Humor Jalan-Jalan : Dilaminating aja!

p.s. saya bukan mau bikin jokes aneh2 ya. Ini cuman mau cerita kejadian nyata yang terjadi dan bikin saya ketawa atau at least cengengesan.

***
Saya masih pengen ngakak klo inget sama kejadian ini awal bulan juni lalu. Jadi ceritanya waktu itu lagi heboh sama promo maskapai low cost warna merah, dan saya termasuk salah satu yang meramaikannya. Saya udah lumayan lama ngincer salah satu Negara itu buat jalan-jalan di tahun depan (iya, taun depan), selain dekat dan terbilang murah, saya pengen sesekali ke daerah yang saya gak ngerti sama sekali bahasanya.

Jadilah waktu itu saya obrak-abrik website maskapai itu dan nemu dengan kombinasi tanggal dan harga yang menurut saya murah. Saya waktu itu milih bayar via Indom*ret karena saya nggak punya kartu kredit dan ATM pun lumayan jauh dari perumahan.

Saya lalu jalan kaki 5 menit ke depan komplek dan menuju gerai Indom*ret yang berada di samping kanan perumahan. Sebagai informasi, store yang saya tuju itu baru berumur kurang lebih 5 bulanan jadi pegawainya masih rada cupu.

Begini percakapan saya sama mas-mas yang lagi tugas.

Saya (S): Mas, mau bayar tiket.
Mas Indomaret (MI): tiket apa teh?
S: A** A**A
MI sibuk klik-klik di monitor sambil plirak-plirik ke temen sebelahnya.
MI: kode bookingnya?
S: ini mas *saya nyodorin henpon yang isinya kode booking dari web.
MI: rute Jakarta- ***** tanggal 2 ******* …. 2017 (?)
MI ini ngomongnya dengan intonasi nanya di akhir karena mungkin dia mikirnya: kagak salah nih beli tiketnya buat taun depan? LOL
S: iya, mas. Tahun 2017. *Dengan intonasi (mencoba) anggun
MI: oo.. iya teh. Semuanya XXX rupiah.
Saya nyodorin kartu debit saya dan pembayaran pun selesai.
MI menyodorkan nota pembayaran dan print hasil transaksi melalui mesin EDC. Lalu terjadilah percakapan yang mengguncang dunia.

ilustrasi saja. sumber: kaskus

MI: Teh, ini karena (periode terbangnya) masih lama, lebih baik bukti pembayarannya dilaminating aja. Soalnya huruf-hurufnya bisa kehapus nanti.

MI ini ngomongnya serius dan kayak lagi nasehatin saya dengan wejangan ala mbah-mbah. Saya waktu itu bengong banget dengerin doi dan berusaha sangat keras untuk nggak ketawa. Lalu saya bilang ke dia dengan berusaha untuk tidak mengubah ekspresi wajah sedikitpun (yang ternyata susah bangettt!):

S: “Kan udah ada e-ticketnya, Mas. Makasih ya Mas (atas nasehatnya)”
MI: “Ooo… iya… ” dan dia pandang-pandangan dengan temen sebelahnya.

Lalu saya ngeloyor pergi dan ketawa ngakak di perjalanan menuju rumah.
Duh, si Mas itu pelanggan yang baru ditemui kayak saya aja diperhatiin banget, gimana nanti sama istrinya cobak? #eaaak :p

.the end.

34 thoughts on “Humor Jalan-Jalan : Dilaminating aja!

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s