hari Rabu.

Pesan moral

Olahraga. Sekian. :v

anggap saja ini padang rumput.. :p foto: hikari azzahirah

anggap saja ini padang rumput.. :p
foto: hikari azzahirah

28 thoughts on “Perjalanan Harga Diri Di Gunung Manglayang #2

  1. Pingback: Akhirnya Tracking Di Kawah Ijen! | The Rok Traveler

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s