Catatan Perjalanan Bandung-Jakarta-Depok

Mari kita mencatat perjalanan lagii… Maap ya klo bosen :p

Jumat, 12 Sept 2014: Kopdar Indahnya Indonesiaku

Saya kembali berkunjung ke Jakarta, nengokin “anak” saya di kantor DEKAT Gramedia Matraman. Saya berangkat jam 5 pagi, sampai di kantor jam setengah 9. Di kantor, ngobrol, diskusi, ngasih masukan, dll. Sekitar ashar, saya menyudahi kunjungan dan langsung bertolak ke lokasi janjian sama teman hidup saya yaitu si kakak di Kantor Indosat deket Monas. saya ke sana dengan naik taksi, karena saya membawa daypack 28 Lnya Deuter yang sarat muatan dan pastinya sangat berat karena ada laptop 14 inchi beserta printilannya plus DSLR dan jangan lupa sama pakaian untuk 3 hari. Ga kebayang klo saya milih pake TJ jam segitu =.=.

Sebenarnya tujuan ketemuannya itu bukan ketemu sama si kakak sih, tapi lebih ke agenda Kopdar Indahnya Indonesiaku, haha. Sebuah gerakan bersama utk membangkitkan nasionalisme dengan mengumpulkan foto2 keindahan Indonesia dari ujung barat ke ujung timur. Sebuah gerakan kepedulian atas minimnya publikasi keindahan tanah air yang terstruktur di dunia maya. Websitenya di http://www.indahnyaindonesiaku.com . Jadi panjang gini ceritanya, hehe.

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih... :v

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih… :v

Tempatnya di Raya-Raya café & resto. Letaknya ada di gedung belakang indosat. Waktu sampai di sana, udah banyak yang ngumpul, kebanyakan para penikmat fotografi. Ada juga dari Tx Travel yang jadi sponsor acaranya. Ngiming2in buat main ke Derawan. Saya jadi inget sama si ninun yg lagi main air di sono. Cih.. kok pas banget momentumnya :p.

Dalam kesempatan itu, ada pak Teguh Sudarisman yg sharing ttg pengalaman beliau menjadi travel writer yang pastinya kebanyakan dari perjalanannya adalah gretongan. Keuntungan lain menjadi travel writer Kata beliau adalah “selama ini saya sangat mudah mengurus VISA utk perjalanan saya. Kalau utk orang2 biasa memang sering jadi susah…”

Kata2 yg terngiang dalam telinga saya adalah “orang2 biasa…” sakitnya tuh di sini… #eaaa

Pertemuan berakhir jam setengah 6. Saya dan kakak masih di lokasi karena kami numpang di mobilnya Kang Dudi selaku salah 1 inisiator IndahnyaIndonesiaku, hehe. usai shalat maghrib, kami menyusuri jalanan Jakarta menuju MD Building di TB Simatupang. Itu adalah perjalanan terpanjang yang pernah saya alami. Kayak dari bandung mau ke bogor. Lamaaa bangett. Kaki saya sampai kesemutan beberapa kali. Satu hal yang saya takutkan dalam perjalanan spt ini adalah saya muntah di mobil. Dan benar saja, ketika mobilnya kang Dudi belok ke Andakar (aneka daging bakar) yg entah ada di mana itu. Saya muntah di parkiran mobil. =)). Hasilnya, saya ga malas makan apapun di restoran itu meski ditraktir sama “tetangga sebelah”.

Sekitar jam 8 lewat, kami melanjutkan perjalanan ke MD. Curcol bareng2 di ruangan humas (saya ikut ngobrol sesekali sambil tidur2an karena udah pengen tidur banget2). Sekitar jam setengah 10, saya dan si kakak dianterin sama kang dudi ke hotel Banggalawa deket stasiun pasar minggu buat nginep semalem. Nuhun Kang Dudi :D.

Skip kejadian tidak mengenakkan di hotel.

Sabtu, 13 september 2014 : Masjid Kubah Emas

Jam setengah 6 saya masih males2an dan pengen tidur lagi. Badan masih belum fit dan need more sleep. Tapi apa daya, jam setengah 8-12 siang ada acara di Sawangan-Depok bwt presentasi ttg program pemberdayaan. Mau gamau, jam setengah 7 saya mandi setelah diomelin sama si kakak :v. jam 7 check out, jalan ke stasiun menuju Depok. Yey, commuterline lagiii setelah sekian tahun ga nyicipin kereta inih. :D.

Dandanan saya waktu itu long dress warna item, dikasih tali di pinggang bekas bergo R*bbani yg ga dipake dan kerung merah marun plusss daypack Deuter yg setia nempel di punggung. Ga cocok memang, tapi ga ada yg protes. Paling beberapa akhwat yg kyknya masih mahasiswa ngeliatin saya di gerbong. Feminim tapi macho, dengan “teman” om2 pakai kaos Dortmund warna kuning. Hehe.

Kami turun di stasiun depok baru, jalan ke sebrang ITC. Saya Sarapan lontong padang pariaman, dan si kakak setia dengan bubur semangkok dan beberapa tusuk sate. Kemudian naik taksi ke Perumahan Sawangan Permai, dan dijemput pake motor ke lokasi yang ternyata masih cukup jauh ke pedalaman. Alhamdulillah, acaranya lancar dan bisa sepanggung sama wakil walikota waktu peresmian program #eaakk bangga amat lu cus? .

Abis itu saya sama kakak dianterin ke Masjid Kubah Emas. Another little dream came true…

selfie level dewa

selfie level dewa pake dslr -__-

Saya kira masjidnya kayak gimana… gataunya… seperti masjid2 yg lain. kesan yg saya dapatkan hanyalah lingkungannya panas banged. Ga nyangka saya klo Depok bisa sesadis ini panasnya, persis kyk di monas-_-“. Jadi saya rada2 ga napsu jalan2 di masjid: badan udah kerasa capek, tas seperti semakin berat, dan ngantuk abis. Jadi saya wudhu, ke masjid, shalat berjamaah, abis itu tidur2an di pojok masjid sebelah kiri. Rencananya saya cuma mau tidur 5 menit karena si kakak udah kelaparan dan wanti2 klo jam 1 udah keluar dari masjid dan makan bakso di sebrang gerbang utama. Tapiii… saya ketiduran sampai 1,5 jam =)). 8 missed call, pesan di WA dan sms tertera di layar HP. Saya langsung gelagapan dan cepet2 pergi dari ruang shalat akhwat =)). alhamdulillah kami makan siang pake mie ayam bakso. rasanya biasa aja, jadi jangan terlalu berharap  banyak. Abis itu kami jalan kaki menuju ke lokasi agenda berikutnya yaitu moto nikahan anak UI. Kebayang ya gimana tenaga yg harus disiapin buat besoknya. Haha.

Skip sampe Hari berikutnya

Minggu, 14 September 2014: Motret Nikahan

Jam 5 saya mandi, ganti baju, siap2 buat motret. Mandi jam segitu krn kami numpang di rumah orang yg lagi hajatan, jadi harus memanfaatkan waktu ketika kamar mandi kosong, hehe. Jam 7 kita udah setting lampu di tempat walimahan, dan saya ngecek dandanan yg perempuan. Krn difotonya klo udah beres make up, dan auratnya ketutup. :D.

posko studio 86

manten betawi. yg mau dipotoin nikahannya, bilang ke saya yaa…. :p

Overall, everything went so well. Dari akad, adat palang pintu, walimahan, sampai postwedding.

Alhamdulillah, tubuh saya bertahan sampai akhirnya jam 8 malam kami semua naik travel ke Bandung via Detos. Di travel, saya langsung tidur sampai tol Pasteur. Daypack saya harus digotong sama kakak karena saya udah kehabisan tenaga. =))

7 thoughts on “Catatan Perjalanan Bandung-Jakarta-Depok

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s