Mengintip Secuil Kehidupan Suku Osing Di Desa Adat Kemiren

suku osing (4)

tetap cantik di usia paruh baya dan tanpa make up

Setelah ngos-ngosan dari kawah Ijen, kami semuanya ke Masjid terdekat untuk bersih-bersih, istirahat sejenak dan makan. Awalnya kami akan langsung ke Baluran, tapi karena sudah terlalu siang (dan panas) jadi diputuskan kami mengunjungi Kampung Osing, suku asli Banyuwangi. Setelah berpetualang di pantai dan gunung serta serba-serbi kehidupan di kota, tak ada salahnya untuk mengintip Budaya di kota itu :D.

“Suku Osing ini adalah orang-orang dari Kerajaan Majapahit yang tinggal di Banyuwangi dan tidak ikut pindah ke Bali” kata teman saya waktu kami telah sampai di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah. Saya manggut-manggut berlagak ngerti padahal saya termasuk ke dalam kategori manusia yang tidak terlalu mudeng soal sejarah Indonesia. Ini secuil cerita ketika singgah sebentar di Desa Kemiren, sungguh cuman sebentar jadi cuman bisa cerita sedikit.

Tari Gandrung

Desa Kemiren, Suku Osing, Tari Gandrung, Banyuwangi, kuliner banyuwangi, jalan ke banyuwangi

Tari Gandrung

Kami saat itu disambut oleh para penduduk Desa Kemiren  yang mengenakan pakaian khasnya. Kami lalu dipersilakan untuk duduk di Aula yang telah disediakan dan tak lama kemudian 4 orang dengan pakaian serba dengan dominasi warna cerah menyuguhkan tarian khas Banyuwangi yaitu Tari Gandrung. Kalau di event tahunan, Tari Gandrung ini dibawakan oleh 1000 orang. Event ini katanya terkenal sekali, banyak banget yg dateng mau liat dan motret.

Yang menjadi penggerak pelestarian budaya di desa ini ternyata adalah pemuda yang tergabung di Karang Taruna. Ih, saya kagum banget dengan mereka. Hari gini kan gak banyak Karang Taruna yang produktif dan bisa memberikan kontribusi buat Desa mereka. Iya nggak sih? Atau saya yg kurang gaul? :p. pelestarian Tari Gandrung ini pun dilakukan oleh mereka yaitu dengan mengajari anak-anak usia PAUD untuk menari. Keberhasilan program mereka ini dibuktikan dengan tampilnya salah satu penari cilik di hadapan kami yang saat itu masih mengenakan baju Masha & the bear :D. kebolehan adik ini menari bisa dicek di foto aja ya.

Ngopi Sepuluh Ewu

Keunikan lain di kehidupan Suku Osing adalah sebuah tradisi yang bernama “Ngopi Sepuluh Ewu” Ngopi Sepuluh Ribu dalam Bahasa Indonesia. Menurut info dari penduduk, tradisi ngopi sepuluh ewu ini dilaksanakan di hari ke 2 idul fitri (atau idul adha ya? duh, saya lupa). Ngopi Sepuluh Ewu ini berlangsung di rumah masing-masing penduduk di sana. Masih menurut bapak (yg saya lupa juga siapa namanya -__-“) yg sama, di setiap penduduk akan menyiapkan meja dan kursi di depan rumah masing-masing dan mempersilakan siapapun untuk bertamu dan ngopi bareng  di depan rumah.

Khas di kampung ya, dulu bapak saya klo ngopi juga di depan rumah lho. Kalau misalnya ada tetangga yang kebetulan lagi lewat pasti diajak mampir dan mamak saya nyuguhin kopi buat tamu itu. Kalau lagi ada rejeki mamak juga sering gorengin pisang atau singkong. Oya, sejak tahun 2013 Ngopi Sepuluh Ewu ini diselenggarakan rutin per tahun dan satu bagian dari Festival Banyuwangi.

Kuliner Unik

kacang rebus, pisang molen, kue entah apa namanya, dan yg dbungkus daun itu yg saya ceritain di sini. enak banget

kacang rebus, pisang molen, kue entah apa namanya, dan yg dbungkus daun itu yg saya ceritain di sini. enak banget

Di sela-sela menikmati suguhan budaya. Kami juga mencicip kuliner khas sana. Yang paling menarik itu kombinasi tape dan ketan. Awalnya saya mengernyit aneh ketika mbak-mbak guidenya bilang untuk memakan 2 jenis makanan itu bersamaan. Setelah sempat ragu, saya akhirnya mencuil sedikit ketan dan tape ketan putih yang terbungkus daun. Dengan mengucap bismillah saya memasukkan 2 jenis makanan itu ke mulut dan surprise… rasanya yang unik ini enak banget! Tape yg super manis dan ketan yg gurih nan lembut banget ini lumer di lumut. Rasanya ngalah-ngalahin tiramisuuu #halah :p. saya waktu itu langsung menyelamatkan 1 bungkus ketan dan tape dari jarahan teman-teman saya. Enak banget, suwer! Sayangnya makanan ini udah sold out ketika saya mau beli lagi di warung kecil di depan. Doyan apa laper coba ini? haha.

Makanan unik lain yang bisa dinikmati di sini adalah kolak tape duren. Rasanya gimana? Ya gitu deh…hehe. bagi penyuka duren pasti bakalan jatuh hati. Klo saya yang relationship sama duren masih dalam tahap pedekate, buat saya kuliner itu.. ya gitu deh hehe.

Souvenir

Topi Udeng, bukan Udel.

Topi Udeng, bukan Udel.

Oleh-oleh yang bisa diboyong pulang cukup banyak: kopi, kaos oblong, gantungan kunci, slayer, dan oleh2 standar lainnya. Karena kami gak mau yg biasa2 aja, jadi kami waktu itu beli Udeng, tutup kepala khas suku Osing bagi laki-laki untuk dibawa pulang. Kalau tutup kepala untuk perempuan namanya Omprok. Harganya tidak sampai 30rb.

Kalau mau beli merchandise dengan koleksi yang lebih banyak, bisa mengunjungi toko Osing Deles. Tokonya enakeun, desain interiornya dan peletakan barang-barang dagangannya bagus jadi bikin betah yang dateng. Alamatnya cek aja di gugel ya, selain karena saya gak paham dan saya juga nggak lagi ngendorse toko itu hehe.

Setelah sholat maghrib di masjid kami bertolak pulang. Saking capeknya saya, saya langsung tertidur di elf dengan pinggang sakit pasca tracking ke Ijen. Karena udah gak kuat, pengen mandi keramasan dan bobok dengan nyaman, jadi saya maksa-maksa suami saya buat nyari hotel :p.

10 thoughts on “Mengintip Secuil Kehidupan Suku Osing Di Desa Adat Kemiren

    • iya, Mak.
      udah nyobain. mantab syekaliii….
      juara banget deh rasanya.

      wah, beneran kah mak? keren ya Banyuwangi buat narik wisawatannya :D
      etapi aku bukan penikmat musik jazz sih, hehe

      makasih udah berkunjung ya Mak

  1. Tahun ini gandrung sewu kapan ya diselenggarakan? Dari dulu penasaran pengen nonton itu. Ngopi Sepuluh Ewu kudu bayar segitu ya? Klo gak suka kopi gimana dong? Boleh pesen susu nggak hehe

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s