Persib Day Nan Fenomenal di Stadion GBLA

thank you for shooting us ^^

yey, Persib Day!

sebenernya ini kejadiannya udah jadul, tapi karena sekarang lagi demam PERSIB di seantero masyarakat Sunda dimanapun mereka berada, maka saya akan memposting cerita fenomenal ini. yang memang beneran fenomenal.

First of all, saya bukanlah penikmat sepakbola. Piala dunia lewat, liga champion lewat, apalagi ISL :v. saya kadang ngikut  nonton karena nemenin si kakak di depan TV. Dan saya juga nggak nonton, cuman duduk liat TV sambil baca buku. Haha.

Tapii… waktu lagi proses pembangunan stadion besar di gedebage, saya jadi pingin nonton dan bilang ke Kakak. “ntar nonton Persib di stadion gedebage ya kak”. Dan Si kakak menjawab dengan singkat “iya” tanpa banyak penjelasan. Dan itu udah lama banget. Ntahlah, mungkin itu awal tahun ini atau kapan.

Nah, akhir September si kakak bilang klo bakalan nonton Persib di GBLA tgl 2 Oktober Melawan Malaysia Selecta(ga pentinglah siapa lawannya #eh). Dan tanggal 30 September kakak tiba2 bilang “aku diminta motret pelantikan anggota dewan (di jakarta)” *Alhamdulillah kosa kata “ane”nya udah hilang ditelan bumi :v*

“Hoo… kapan gituh?”

“besok”

“Hah? Trus baliknya kapan?”

“kamis pagi”

“eng…”

Tanggal 2 oktober kan hari kamis juga. Ntar klo si kakak tiba2 kecpekan gimana? Klo tiba2 ga jadi gimana? -__-“

“ntar jadi kok nontonnya”

“pulang jam berapa emangnya?”

“pagi, abis subuh…”

“baiklah…”

Dan si kakak langsung ngacir ke Jakarta ba’da maghrib di Hari Selasa.

***

Kamis sore jam 4, motor pulsar 135 LS (moga2 2016 udah ganti sama yg 200 NS. Aamiin… :v) udah nongkrong di Indomaret utk menjemput saya. Bbrp wkt kemudian ada 2 orang yg ikut dalam rombongan. Di perjalanan ke Stadion, rombongan bertambah 4 orang. Dan saya perempuan sendiri.

Motor diparkir di rumah saudara salah 1 anggota rombongan, sebut saja namanya Angga (nama tidak disamarkan karena ga terkenal #eh). Rombongan sholat maghrib dulu di masjid komplek pesantren salafy deket perumahan itu. Saya sempet ke kamar mandi di dalam asrama akhwat. Dan kamarnya sama dengan pesantren2 yg lain: 1 kamar ada 10 kasur. Dan berantakan, maklum masih anak2 SMA *mahasiswa juga berantakan kan kamar kosnya? :p*

Ba’da sholat kami langsung ke stadion, bbrp jalan kecil di perumahan itu sengaja dikasih halang rintang sama warga agar motor2 yg mau nonton di stadion ga seenaknya lewat samping rumah orang dan nggeber2 knalpot di tengah malam buta. Kalian tau lah ya kelakuan anak alay, apalagi di Bandung inih. -_-

Saya baru tau kalau Antara perumahan dengan Stadion itu dihalangi dengan parit yang sangat panjang (melingkari stadion) dan lebar dan dalamnya itu ga nanggung2… bisa 2x tingginya si kakak. Kira2 4 meterlah ya… awalnya saya ga gitu ambil pusing. Karena ada jembatan besi yang bisa dilewati oleh para penonton. Jembatannya itu hanya berupa batangan2 besi yg disatukan dan cukup mengerikan karena dipenuhi oleh semua penonton yg mau masuk ke stadion. Ba’da maghrib itu jembatannya ramai, tapi Ga penuh2 banget karena penonton datangnya bertahap. Ada yg pengen nonton dari awal, ada juga yg cuman pingin nonton PERSIB aka laga utamanya. Jadi kita Masih bisa napas waktu nyebrangnya.

Sampai di depan gerbang yg namanya GERBANG BIRU, penonton udah kayak semut. Belum sampe kami melewati gerbang, ada sekelompok anak alay bandung yg bawa motor dengan knalpot rombeng, bawa bendera gede dan teriak2. Ga lupa rokok ya… sumpah, pengen gue lindes pake mutu. Kami mencoba tenang dan tidak terprovokasi dg tindakan tidak terhormat itu. Kami langsung ke gerbang C. sebelum masuk, segala macam botol minuman ga boleh dibawa masuk. Jadi harus dituangin ke plastik semua. Nah, kebetulan saya bawa 2 botol: 1 tupperware, 1 lagi botol air mineral biasa. Waktu ditanya bawa minuman atau nggak, saya bilang aja “Bawa Pak, inih…” sambil nyodorin botol aqua yg biasa. Jadilah botol aqua itu dibuang dan saya dikasih plastik yg isinya air plus sedotan. Botol 1nya lagi? Aman! Kagak diperiksa :p. suer itu ga direncanain sama sekali, itu adalah jalan yg tiba2 tercetus dalam kepala saya bbrp detik setelah saya liat bapak penggeledah tas. Temen2nya si kakak waktu tau aku bikin trik kayak gitu langsung pada tepok jidat “oiya ya… ga kepikiran kyk gitu… pinter jugak..” wakakak

Awalnya Kami nonton di tribun C (di sebelah kanannya tribun VVIP), lalu pindah dan nyari lokasi lain yg lebih strategis. Tapi ternyata enak di tribun C, gataunya waktu kami balik lagi itu bangku yg tadinya masih kosong2 bangeettt udah penuh sama kepala orang. -___-“

Skip Sambutan ridwan kamil, Pertandingan Muspida dan Seniman Bandung. Nah, Persib main lah ngelawan si Malaysia. Saya sebenernya biasa aja ngeliat dari bangku penonton. Toh saya juga ga paham nama2 pemain persib apalagi Malaysia dan ga begitu keliatan juga dari bangku. Maklum bukan di VVIP :p. tapi entah kenapa setiap kali pemain Persib shoot on goal dan ga masuk, si saya jadi gemes dan ikutan teriak2 -___-“. Begitu pula ketika si Malaysia ini udah mulai merangsek pertahanan Persib. Deuh,, gue kayak fans fanatiknya Persib teriak “awas itu… kok malah kosong orangnya… pada kemana ituuu…”.

Pengalaman kyk gini jadi mengajarkan ke saya klo tempat dan orang (apalagi 1 stadion fuuullll) akan mempengaruhi bagaimana reaksi seorang manusia yg mungkin tanpa sengaja masuk ke lingkarannya. Jadi maklum lah yak lo misalnya ada yang kerudungnya semakin pendek karena terlalu enjoy berada di antara orang2 yang berkerudung mengikuti arahan majalah dan para pemegang modal. Eaaa meracau deh gue. Skip skip skip… akhirnya pertandingannya selesai dan Persib menang. Horeee… :v

Jam 23.00 WIB, kami semua keluar dari Stadion. Saya ulangi. KAMI SEMUA. SE-STADION GBLA. Belasan ribu orang. Kalian kebayang ga gimana rasanya? Kayak di dalam KRL ekonomi di jam2 berangkat dan pulang kerja. Si kakak berkali2 bilang “jangan ngilang” “jangan jauh2” “pegangan” “jalannya di belakang” dan saya sering ditarik2 tangannya biar ga mabur2. Sebenernya saya ga kepingin mabur2, tapi gelombang massa udah mulai ga kondusif dan lagi saya ini perempuan dan di sekeliling saya itu cowok2 semuaaaa… dari anak dan mahasiswa alay, om2 genit, om2 ga genit tapi terdesak ribuan orang akhirnya mepet2. Ppfffttt… dan mendekati gerbang, aksi dorong2an pun terjadi. Ya ampun, saya jadi kyk lagi aksi di bundaran HI. -___-“

Sekeluarnya kami dari gerbang stadion, muncul masalah yg akan mengubah yaitu bagaimana caranya kami sampai ke tempat parkir motor yg letaknya di perumahan seberang? Sedangkan stadion dan perumahan itu dipisahkan dengan parit yang mengelilingi areal stadion dengan lebar dan tinggi yang tidak memungkinkan bagi saya (terutama) untuk nekad lompat dari ujung dari sisi stadion ke sisi parit dekat perumahan. Dan lagi, di dalam paritnya itu ada airnya… yang pastinya kotor -__-“. satu2nya penghubung aka jembatan di parit adalah jembatan yg kami lewati waktu berangkat ba’da maghrib tadi. Kebayang ga gimana bentuk jembatan saat itu? Ga keliatan sama sekali. Ditutupi oleh ribuan orang yg udah menyemut dari sebelum pertandingan selesai. Seriusan itu saya ngeri liat jembatannya. Bisi ambruk!

jalan di sawah, disempetin buat dipoto :v

jalan di sawah, disempetin buat dipoto :v

Setelah beberapa kali galau menentukan rute menuju motor, akhirnya kami memutuskan untuk mengarungi samudra sawah yang luas terbentang. Awalnya saya kira bakalan cepet nih klo lewat sawah…. Tapi ternyata…. Perjalanan kami setelah menaklukan areal persawahan harus ditambah dengan jalan kaki ke area pemukiman warga lalu menjelajahi lintasan kereta. Iya, kami berdua dan beberapa orang lain memang jalan di atas rel kereta. Dan beberapa belas menit kemudian kereta lewat. Kami saling meneriaki rombongan di depan atau di belakang, bersahut2an gitu. Takut ada yg kesamber kereta. Serem!

Saya dan si kakak lompat ke bawah samping rel, di semak2 gitu. Rada serem klo misalnya ada ular, tapi untungnya kagak ada. Dan awalnya saya pingin menyaksikan kereta dengan gagah berani: berdiri dan tangan bersidekap di dada. Tapi si kakak tau2 ngerangkul saya dan ngajak-jongkok-rada-maksa. Persis kyk adegan2 di film eksyen, hahaha =)). setelah Rel kereta udah kelar diukur, saya kira udah selesai jalannya. Gataunya kami baru sampe depan pemukiman warga desa di areal stadion sedangkan stadionnya itu masih di sanaaaaaaaa… lagiii….. Dan kondisi jalan saat itu macet semacet2nya. Jalan kecil perumahan itu penuh dengan mobil dan motor. Ditambah ada truknya polisi yg gede2 itu.

saya waktu itu jujur udah pingin duduk. Napas sebentar. Tapi si kakak dengan kejamnya tetep jalan. Jadi saya rada tersengal2 dan terseok2 ngikutin di belakang. Saya sampe rada didorong2 biar rada cepet jalannya. Hahaha, asyem. Akhirnya saya bilang ke si kakak “minta tolong dijemput sama temennya kakak lah ke sinih…” dan alhamdulillah bbrp menit kemudian temen2nya si kakak dateng bawa 2 motor. Waktu saya lirik jam di HP, ternyata kami berdua jalan kaki selama 1,5 jam! Waktu itu udah jam setengah 1 lewat sekian. Gataulah berapa kilometer kita jalan :v.

sampai di rumah saudara temennya si kakak, kami langsung capcus balik. Kami ngambil jalan yg berbeda dengan jalan berangkat. Alhamdulillah ga begitu ramai. Daaann….. ternyata Gedebage-Husein sastranegara itu jauh saudara2… lewat soekarno hatta, ngelewatin leuwi panjang, cimahi, baru deh masuk ke kawasan Lanud. Si kakak pesen ke saya agar ga tidur di boncengan motor, tapi Saya waktu itu sumpah ngantuk banget. Seriusan inih. Saya bener2 ga bisa ngontrol mata dan kesadaran diri. Benarlah, saya sempet tidur beberapa kali di jalan yg bikin motor rada oleng. Adegan saya tidur itu disusul dengan tabokan di kaki dari si kakak, hahaha. Ga ngitung dah berapa kali saya ditabok di jalan. Saya tau sih klo si kakak khawatir klo saya tiba2 jatoh di jalanan. Mending klo saya doang yg jatoh, kalo sama motornya gimana? Kan berabeee…. Hehe.

Alhamdulillah kami sampai di rumah jam 2 kurang. Jam 2 pagi =)).

What a night. haha.

5 thoughts on “Persib Day Nan Fenomenal di Stadion GBLA

  1. Hahahahaha…ini pengalamannya lucu sekali. Mengantuk di atas motor itu paling sering aku alami dan palong berbahaya kalau diteruskan. Biasanya suka bawa permen kopiko untuk ngusir kantuk. :D

    • iya mbak…
      gile bener itu perjalanan pulangnyaaa -___-”
      gamau lagi saya nonton bola di stadion klo ga bener dulu parkiran sama jalannya. haha

      iyaya.. secara event besar itu di tempat yg aksesnya gampang. jadi gak sengsara2 amat klo berangkat atau pulang :v

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s