Yang Unik di Pantai Boom – Banyuwangi, Jawa Timur

Surabaya, 24 Maret 2016
Pukul 14.30 WIB saya dan suami melanjutkan perjalanan ke Banyuwangi dengan Kereta Sri Tanjung. Perjalanan kami semakin semarak karena kami kami bertemu dengan rombongan Gresik, Surabaya, Kuningan, Lampung, dan Jakarta. Memang rombongan kami tidak satu gerbong, tapi ketika tubuh berada di dalam satu rangkaian kereta kami masih merasa bersama-sama #ciee.  Emang ada apa sih rame2 ke sana? Well, kami bareng2 mau selebrasi ulang tahun ke-5 Komunitas fotografi kami yaitu tOekangpoto. Selebrasi yang kami adakan pun tidak lain dengan hunting foto bareng sekalian belajar dari para fotografer senior.

gabung sama orang Gresik, Surabaya, Kuningan, Lampung.

gabung sama orang Gresik, Surabaya, Kuningan, Lampung.

Surabaya-Banyuwangi ternyata harus ditempuh dengan 6 jam perjalanan dengan kursi ekonomi. Kebayang ya gimana salah tingkahnya kami di kursi itu waktu mau nyari posisi buat bobok. Untungnya saya ketolong sama bantal leher yang saya bawa jauh2 dari Bandung :p. Kami sampai di Stasiun Karang Asem sekitar pukul setengah 9 malam, setelah itu kami tidur di Kantor Dinas Budaya dan Pariwisata Banyuwangi dg ditemani oleh suasana panas khas daerah pesisir. Maknyos rasanya :D

Jpeg

sesaat setelah nyampek di stasiun karang asem. muka kucel tapi hati senang.

Besoknya, hari Jumat pagi. Kami semua bangun sebelum subuh dan shalat berjamaah di aula Disbudpar karena mushollanya kecil banget utk jumlah rombongan kami. Setelah itu bertolak ke Pantai Boom, Banyuwangi dengan 3 elf dan 2 mobil. Pantai Boom ini mudah diakses dari pusat kota, dekat pula dengan Masjid Rayanya. Tiket masuk pun murah meriah, hanya Rp 3.000,-. Kami semua lalu berpencar ke spot favorit masing-masing untuk memotret sunrise.

motret right after keluar dari mobil. masih gelap2 gituh

motret right after keluar dari mobil. masih gelap2 gituh

Yang unik dari Pantai Boom ini menurut saya adalah pasirnya yang berwana hitam. Meski terkesan gelap dan suram, pasirnya sangat lembut. Saya nyaman sekali ketika duduk santai di atas pasir sambil menunggu matahari terbit. Oya, karena ini di Jawa Timur maka sunrisenya pun lebih cepat ketimbang pantai-pantai di Jawa Barat dan lainnya ya. Jam 5 lewat sekian menit pun di sini sudah terang :D.

Selain itu kita bisa liat gunung dengan jarak yang cukup dekat. Bagus sekali pemandangannya di pagi hari. Pantai ini pun memiliki sebuah teater terbuka yang katanya sering digunakan untuk acara budaya, misalnya Festival Gandrung Sewu (festival tari tradisional, pen). Dan seperti layaknya pantai wisata lain, di Pantai Boom ini disediakan kursi utk bersantai yg dilengkapi dengan payung lebar berwarna merah utk para pengunjung. Jangan lupa bayar sewaaa :p.

Bagi teman2 yang dari luar Banyuwangi dan sekitarnya, please be aware dengan suhu udara yang sangat tinggi bahkan sejak pukul 6 pagi. Saya sampai berkali-kali liat jam utk ngecek waktu. “ini beneran jam 6 pagi?” lalu lari-lari nyari tempat berteduh karena gak tahan dengan panasnya matahari =D.

Setelah puas hunting ria dan sarapan, kami beranjak pulang. Namun ternyata ada objek yang menarik sebelum kendaraan kami benar-benar pulang yaitu pelabuhan lama yang sekarang tidak aktif lagi dan hanya menjadi tempat parkir perahu nelayan. Kami buru-buru keluar dari mobil dan hunting photo lagi. Kalau pagi2 6, maka kita bisa lihat refleksi sempurna rumah penduduk, gunung hingga masjid di air laut pelabuhan itu.

refleksi rumah, masjid dan gunung di laut

refleksi rumah, masjid dan gunung di laut. masjidnya itu yg warna orenz

Hal unik lain di tempat ini adalah: landscape pelabuhan ini tidak berubah 99% sejak jaman dulu. Dibuktikan dari hasil perbandingan foto dari tahun 60an dan foto yang sering diambil oleh fotografer jaman sekarang. Semuanya sama kecuali bangunan masjid yang sekarang lebih tinggi. Wow!

tOekangpoto family.  sebanyak ini nih yang ikut acara inih

tOekangpoto family. sebanyak ini nih yang ikut acara inih. (ini bukan saya yang motret)

Salam,
Ncuss

32 thoughts on “Yang Unik di Pantai Boom – Banyuwangi, Jawa Timur

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s