Me Time Di Alun-Alun Bandung

Sejak hari kamis kemarin, saya lagi jadi jomblo freelance karena suami lagi sibuk menjamu temannya yg datang dari Surabaya. Saya harus menanggung ‘beban’ ini sejak si kakak semakin serius dan ditunjuk jadi Pak Lurah (or president, chief, whatever u named it) di tOekangpoto, komunitas fotografinya. Tak ayal saya harus melipir berangkat-pulang ke kantor naik angkot. Waktu perjalanan yg hanya 25 menit dengan motor membengkak 3x lipatnya setiap naik angkutan umum ini. ditambah dengan ongkos sekali jalan yg bikin dompet meringis. 11-12 rb x 2 (pagi dan sore) dikali berapa hari aktivitas ini berulang. Klo diambil jumlah hari maksimal (22 Hari Kerja) itu bisa buat isi bensin si motor di Shell buat sebulan (anter-jemput kantor, keliling bandung, jengukin rumah yg belum bisa ditempatin dan lain-lain). kebayang kan gimana tidak efisiennya naek angkot? #okecukupsudahcurcolnya :p

Nah, waktu hari Kamis kemarin saya kebetulan bawa kamera ke kantor buat pemotretan sebuah project hasil kerjasama kantor saya dengan sebuah Bank di salah satu taman di Bandung, lumayan bisa kabur bentar dari belakang meja sampe jam 11 siang. Jadi waktu saya balik ke rumah, si kamera otomatis harus saya bawa. Ransel dan laptop 14 inchi yg lumayan berat saya tinggal saja di loker di kantor. Dan waktu itu saya langsung berinisiatif untuk mengambil rute angkot yg lain, yg biasanya naik angkot hijau St. Hall-Gedebage, saya ngambil angkot merah tujuan Cicadas-Elang (jalan dikit ke depan Trans Studio Mall).

Angkot ini melewati salah satu icon kota Bandung yang semakin ngehits beberapa bulan terakhir yaitu Alun-ALun Bandung :p, jadi saya langsung turun di samping alun-alun, dekat Yogya Kepatihan. Saya waktu itu memilih rute ini karena saya pikir alun-alun adalah tempat yang cocok untuk menjalani “Me Time” karena suami lagi sibuk dan mencampakkan saya *lebaaayyy :p*. Selain itu saya juga pingin ngerasain sholat maghrib di Masjid yang berbeda. Meskipun sebenernya untuk sholat, Masjid Al Ukhuwah dekat Balai Kota Bandung tetap memberikan kenyamanan yg lebih :D. Alasan lainnya… saya belum pernah sekalipun nginjekin kaki di Alun-Alun Bandung setelah dirombak abis-abisan sama Pemkot =)). Susyah banget ya bok nyeret2 si kakak ke tempat ini -___-“.

Setelah beres sholat, saya langsung bergabung dengan ratusan orang Bandung yang sudah duduk-duduk cantik di lapangan rumput sintetis di depan masjid. Sepatu kets warna orenz kesayangan saya tenteng sampai saya nemu spot buat duduk dan santai-santai. Sepatu dan sandal gak boleh dipakai waktu kita menikmati rumput ya guys.. :D

moto kaki, karena gak pede buat selfie :p yg ini mah gak pake slowspeed

moto kaki, karena gak pede buat selfie :p
yg ini mah gak pake slowspeed

.Suasana di alun-alun ini ramai, tapi gak berisik. Atmosfer yang terbentuk oleh orang2 yang sedang duduk santai, orang tua yang ngemong anaknya, anak-anak yang lagi ngobrol2 dengan sesamanya, ini sangat ramah untuk jomblo freelance seperti saya. Beneran lho, menurut saya lapangan ini sangat homy, karena meski sendirian, saya tidak merasa kesepian. Gelak tawa, senyum, dan hal-hal sederhana lain yang saya saksikan memiliki efek bak garpu tala yang memaksa saya untuk sama-sama tersenyum.

Saya memilih salah satu kursi dari batu yang tepat di depan Masjid Raya. Yg saya lakukan pertama kali di sana adalah… memotret :D. Sudah lama saya mimpi bikin foto slowspeed di alun-alun jadi saya langsung excited meski gak bawa tripod.

Cus, katanya me time, Kok malah motret?
Well, buat saya me time itu bukan cuman buat duduk-duduk and doing nothing kok. Me time itu adalah waktu untuk melakukan hal-hal yang disukai tanpa diganggu oleh siapapun dan memotret adalah hal favorit saya :D.

Saya waktu itu langsung jongkok, nungging, tengkurap, dan melakukan berbagai posisi lain untuk mencari angel terbaik menurut saya. Bodo amat orang2 ngeliatin :p. Setelah puas dengan apa yang saya potret, saya duduk selonjoran dan sandaran di kursi batu tadi. Saya cuman duduk, diam, dan tersenyum. Kau tau rasanya seperti apa? Surga duniaaa… :D. Hati yang sempit seperti diperluas perlahan-lahan, beban di pundak berangsur-angsur terangkat. Yah, seperti itu… *pake nada ala Syahrini*

ini juga gak pake slowspeed. cemmana caranya moto miring begini pake slowspeed dan gak pake tripod :p

ini juga gak pake slowspeed. cemmana caranya moto miring begini pake slowspeed dan gak pake tripod :p

alun2 dan gedung di Jl. asia afrika iso: 100, FL: 18 mm, 13 detik. F: 22.

alun2 dan gedung di Jl. asia afrika
iso: 100, FL: 18 mm, 13 detik. F: 22. kamera diganjel sama dompet agar gak terlalu shaking :)

derita lensa gak cukup

derita lensa gak cukup “wide” :v. iso: 250, FL: 18 mm, 10 detik. F: 22. kamera diganjel sama dompet agar gak terlalu shaking :)

Me time saya berakhir dengan dikumandangkannya adzan isya. Saya bergegas membereskan barang dan bergabung dengan para jamaah sholat di Masjid Raya lalu pulang dengan bahagia. Alhamdulillah bini’matihi tatimmush sholihaat, segala puji bagi Alloh yang dengan kenikmatan-Nya menjadi sempurna segala amal sholih.

26 thoughts on “Me Time Di Alun-Alun Bandung

  1. Saya juga lebih suka pakai motor kalo bepergian di Jakarta, jauh lebih irit dan hemat waktu.
    Wah alun-alun Bandung makin keren euy. Sudah lama nih gak ke alun-alun tersebut.
    salam libur, hehe…

    • hatur nuhun safira :D
      klo mau bikin cahaya yang kerlap-kerlip kyk bintang begitu memang harus pake kamera yg bsia diatur aperture dan speednya sih ya mbak, heuheu.
      etapi klo cuman buat duduk2 kan gak butuh kamera mbak. hihihi. :D

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s