Best Fireworks Ever

Lagi2 ini tentang mimpi2 kecil saya yang menjadi nyata. Jadi saya itu pingin banget nonton kembang api di malam tahun baru. Alasannya sederhana: karena saya suka sama kembang api. Suasana tengah malam, kembang api,, ya kyk adegan film2 romantis gitu *kemudian muntah*. Tapi si kakak ini memang males sama yg begini2an. Jadi weh saya di-PHP-in 2 kali di tiap pergantian tahun.

Dan beginilah ceritanya :D

Sabtu, 27 September.

Kami seperti biasa, lari pagi di Gasibu dan dilanjut dengan badminton sampai ngos2an. Alhamdulillah, reaksi tubuh sudah jauh lebih baik dari 2 minggu sebelumnya. Cuman capek, tapi ga pake tegang di otot2nya.

ada yg motretin kami dong... -__- but, thanks anyway

ada yg motretin kami dong… -__-
but, thanks anyway

Sampai di rumah, kami lanjut nyuci baju secara manual. Iya, digiles2 gitu. Emang g ada mesin cuci? Ada, tapi percayalah, nyuci pake mesin malah lebih lama dan belum tentu lebih bersih juga :v. jadi sy kembali ke metode cuci di era 90an. Mesin cuci dipakai di bagian drier-nya aja, karena takut tiba2 mendung dan hujan. Setelah sholat dzuhur, makan dan lain2 kami lanjut Bekam daaan.. langsung ke Masjid Al Ukhuwah utk menyimak Majelis Jejak Nabi. Ah, rindu memang dengan majelis ilmu seperti ini. *pelukin hijab masjid*

Sebelum maghrib, kami balik ke rumah karena inget cucian dan langitnya rada2 mendung =)). Mandi, abis itu leyeh2 sampe isya. Abis isya si kakak nyuruh saya buat siap2. Awalnya saya kira cuman mau liat Moccha yg katanya ada di salah satu Culinary Night di Berbagai Sudut Kota Bandung. Maklum, malam minggu itu semacam acara puncak HUT Kota Bandung ke 204.

Tapi ternyata si kakak nyiapin kamera (saya sih dr awal memang udah nyiapin kamera bwt motret2). Saya mikir dalam hati “Apa mau ngajakin nonton kembang api ya? masa’ sih? Ah udahlah ga usah ngarep banyak2”

Dan ternyata, motor hitam yg umurnya udah hampir 4 taun itu langsung merangsek ke Gedung Sate setelah melewati rute yg tidak biasa untuk menghindari macet yg sudah nyata2 terjadi di bbrp jalan utama. Kalian tau lah ya rumus Weekend+HUT KOTA BANDUNG+Banyak acara ketje = Macet Banget.

Pada pukul 9 malam, kami resmi menjadi bagian dari ribuan orang yg menyemut di lapangan Gasibu. Kami langsung nyari spot deket tiang bendera, dan agak di tengah. Kami duduk aja ngadeprok di rumputan. Bodo amat sama baju. Gue ini yg nyuci #eh :p. Sebenernya acaranya jam 11 malam, tapi kami berangkatnya dari jam 8an agar bs dapet lahan parkir. Dari jam 9-11 kami cuman duduk2 aja, ngobrol, dengerin musik, sama praktek selfie #eh.

Jam 11 kurang 10 menit, Ridwan Kamil ngasih sambutan dan sekalian ngasih komendo ke panitia kembang api. Countdown 20 hitungan, dan semakin riuh ricuh di hitungan ke 5.

Dan Wooww… kembang apinya nongooolll di langit. Jadi si kembang apinya itu memang seperti dancing with the music. Keren banget. Saya yang awalnya pingin fokus motret kembang api jadi Galau di detik pertama kembang api memercik di angkasa. Akhirnya saya jadi riweuh sendiri, Antara mau mencet shutter sama mantengin langit =..=. ini benar2 galau, saudara2… klo kembang apinya kyk tahun baru mah insyaAllah ga akan tergoda. Tapi ini kembang apinya beda level… =..=. jadi maap2 lah yak lo fotonya kurang representatif karena saya memang bingung mau liat yg mana, liat kamera atau liat kembang apinya langsung. -____-“

Warga Bandung yg nonton di Gasibu juga teriak2 setiap manuver si kembang apinya. Fantastis lah ya… apalagi gratisan beginih. Bener2 menaikkan index of happiness-nya orang2 Bandung which is salah satu goals pemerintahan pemkot sekarang. Oya, kembang apinya ga sampe 15 menit lho, tapi warga Bandung yang ribuan di Gasibu itu ga ada yg protes karena… kembang apinya memang baguusss ^__^

segera setelah kembang apinya kelar, kami langsung balik. tapii mampir dulu ke Richeese Factory. alhamdulillah restonya udah ada sertifikat halalnyah. =)

13 thoughts on “Best Fireworks Ever

  1. Pingback: Touring Bandung-Ujung Genteng #1 | Rest Area KM 49

  2. aku liat festival kembang api juga g pernah, dulu kalo tahun baru cuma nengok ke depan rumah liat kembang api yang dinyalain dari GOR. sekarang udah ketutupan daun nggak kelihatan lagi, hehe

    aku salut sama cewek2 yang rajin nyuci pake tangan, aku ga kuattt, haha.. paling baju-baju khusus doang >,< males apa lemah neh haha..

    • haha.. alhamdulillah aku dikasih kesempatan.
      terima kasih sama Allah serta bapak walikota dan wakil walikota Bandung yang keren2 :-*

      huwahaha, aku juga klo udah kelar nyuci pasti kecapekan. klo udah gitu pasti diem ajah, duduk abis itu ketiduran :)). beda bangetlah sama jaman aku SD-SMP, nyuci digiles di kali, pdhl harus jalan dulu 10-15 menitan :v.

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s