huruf besar Vs HURUF KECIL

20150327_162810_1*mari awali tulisan ini dengan cengiran*

Teman-teman BEC mungkin ngeh kalau saya pernah diingetin sama mbak2 mentor BEC waktu ada sesi review tulisan. bahwa tulisan saya udah LUMAYAN BAGUS, cuman gak OKnya itu karena saya gak pake huruf besar (huruf kapital) di awal kalimat dan beberapa kata lain. haha

sebenernya saya bukannya tidak tau aturan main huruf kapital dan sejenisnya. bahkan saya itu paham banget gimana rules2nya. tapi… saya emang rada2 bengal soal ini. hehe.

membahas masalah ini memang harus ditarik agak ke belakang yaitu ketika saya mulai mengenal tulisan: Sekolah Dasar. waktu itu saya diajari oleh guru paling sabar sejagad raya, Bu Sri namanya. sampai sekarang saya masih ingat bagaimana wajahnya :D. dari beliau lah saya bisa membaca dan menulis. makasih bukk… ^^. lalu saya diajarin sama guru bahasa indonesia yang terkenal strict se-SD saya. pokoknya serem deh klo diajarin sama ibuknya. haha

di SMP dan SMA, saya termasuk manusia pemegang teguh EYD garis keras. salah satunya mungkin karena pengaruh dari guru bahasa indonesia di SD. saat itu saya selalu merasa gatal jika ada tulisan yang tidak memperhatikan huruf besar dan kecil (yg ternyata masih nempel sampai sekarang) atau hal-hal yang menabrak Undang-Undang Ejaan Yang Disempurnakan :p.

nah, kebejatan saya terhadap EYD sepertinya dimulai saat kuliah. waktu itu udah jarang tuh nulis-nulis, gak kayak jaman SMA. saya nulis paling klo lagi rajin aja. hehe. saat kuliah, entah saya lupa tepatnya kapan, saya terjangkit penyakit “tidak suka dengan orang yang terlalu mendominasi”. saya ingin orang-orang terlihat setara, tidak boleh ada yang lebih besar atau lebih kecil dibanding yang lain. kalau dipikir2, pikiran semacam itu mirip paham sosialis ya #halah.

dari situlah saya meluncurkan aksi protes dalam diam, dalam tulisan-tulisan saya sendiri yaitu meniadakan huruf kapital terutama di awal kalimat =)) *gak penting banget*. saat ini kebiasaan itu masih ada. tapi kalau sekarang mah singkatan2 nama organisasi atau komunitas saya upayakan untuk tetap make huruf besar atau kapital. hehe.

ya begitulah kisah tidak penting saya. maap klo geje :p

28 thoughts on “huruf besar Vs HURUF KECIL

  1. Dulu pas masih jadi editor, kepala ku puyeng deh liat artikel yang nabrak EYD.. Huahahhaaa.. :D

    Kalok sekarang sih santai aja. Toh ngga lagi nulis buku. :3

  2. Sm kayak editornya gagas mbak windy ariestanty yg sllu nulis pake huruf kecil smua. Bukannya sy tdk spndpt, tp sbgai editor yg paham betul eyd– dia sllu bkin twit bgus ttg pntingnya eyd. Tp yg sy ga paham, knp hrus pakai huruf kcil smua ddlm kalimat. Bhkan nm kota dll. Cuma pndpt, hehe.

  3. Kalau dlm pelajaran bhs Jerman, nulis ndak pake hurup besar diawal kalimat, itu nilai dikurangin. Kebayangkan kalau pas ujian mengarang, terus lupa nulis hurup besarnya..alamat ndak lulus..:D
    Sementara pelajaran ini tidak boleh merah nilainya…
    Enakkan pake Hp jdnya, otomatis pake hurup gede, termasuk kalau nulis kata benda..:D

  4. Saya juga suka menulis dengan huruf kecil semua! Bahkan hal itu masih saya lakukan sampai saat ini–cuma buat orang-orang tertentu. Dulu saya juga pernah baca kalau cara orang menulis dengan huruf besar dan kecil berpengaruh terhadap kepribadiannya–dan hal itu terbukti untuk saya :hehe.

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s