Rumah Ideal itu….

my home is where you are #eaaak

my home is where you are #eaaak

konsep home atau rumah ideal buat saya itu sangat sederhana yaitu ga ada suara TV yang bikin telinga saya sakit dan jiwa saya stress.

saya memang orang yang cukup alergi dengan TV, TV Lokal terutama yg isinya hanya sampah dunia. padahal dulu, keluarga saya baru punya TV waktu saya SD sekitar kelas 4. dan saya lebih sering disuruh tidur siang meski saya ngotot buat nonton..eng.. amigos waktu SD atau SMP gitu… Harusnya sih saya haus akan dunia TV ya, tapi entahlah saya muak dengan TV. dan hubungan saya dengan TV itu tidak akrab hingga sekarang.

Beda banget sama si kakak yang masih TV Mania. baru nyampe rumah, duduk di sofa dan nyalain TV. padahal dianya masih ngotak-ngatik HP -___-“. sama persis sama adeknya yang perempuan. klo saya sih lebih milih ngeloyor ke kamar, mandi, abis itu selimutan di kamar. ngapain kek, baca buku, atau tidur2an, istirahat. oke, saya emang suka nonton criminal minds, law & order SVU, how do i look, clean house, tapi mereka ga tayang tiap hari. dan koleksi film di fox movies premium atau HBO lebih sering ngulang2. jadi saya lebih suka mengurung diri di kamar. semacam recharge energi setelah seharian dipakai di kantor. tipe introvert dan goldar B banget kan? :p

karena perbedaan itulah, sampe sekarang saya masih negosiasi ttg tidak adanya TV di rumah kami nanti. dan si kakak masih jadi anak alay, ababil gitulah ya… hari ini bilang “oke” minggu depan dia bilang “itu TV yg di rumah bakalan dikasiin ke kita klo pindah rumah nanti”
saya langsung bilang “kagak mau. ogah gue.”
si kakak cengar-cengir sambil bilang “bagus tauk”
saya: “bodoo… kakak milih TV atau nanti bakalan beli IMAC?”
dan dia masih cengar-cengir “ya.. milih imac”
saya: “yaudah…” *emosi* :v

ya begitulah… saya emang rada2 “stress” di rumah ini, bukan karena apa2 tapi cuman gara2 suara TV itu aja. saya juga baru tau habit yang luar biasa di keluarga si kakak waktu saya tinggal di sini. sebagai gambaran, ada 2 TV di rumah ini:

1) di ruang depan, which is pas banget di depan pintu kamar kami, yg pake layanan indovisyen

2) dan di ruang belakang, deket dapur. TV biasa.

2 TV ini ga pernah ga aktif, kayak saingan gitu suaranya. dan yg bikin saya rada pengen jedokin kepala ke tembok adalah sering kali ke-2 TV itu menayangkan acara yg sama. -__-“. TV yang depan kamar saya itu, menurut kuping saya dengan volume 20 itu sudah sangat cukup banget utk mendengarkan suara para pemain. tapi seluruh penghuni rumah ini (kecuali saya) mengikuti aliran volume 25 ke atas, bahkan adek ipar saya sering menyetel volume sampai 27-28. kebayang ga gimana stressnya kuping saya mendengarkan adegan sinetron absurd Ganteng2 Serigala, acara idol2an gatau apa itu namanya, atau pagi2 nonton inbox, dahsyat, dan lain2? wkwkwk

klo TV yang di belakang lebih parah lagi. saya klo lagi pingin nonton sarach sechan, maka saya akan nyetel volumenya di angka 10 atau bahkan 9. dengan kurang lebih desibel suara yang sama dengan volume 20 di TV depan. naaahh,,, TV yang belakang ini klo adek ipar saya lagi nonton di situ bisa sampek 25 volumenya. sebagai gambaran volume itu bisa bikin saya yang lagi bobok2 cantik di sofa ruang depan sambil baca lapis2 keberkahannya Salim a fillah bisa dengar dengan sangat jelas acara apa dan ngomong apa pengisi acaranya. begitu juga ketika saya mau ngangkatin jemuran di belakang.

begitulah ya sedikit gambaran kondisi yang harus dialami oleh telinga saya yang malang. mungkin bagi orang lain hal ini adalah hal biasa dan wajar, tapi bagi saya yang punya telinga sangat sensitif ini adalah big deal. percayalah, suara bisa menjungkir balikkan mood dan emosi saya. :D
well, saya sudah berusaha utk mentolerir hal ini selama 2,6 tahun. waktu yang tidak sedikit, tapi nyatanya… belum cukup utk membuat telinga saya agak terbiasa dengan suara yang jleb-jleb-jleb ke gendang telinga, hehe.

beginilah realita di balik kehidupan saya yang sepertinya going smoothly (ya kali ada yg ngeliat begitu :p). dalam pernikahan tidak hanya tentang bersyukur kan? tapi selalu ada jeda dan ruang agar para pelakunya bersabar. hal ini agar kita, tidak hanya terlatih utk ingat sama Allah saat tersenyum, tapi juga terus berdzikir meski sedang menggigit bibir.

pesan saya buat kalian yang mau nikah, seenak-enaknya tinggal sama mertua, akan jauuh lebih nyaman tinggal di rumah sendiri, meski cuman ngontrak. percaya sama saya, bahwa kalian akan saling mengenal lebih baik ketika berdua saja. dan… setiap peran dalam rumah tangga kalian akan lebih perfectly works. hehe

demikianlah sesi ga jelas ini saya sudahi. terima kasih. :p

19 thoughts on “Rumah Ideal itu….

  1. ups tsurhat?

    aku juga jarang (pake banget) nongkrongin tipi sekarang.. ga ada yang bagus, iklan yang lagi hits aja taunya dari path wkwk..kalo di depan tipi pengen ngobrol sama keluarga, suka ganti-ganti channel (beneran ganti doang, wkwkwk, ngerusuhi banget yaaak) HBO aja aku ga punya.. jadi ya kembali ke laptop, gadget.. lahh.. sama aja yakk ;d

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s