Yang Lagi nge-Trend : Gerakan Tanpa Setrika

Mari kita bahas hal-hal kekinian di blog ini :p. Salah satu hal yang lagi nge-hits di dunia maya beberapa minggu terakhir adalah Gerakan Tanpa Setrika. Hal yang cukup menggelitik dan menarik untuk para anak kos, istri, dan ibu rumah tangga.

Sebenarnya sebelum mendengar gerakan ini, saya sudah menjalankannya dg sadar, yaitu waktu lagi males2nya nyetrika. Jadi kaos2 rumahan yang memang gak pernah keliatan sama orang lain, saya lipat rapi dan ditumpuk di lemari. Keesokan harinya, voila si kaos yg tadinya kusut jadi lumayan rapi. Hehe.

Oya, fyi, saya terlahir dalam keluarga yang menjunjung tinggi budaya eropa menyetrika sampai ke pakaian dalam :v. Ini bener lho,,, saya kalau ingat dg hal ini suka ketawa geli, hehe. semenjak saya jadi penghuni kosan yaitu jaman kuliah, maka saya semakin intens dengan kegiatan cuci-setrika. Bahkan dulu ketika kuliah, telapak tangan kanan saya sampai terkena alergi sabun/deterjen. It was totally horrible. Alhamdulillah alerginya hilang sendiri sekitar 1,5 tahun. Lama banget ya… :D. Ketika menikah, hubungan saya dengan cuci-setrika semakin akrab dan adegan panas setrikaan selalu mendistorsi waktu liburan atau istirahat saya. Heuheu.

Episode cuci-setrika ini bahkan pernah menjadi sebuah drama tersendiri dalam rumah tangga kami =)). Jadi suatu ketika saya sangat lelah secara fisik, pikiran, mental, dan emosi karena pekerjaan di kantor dan tentu saja rutinitas di rumah. Hal ini membuat saya sangat malas untuk cuci-setrika baju kotor yg telah menggunung. Ketika weekend datang dan saya memaksa diri untuk mencuci, maka problem terbesar muncul ketika cucian itu kering. Hahaha. Saat itu tenaga saya sudah terkuras habis sedangkan menyetrika adalah hal yang amat sangat menguras tenaga dan waktu. It’s different from laundry time karena kita harus menyetrika satu persatu pakaian =__=. Saya waktu itu sempat jadi desperate housewife karena ini dan dengan wajah memelas bilang sama suami saya:

“Aku gak mau nyetrika, kakaaakkk… capeekkk….” dan disambung dengan mewek. Drama Queen banget gue waktu itu :p.

Dan si kakak meluk dan pukpuk kepala saya sambil bilang “Yaudah atuh, gak usah disetrika, istirahat aja…”

Sebuah kalimat yg indah tapi tidak bisa ditelan mentah2 karena hari senin saya harus pakai seragam yg butuh disetrika, setidaknya kerudungnyaaaa :v. Setelah beberapa kali drama itu muncul, di akhir 2014 kami sepakat mencari jasa laundry dg harga miring di Bandung. Alhamdulillah nemu 4rb/kg, tapi itu cuma bertahan 3 bulanan karena saya merasa 90rb/bulan (harga paketan) itu uang yg lumayan buat nonton di bioskop berdua =P.Gerakan Tanpa Setrika

Jadi karena sekarang saya semakin menghargai waktu istirahat saya meski hanya sekedar untuk leyeh-leyeh manja, saya akan melakukan Gerakan Tanpa Setrika dengan serius #halah. And it works, saudara-saudara… cucian baju 2 bak besar (ngerapel bok..!) yang saya gilas dengan elegan pagi2 langsung saya jemur dengan dikebas2 dan dipastikan agar sempurna terpapar matahari. Sore2 ketika pakaian itu kering, saya langsung melipat baju-baju itu sebelum saya bawa masuk ke kamar. Kalau sebelumnya, saya langsung ambil semua baju dan dikumpulkan di lengan kiri saya lalu disimpan di atas kasur (kadang dengan efek lempar lembing dari pintu kamar ;p) sampai saya punya mood nyetrika.

Nah setelah saya melipat pakaian2 itu, saya lihat 95% baju saya Nampak sangat rapi bagai disetrika. Gak percaya, nih saya kasih liat… hehe

baju rapi... :D

baju rapi… :D

baju yg belum disetrika tapi rapiii

baju yg belum disetrika tapi rapiii

Alhamdulillah, setidaknya di long weekend ini saya hanya punya PR nyetrika kerudung dan 1 kemeja untuk kerja saya :D. Misi Gerakan Anti Setrika minggu pertama accomplished!s

Begitulah cerita GTS saya, bagaimana dengan kamuh? Iya, kamuuhhhh…. :D

56 thoughts on “Yang Lagi nge-Trend : Gerakan Tanpa Setrika

  1. Baru tahu saya ada gerakan ini. Lumayan juga ya, soalnya jadi menghemat. Semua barang elektronik yang berelemen pemanas kan gila-gilaan nyedot listriknya :hehe. Cuma kayaknya kalau buat keluarga di kampung agak susah nih menerapkannya. Maklum, mereka semua penganut aliran setrika garis keras, yang titi teliti banget harus satu garis kalau menyetrika celana :hehe.

  2. Wihiiiii.. Kok bisa rapi gitu ya, Mbak? :D Aku jugak paling males masalah nyetrika. Tapi karena ada yang nyetrikain jadi ngga papa deh. Wekekekekkk :P *lalu dilempar cucian*

  3. Hehe..keren juga gerakan tanpa setrika.
    Soal setrikaan, cd dan kaos dalam saya harus disetrika, udah jadi kebiasaan. Kalo gak disetrika kok makainya kayak gak enak, hehe…

  4. Entah kenapa aku suka nyetrika Mak hahahaha. Meskipun tetep aja sih baju yg belom disetrika bertumpuk2 yaa (karena males, kontradiktif emang :P), cuma ga ngeluh gitu pas ngerjainnya, coz bisa sambil mikir ini itu, ngayal-melamun-berimajinasi dan sebagainya hihihihi

  5. sebenernya sayah juga paling males nyetrika, tapi sejak jaman kuliah dan awal2 menikah, itu jadi rutinitas yang ga bisa dihindari. Dulu malah pas awal2 kerja kan kost berdua sama temen, kami sampai buat jadwal, hari ini nyuci, besok nyetrika, gantian gitu. Wkwkwkwk…

    sekarang sih ada yg bantuin, cuma memang jadi lumayan bayar listriknya. Kayaknya klo ga disetrika bisa lebih murah bayar listriknya. Hehe.. #emak2perhitungan

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s