Eksplor Stone Garden, Padalarang-Bandung

Ada yang pernah denger Stone Garden? Atau malah udah pernah ke sana? Ini tempat wisata yg cukup melejit popularitasnya beberapa waktu ke belakang lho… :D. Sekarang saya mau kasih tau nih klo saya hari minggu kemarin main ke sana. Semoga bisa jadi referensi wisata yg murah di Bandung Raya :D. Stone Garden atau Taman Batu terletak di daerah Citatah, Padalarang. Disebut Stone Garden karena tempat wisata tersebut didominasi dengan batu-batu besar yang konon adalah peninggalan dari jaman megalitikum *sambil buka Wikipedia :p*.

Saya memutuskan datang ke Stone Garden sendirian karena si kakak masih di Jakarta dan temen2 yang diajakin tiba2 membatalkan *pelototin satu-satu*. Dari Kota Bandung ke Stone Garden saya menggunakan jasa Kereta KRD Ekonomi Bandung dengan rute Cicalengka-Padalarang karena lebih efisien dari waktu, biaya, dan tenaga daripada naek angkot. Bagi teman2 yg dari Jakarta atau kota2 lain, KRD ini melewati Stasiun Bandung kok. Jadi gampang banget ke stone garden :D. Harga tiket KRD ini paling mahal 4.000 – 5.000 perak. Saya sendiri ke Padalarang naik dari stasiun Cimindi (CMD). Jadwal kereta KRD Bandung 2015 ada di bawah ya ;)

Jadwal KRD terbaru april 2015. saya poto pake henpon :D

Jadwal KRD terbaru april 2015. saya poto pake henpon :D. BD= stasiun Bandung ya, CMI = Cimahi

Kereta berjalan jam 10.35 WIB (telat beberapa menit dari jadwal :p) dan sampai di Stasiun Padalarang jam 11.30 WIB. insyaAllah gak bakal kelewat stasiunnya karena ini stasiun terakhir, hehe. setelah itu, saya keluar dari stasiun, langsung nyebrang ke depan dan ambil jalan ke kanan. Jalan sampai ke pertigaan dan ada angkot warna kuning yg lagi ngetem. Sebelum masuk ke angkot, Tanya dulu ke sopirnya “Stone Garden, Pak?” klo “iya”, langsung capcus masuk. Klo “nggak”, sopirnya langsung kasih tau ke kita angkot yg kita cari itu ada dimana. Biasanya angkot ke Stone Garden itu ngetemnya di bagian paling depan. naek angkot ini kira-kira 30 menit, tergantung kemacetan lalu lintas. Yg agak challenging ke stone garden ini, plang atau petunjuk arahnya masih sangat kecil karena tempat wisatanya dikelola oleh warga setempat. Jadi waktu naek angkot, ingetin ke pak sopir angkotnya klo kita berhenti di stone garden. Pak sopirnya ramah-ramah kok :D

Di angkot inilah saya ketemu travelmate dari Jakarta, namanya Angel dan Lilis (tapi dipanggil cicih sama angel, hehe). Awalnya agak ragu sih buat nyapa dan kenalan, cuman karena saya juga rada cupu soal solo traveler kyk gini, jadi mending pedekate aja dan nyari temen jalan =)). Alhamdulillah orangnya welcome. Dengan merekalah saya menjelajah Stone Garden dengan status first timer ke sana. alhamdulillah lagi buat saya, saya jadi punya “model” buat foto2 saya. Hehe.

Kami jalan kaki dari plang Stone Garden selama kurang lebih 15 menit. Ikuti saja jalan yg belum diaspal yg cukup lebar ukurannya dan ada beberapa petunjuk jalan dari kayu2 kecil yg dibuat oleh pengelola. Sesampainya di sana, saya ijin sholat dulu sedangkan angel dan cicih nunggu di salah satu warung yg berjejer di sepanjang “portal” jalan hingga loket tiket. Musholla yg tersedia masih sangat minim, hanya bisa menampung 2-3 orang dan terbuat dari kayu :D. Harga makanan di Stone Garden juga masih masuk di akal mie instan 7rb, es teh manis 4rb. Ada yg jual kelapa muda juga lho :D

This slideshow requires JavaScript.

Kami masuk lewat loket yg tersedia dengan membayar 3rb/orang dan mengisi buku tamu. Mbak-mbak penjaga loketnya menggunakan seragam batik warna hijau toska :D. Kami disambut dengan tulisan Stone Garden Geopark di sisi kanan sebelum menyusuri bebatuan di kawasan wisata ini. menurut saya ini cukup kreatif ya karena mengakomodir para pengunjung yg 95% hobi foto2 narsis :v dan mengingat yg mengelola adalah masyarakat dan komunitas setempat.

Saat kami mengeksplor kawasan ini, kami terpapar cahaya matahari jam 12.30 siang =)). Panaaassss….. tapi diselingi dengan angin sepoi2 *sambil ngeliatin muka gosong di kaca*. Tempat wisata ini membuat saya berdecak kagum karena batu2 besar yg menjulang, rumput yg hijau, gubuk2 yg ditata rapi, dan suasana seperti ini… cocok buat pemotretan, apalagi klo waktu sunrise! Pasti bagus banget deh. Sapa yang mau difoto sama saya dan tim di sini? :p.

Kami selesai keliling sekitar jam 1 lewat sekian menit. Lalu kami melipir ke Gua Pawon yg katanya tinggal jalan dari Stone Garden. Ceritanya nanti lagi ya, karena perjalanan ke Gua Pawon dari Stone Garden ini sangat seru! =))

Di akhir postingan ini saya menghaturkan terima kasih kepada Cici dan angel yg mau jadi travelmate saya. Makasih banget udah nraktir bayarin tiket padahal saya gak minta :’(. Punten juga gak bisa jadi guide karena sama2 baru pertama kali kesana. Good luck buat koas-nya, moga2 bisa ke Bandung lagi ya ^^

NB: upload jadwal KRD eror muluk. besok diupdate ya :D

19 thoughts on “Eksplor Stone Garden, Padalarang-Bandung

    • sama kyk saya, udh lama di bandung baru kemaren main di alun2 :p.

      serius mbak di padalarang?
      bs nih kapan2 meet up. di stone garden gmn? sekalian maksa biar mbak dara ke sana :p

    • hihi. iya, kyk di stonehenge *eh gmn sih tulisannya? :)))*
      ada yg lebih keren lho beb, di gunung padang-cianjur. situs megalitikum juga, tp blm pernah ke sana. padahal gak terlalu jauh, haha.

  1. wahhh aku pengen banget kesana, ternyata bisa naek kendaraan umum ya? aku sukaaa! ditunggu upload jadwal KRD-nya yaaah. Cimakaciiiihh :*

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s