Ngantri Bareng Ribuan Orang Di Imigrasi Malaysia

Buat saya yang baru 2x ke luar negeri, pengalaman di imigrasi tentu masih minim. Saya baru nyicip konter imigrasi di Singapura dan Johor Bahru tahun lalu dan tahun sekarang baru deh saya nyobain imigrasi Malaysia di Bandara KLIA2. Sebelum main ke sana, saya pernah baca beberapa tulisan di blog tentang “ngeri”nya antrian di imigrasi KLIA2. Saya tenang-tenang aja baca itu karena udah pernah ngerasain ngantri di Johor Bahru, hari senen subuh, bareng sama orang Malaysia yang kerja di Singapura yang jumlah ratusan bahkan mungkin hampir seribu kali ya… Bayangin aja kek gimana ramenya. Situasinya mirip sama ngantri beli tiket kapal buat nyebrang dari Merak ke Bakauheni waktu musim mudik. Haha.

Tapi ternyata antrian imigrasi di KLIA2 ini lebih dahsyat!

Saya dan suami mendarat dari penerbangan Bandung-Kuala Lumpur hari Kamis jam 11.40 waktu Malaysia. Setelah ke toilet dan Menuhin botol dengan air minum di depan toilet, kami jalan ke konter imigrasi. Waktu saya turun dari escalator, saya liat ratusan orang udah mengerumuni konter imigrasi di lantai bawah. Saya takjub dong ngeliatnya. Jadi saya dan suami buru-buru turun 1 lantai lagi dan gabung dengan ratusan orang yang udah nunggu dari tadi. Baru beberapa menit kami ngantri, saya iseng ngeliat ke belakang dan wow… saya liat ratusan orang lain berbondong-bondong dan antri di bagian belakang. Sebutin aja dari benua mana, kayaknya semuanya ada. Dari bayi sampe kakek-kakek tumpek blek di imigrasi. Ada juga rombongan keluarga yang kepisah-pisah sampe stroller bayinya harus dioper ke bagian depan biar nggak rempong di belakang :D.

air minum gratisan di depan toilet KLIA2

air minum gratisan di depan toilet KLIA2

antrian imigrasi paspor Malaysia

antrian imigrasi paspor Malaysia

Saya dan suami sempet mikir kalau jadwal liburan kita itu mungkin berbarengan dengan pulangnya para TKI yang jadi asisten rumah tangga, mengingat kami liburan 2 minggu setelah idul Fitri. Haha.

Sebenarnya mengularnya ribuan orang yang lagi ngantri imigrasi ini bisa dengan mudah diurai kalau petugas imigrasi membuka semua konter imigrasi. Kalau yang saya liat, waktu itu ada sekitar 10 konter imigrasi yang tidak dibuka. Jadi banyak orang yang ngedumel di belakang karena waktu mereka tersita di bandara.

Tidak dibukanya seluruh konter juga berefek pada berantakannya alur antrian. Persis kayak orang lagi antri daging kurban di kampung-kampung. Bedanya kalau di sana yang antri rapi jali dan ruangannya ber-AC. Tapi anehnya si petugas imigrasi pengen barisannya tetep rapi. Waktu kami udah ada di urutan ketiga sebelum dipanggil, petugas imigrasi di konter sebelah “marah” ke orang yang ngantrinya jadi 2 baris pas di depan konter imigrasi yang doi jaga. Saya melongo ngeliatnya dan ngebatin: nggak ada petugas yang ngatur juga dari awal. Si mbak2 yang dimarahin juga mungkin udah mau meledak kali yak: “saya ngantrinya udah dari tadi mbak…” kata mbaknya dengan nada putus asa. Lalu mereka dengan terpaksa mengubah antrian jadi 1 baris (yang tetep aja berujung bercabangnya antrian di belakang jadi dua sampe 3 baris :D). sebelum di barisan kami dimarahin sama petugas yang jaga, kami langsung serentak ngubah antrian jadi 1 baris, haha.

antrian imigrasi buat foreign paspor yang berantakan.

antrian imigrasi buat foreign paspor yang berantakan.

Beda banget deh dengan pengalaman saya waktu di Johor Bahru. Iya bener waktu itu kami bareng ratusan orang menuju konter imigrasi yang sama. Bahkan kita itu diturunin sebelum masuk terminal karena saking penuhnya bus-bus yang masuk ke terminal. Jadi orang-orang yang mau kerja di Singapur dan traveler kayak kita itu harus jalan kaki masuk ke terminal dan naek ke atas buat minta cap di paspor. Bahkan para karyawan itu banyak banget yang lari-larian dan milih naek tangga daripada eskalator biar lebih cepet. kita mah waktu itu rada nyante karena tinggal balik ke bandung aja via singapura.

Waktu kami sampai di bagian imigrasi, saya liat seluruh konter imigrasi menuju Singapura itu dibuka da nada beberapa petugas yang stand by di dekat pintu masuk dan langsung ngatur orang-orang biar rapi barisannya. Otomatis kita langsung baris satu-satu, nggak ada yang bejubel sama sekali. Jadi antrian yang kami kira bakalan lama ternyata cuman sekitar 15 menit saja. Meski akhirnya jadi molor 1,5 jam karena suami saya “ditahan” di imigrasi Singapura dulu, hahaha koplak banget deh waktu itu :D.

Kami menghabiskan waktu di konter imigrasi sekitar 1,5 jam. Dan saya bersukur banget setelah petugas imigrasi ngecap paspor saya. Kami lalu keluar dari labirin imigrasi dan disambut dengan Mall yang mamerin parfum dan barang mahal lainnya. Kami lalu mencari konter tiket bus shuttle KLIA2-KL Sentral dan membeli tiket untuk memulai perjalanan kami selama 4 hari ke depan.

Ceritanya dilanjot besok… :P

15 thoughts on “Ngantri Bareng Ribuan Orang Di Imigrasi Malaysia

  1. Pingback: Holiday Day 1: Menikmati Suasana Horor Di Genting Highlands | The Rok Traveler

  2. Alhamdulillah aku gak pernah ngerasain antri yang bejubel kayak gitu. Mbak itu suaminya yang ditahan ceritain doong haha, imigrasi Singapura emang ketatnya ampuuun hwhw

  3. Loh saya yang berkali-kali ke klia2 kok nggak pernah ngerasain antri lebih dari 30 menitan yak… justru di Johor ngantri hampir 2 jam dan akhirnya ngebut naik taksi ke bandara karena 1 jam lagi pesawat berangkat pulang :(

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s