Festival Bandoeng Baheula 2015

Lorong Bandung Baheula

Lorong Bandung Baheula

setelah berjibaku dengan segala macam bentuk pengiritan dan pemotretan pernikahan di tiap akhir pekan, kesampaian juga jalan2 di Bulan Maret :)). saya menyeret si kakak (sekali lagi saya jelaskan bahwa si kakak itu adalah sebutan untuk suami saya) ke Festival Bandung Baheula di Kota Baru Parahyangan. kalau ada yang gak paham itu ada dimana, lokasinya itu di sekitar masjid Al Irsyad. masjid yang tenar karena di-desain oleh Ridwan Kamil, wali kota Bandung :D. fyi, saya juga baru mengunjungi masjid itu kemarin kok. haha.

Festival ini berlangsung selama 2 hari yaitu tgl 28-29 Maret 2015. tgl 28 saya, si kakak, dan tim Posko Studio 86 lain harus ke Garut untuk motret nikahan. jadi otomatis kita gak bisa main ke sana. padahal ya tgl 28 itu banyak acara yg bagus di Bandung misalnya Majelis Jejak Nabi di Masjid Salman ITB dan mabit Quran di Masjid Habiburrahman. tapi semuanya harus dikorbankan demi mengais nafkah #halah.

Kami berangkat jam 1 siang dan memasuki kawasan Kota Baru Parahyangan sekitar jam setengah 2. jujur saya baru pertama kali ke situ dan saya AGAK tersepona dengan kawasan ini karena segala macem fasilitas ada: dari RS, hotel, institusi pendidikan (bimbel bahasa asing gitu), ruko2 yang aktif berjualan, dan segala hal lain. yang bikin saya kesengsem dengan kawasan ini adalah banyaknya “padang rumput” yang warnanya ijo royo2. suka bangett…. karena bisa jadi spot pemotretan,haha *teteuuppp*. ada lho yang mirip2 bukit teletubbies mini. mau banget deh saya buat guling-guling di situ seharian :)).

sebenarnya Festival Bandung Baheula ini tidak terlalu WoW, cuman ada lorong Bandung Baheula dan pameran mobil antik. momen puncaknya itu di malam minggu sekalian ikut perayaan (?) earth hour. Lorong Bandung Baheula isinya adalah potret Bandung jaman duluuuu… waktu kawasan ITB yg di Dago itu disebut “jauh dari pusat kota”. kebayang kan seberapa jadulnya foto itu? :D. dari pameran itu saya juga bisa liat gimana suasana jl. braga, cikal bakal hotel preanger, jl. asia afrika, peletakan batu pertama gedung sate yang masih di tengah2 hutan belantara yang ditebangi. amazing banget ya ngeliat sejarah diabadikan dalam foto. saya jadi makin bangga dengan kamera saya #lha? :D

oya, di situ juga ada foto charlie chaplin waktu dateng ke Bandung. saya baru tau klo orang yang pake setelah jas dan topi hitam dan berkumis seadanya itu seorang aktor kenamaan di sejarah film hitam putih nan bisu. karena itu kali ya klo sekarang ada yang mau pantonim selalu make baju ala2 charlie chaplin. katanya waktu charlie chaplin ini dateng ke bandung, orang2 se-bandung raya pada heboh dan ngerubungi hotel preanger dimana chaplin nginep dan manggil2 dengan teriakan khas orang sunda “pliin… chapliin….” *asli, ngakak gue ngebayangin adegan ini terjadi jaman dulu* =))

foto bareng :))

foto bareng :))

puas ngeliatin foto2 jadul dan liat mobil2 antik, kami langsung keluar dari kawasan. sebelum pulang, saya beli kincir angin mini warna-warni. rada malu sih waktu beli di booth itu karena pembeli yang lain itu adalah bapak-ibu bawa anak yang nangis2 minta dibeliin kincir angin frozen :)). di tengahΒ  jalan menuju tempat parkiran motor, saya dan si kakak foto2 dulu di rumput2an, haha. tampangnya si kakak itu tersiksa banget kyknya waktu saya paksa2 buat foto bareng di rumputan =)).

kesimpulan dari jalan2 kali ini adalah: saya pingin balik lagi ke kota baru parahyangan (titik).

catatan: semua foto di postingan ini adalah hasil karya si kakak alias hermawan wicaksono kecuali foto dia sendiri :D

18 thoughts on “Festival Bandoeng Baheula 2015

  1. Dulu pas pulang kuliah pasti lewat depan gerbang kota baru ini yang macet pas di perempatan pasar, pasti kagum ngelihatnya. Sayang setelah jalan tol jadi, bus malah gak pernah lewat ke sini…

  2. Keren fotonya euy! Meski si kakak tampaknya lelah dan kepanasan, Mbak, tapi tetap semangat pose dengan memegang kincir angin idaman #eh.
    Sepertinya acaranya menarik karena ada lorong waktu yang menampilkan foto-foto Bandoeng tempo dulu. Setuju Mbak, memang foto itu bisa bercerita banyak banget tentang suatu peristiwa :)).

    • saya sebenernya iri pingin motret2 juga, tapi HP saya sekarat dan malas bawa kamera. tapi seneng juga sih jadi si kakak bisa jadi private photographer, haha

      yuppi, lumayan menarik. sayang lorongnya tidak terlalu panjang. :D

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s