Wisata Sejarah Di Monumen Kapal Selam Surabaya

24 Maret 2016.
Kereta Turangga yg saya dan suami naiki sampai di Stasiun Surabaya Gubeng 15 menit lebih awal dari jadwal yaitu pukul 8.15 wib. Kota ini hanya sebuah transit krn kami akan melanjutkan perjalanan kembali ke Banyuwangi pukul 14.30 WIB. Jeda waktu yg cukup lama ini membuat kami berinisiatif utk mengunjungi objek wisata di dekat stasiun. Apalagi kami akan bersua dg 2 orang lain dari Jakarta dan Kuningan di sana. Daripada bengong doang di stasiun kan?

image

Pilihan yg menarik di antara destinasi mall yg terserak di Surabaya dan dekat dg stasiun Gubeng hanya 1 yaitu Monumen Kapal Selam (Monkasel). Cara menuju Monkasel dari stasiun Gubeng itu sangat mudah dan murah:
Keluarlah dari pintu belakang stasiun, kemudian menyusuri jalanan Surabaya yg panas mencrang lalu belok kanan menuju jembatan yg melintasi sungai Kalimas yg besar. Tenang, ketika kita sudah di mulut jembatan Kapal Selam original size sudah terpampang nyata di hadapan mata. Nggak mungkin nyasar, insyaAllah. Total perjalanan nggak sampe 10menit jalan kaki. Kalau bingung mana pintu depan dan belakang, simply tanya sama bapak2 penjaga kereta yg berseragam biru dongker. Mereka akan dg senang hati menjelaskan rute dg lugas

image

Tiket masuk Monkasel tahun 2016 adalah Rp 10.000,-. tulisanny besar2 ditempel di depan loket, Bahkan terlihat sejak kita selesai menyusuri jembatan bagi yg penglihatannya normal. Padahal sy kira tiketnya masih 2.500 *ya kali cuss, hare genee…*

Monumen Kapal Selam ini memang benar2 kapal selam asli yg sudah tidak bisa melanjutkan tugas sucinya dalam membela kehormatan bangsa Indonesia. Setelah nggak bisa dipake lagi, dan sebagai penghormatan thdp jasa2nya dan para pahlawan, Kapal Selam buatan Rusia ini dijadikan monumen di Surabaya, Kota dimana angkatan laut dilahirkan.

image

Cara masuk ke monumen adalah dg menaiki tangga yg sudah disediakan. Gampang, nggak perlu tutorial :p. Ketika masuk, maka pengunjung akan disuguhi interior kapal selam perang asli. Keren banget deh waktu masuk dan ngeliatin satu2 onderdil kapal. Saya seperti sedang melihat properti shooting film perang dunia ke 2.

image

Di bagian kanan terpampang ruang Torpedo haluan. Gede banget! Bahkan saya pun bisa masuk ke lobang utk torpedonya. Ngeri ngebayangin klo lagi perang, para bintara dan awak kapal lain gotong royong masukin torpedo lalu ditembakkan ke kapal musuh dibarengi dg instruksi dari komandan. Hhuhu.. ngeri2 sedap. Setelah saya baca2 ternyata lobang torpedo itu memang bisa dipake buat meluncurkan pasukan penyelam.

image

image

Di situ pun kita diperlihatkan space utk tidur dari bintara, tamtama, hingga komandan. Ya Allah, ngebayangin perjuangan para pahlawan ituu bikin haru banget. Kebayang kapal goyang2 *eh, goyang2 gak sih klo kapal selam? :p*, lagi perang, mungkin kena bom, gantian jaga dan tidur, mungkin malah bisa nggak tidur sehari semalam, plus fasilitas tidur dan MCK yg jauh dari “kenyamanan” hostel ala backpacker.

image

image

image

Di monumen itu juga masih utuh (fisiknya, tp udh gak berfungsi) alat2 seperti kompas, sonar, radio, westafel, hingga ke 2 unit mesin penyuplai energi di 2 ruangan yg berbeda. Oya, kita juga bisa nyobain makek periscop lho.meski memang udah nggak bisa diapa2in dan burem banget but at least kita masih bisa liat kondisi jalan di kota Surabaya dari dalam kapal.

image

image

image

image

image

Di dalam kapal itu klo kita mw pindah ruangan sebelah, cuman bisa masuk ke lobang dg diameter 1 meter-an. Jadi harus jongkok dan hampir merangkak ya sodara2… bakalan agak rempong klo bawa ransel gede. Tapi tetep seru kok,hehe :D

image

image

Monkasel ini nampaknya populer jadi objek outing class bagi anak2 usia PAUD hingga SD di Kota Surabaya. Waktu kami kesana hampir berbarengan dg rombongan anak MI Baiturrahman – Surabaya, Rameee banget wkt mereka lagi ngumpul di luar monumen dan dengerin penjelasan ttg kapal dari bapak guide.

image

Setelah puas keliling dan melihat jeroan kapal selam, kami menuju Videorama di gedung kecil sebelah kanan kapal selam. Jadwal pemutaran video itu 1 jam sekali (jam 8, 9, 10, dst) dan durasinya sekitar 10-15 menit. Tapi krn lg ada rombongan anak SD, kami bs ikutan nyelip dan nonton film edukasi jam 10.30 wib :D. Karena penuh sama bocah2, di dalem ruangan kecil itu jadi rame bgt sama tepok tangan bocah di setiap adegan peluncuran tembakan, haha.

Kesimpulan saya utk Monsekal adalah Objek wisata ini cukup menarik utk dikunjungi bagi yg sdg transit di stasiun surabaya dan sayang utk killing time by doing nothing. Tapii.. objek menarik di sini menurut saya memang cuman si kapal selam itu. Yg lainnya nggak ada. Mural di dinding yg mengelilingi Monsekal sebenernya cukup informatif ttg peristiwa sejarah di Indonesia yg melibatkan peran kapal selam tapi catnya sudah memudar dan desain yg monoton. Siapalah yg mw lama2 liat gambar sejarah yg udah puluhan tahun nggak diremajakan dg ransel berat di pundak dan di bawah galaknya terik matahari kota pahlawan? Suami saya yg rada2 freak sama sejarah pun cuman ngelirik abis itu kabur nyari tempat teduh :)).

Sungai di samping kapal juga tidak bisa dinikmati krn cuaca Kota Surabaya yg sangat terik sehingga menyedot habis energi dan stok good mood. Apalagi kursi2 yg disediakan hanya alakadarnya dg branding sponsor yg mendominasi. Kapan ya desain temoat wisata itu kreatif dan nggak melulu dicat sama iklan teh botol atau rokok? *a long hufftt* Lain halnya jika kita berkunjung di sore atau malam hari, mungkin akan lebih menarik. Mungkin.

Biaya yg kami keluarkan utk perjalanan ini:
💙 kereta Turangga BDG-Surabaya kelas eksekutif 460.000 x 2 = 920.000
💙 Tiket masuk monkasel 10.000 x 2 = 20.000
p.s. itu tiket kereta ngabisin duit bgt yak, haha.

Informasi jam operasional tempat wisata:
Monkasel dibuka dari jam 8 pagi sampai jam 10 malam.

Salam,
Ncuss


Tulisan ini dipost via apps android krn sy msh di kereta buat balik ke Bandung. Pardon me klo fotonya jadi gede2 bgt di pc atau laptop 😅. Beberapa foto nggak sempet dikasih wm krn jempol udh keriting. Lama bgt ya preparenya klo mw posting di blog tuh, haha. Yg pasti itu foto2 dr HP saya semua.

22 thoughts on “Wisata Sejarah Di Monumen Kapal Selam Surabaya

  1. ya ampyun..habis2 bersih2 rumah ketemu link ini..dan ini lah saya terdampar di rumah mbak usie :) btw, ini monumen lumayan deket sama kantor saya..#eh #gapentingya?.. salam silaturahmi aja deh :)

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s