Liburan Hari Ke 1 & 2: Tidak Ada Drama Di Perjalanan Kuala lumpur Ke Butterworth

KL Sentral di hampir tengah malam

KL Sentral di hampir tengah malam

Kita sampe di KL Sentral sekitar jam 10 malam lewat sekian. Stasiun yang biasanya ramenya kayak Pasar Baru di Bandung itu sepi banget waktu kita nginjek kaki di sana. Karena kita mau naik bis ke Penang di Terminal Bersepadu Selatan (TBS), jadi kita harus naek kereta dulu ke Stasiun Bandar Tasik Selatan yang satu area dengan Terminal Bis (yang fenomenal) itu. Alhamdulillah kita masih sempat ikut jadwal kereta terakhir ke arah sana yaitu jam 11 malam. Suasana keretanya juga sama, sepiii… di gerbong kita itu cuman ada beberapa gelintir manusia yang terlihat sudah lelah dan mau pulang :D.

Nah, tau nggak di kereta ini kita dapet “rejeki” ngeliat perilaku 3 orang Malaysia yang dari suku India. Jadi ceritanya kita udah papasan sama 3 orang ini sebelum masuk ke peron stasiun. 3 orang ini terdiri dari 2 perempuan dan 1 laki2 dengan kulit dan penampakan khas orang India asli (bukan artess semacam shakhrukh khan). 3 orang ini heboh banget dari awal saya liat. Hebohnya itu mereka jalan bareng2 dan waktu udah masuk ke gerbong pun duduknya dempetan, yang laki2 ada di tengah. Literally dempetan. I don’t know hubungan antar 3 orang itu persisnya apa. Tapi kalau diliat dari tingkah lakunya sih kayaknya 2 orang (laki2 dan perempuan, tentunya) di antara mereka itu statusnya pacaran. Dan satu perempuan yang lain,  saya nggak ngerti gimana perannya. Mungkin BFF mereka, obat nyamuk atau apalah. Haha.

relationship goals hehe

relationship goals hehe *perlu diblur nggak ya wajahnya? –“

Waktu di gerbong, saya dan suami duduk percis di depan mereka. Jadi otomatis, gerak gerik mereka yang luar biasa heboh itu menarik fokus kita yang waktu itu lagi nyari point of interest di dalam gerbong kereta. 3 orang itu dari awal masuk ke gerbong sampai kereta berhenti, non stop doing selfie, wefie, groupie, or whatever you named it.  Hebatnya, mereka bertiga nampak akur dan rukun luar biasa seperti rumah tangga poligami idaman semua orang *lha kok malah nyasar ke poligami? =_=. Saya sampe sikut2an sama suami dan juga cengar cengir karena belum pernah ngeliat relationship antara 3 orang yang sedemikian intim di transportasi publik. Haha.

view dari jembatan penghubung BTS dan TBS

view dari jembatan penghubung BTS dan TBS

Kita sampe di stasiun BTS (Bandar tasik selatan) dan langsung jalan kaki ke TBS lewat jembatan penyeberangan. Terminalnya sepiii… yaiyalah, udah jam segitu. Tujuan utama kami ke toilet buat bersih2 (nggak pake mandi) dan ganti baju yang lebih rileks (saya ganti kerudung). Karena kami belum makan malam, jadi kami keluyuran di lantai atas TBS nyari rumah makan 24 jam. Dan seperti yang sudah kami duga, yang masih ada makanannya cuman restoran India, halal. Setelah mikir lamaaa, saya akhirnya milih menu Roti Canai yang standar karena yang varian lain udah sold out. Dan suami saya pesen nasi (tentu saja), ayam, sama semacam bakso. Well, Jam segitu kamu mau ngarepin makan apa coba?

Saya nggak pesan nasi karena saya pikir nanti pasti bakalan makan nasi kok klo udah sampe Penang. Dan rasanya… lumayan enak. Roti itu disobek dan dicocol di kuah bumbu yang ada di piring sajian. Tapi kalau kata saya mah, dari 3 kuah yang ada di situ, cuman ada 1 yang normal dan ramah buat lidah saya yaitu yang di pojok atas dan sudah berkurang banyak kuahnya. Yang lainnya? Entahlah, saya nggak sanggup buat nyolek dua kali karena rasanya asli aneh dan asing. Karena itulah saya akhirnya balik lagi ke konter makanan dan ngambil ayam biar makannya kenyang dan puas.

Jadi di sana sistem belinya itu kalau makanannya ada di etalase, kamu tinggal tunjuk, tanya berapa harganya (tapi klo punya banyak duit, step ini bisa diskip), bilang “OK” dan bawa ke kasir buat bayar. Kalau Roti India yang saya pesen itu karena harus dibikin dulu di dapurnya, jadi sistemnya pesen di kasir, bayar, trus nanti klo udah kelar dimasak. Bapaknya bakalan teriak buat ngasih tau ke pelanggan kalau pesenannya udah jadi. Kalau untuk minum, kita pesen teh tarik favorit. Kalau ke Malaysia pasti beli teh tarik deh, heran.

Abis makan kita langsung ke ruang tunggu Bis, turun dua lantai dari tempat makan. Suasana udah makin sepi aja deh itu terminalnya. Semakin sepi itu artinya terminal semakin dingin ACnya >,<. Saya sampe bolak-balik ke toilet karena kebelet pipis mulu. Unfortunately, bis kita itu telat satu setengah jam. Kita bengong aja di ruang tunggu dan bingung mau ngapain karena memang nggak ada apa2 di sana selain kursi tunggu, toilet, TV yang nayangin sinetron malaysia, dan AC yang suhunya entah berapa derajat, dingin banget.

tempat penumpang buat masuk ke bis

tempat penumpang buat masuk ke bis

kursi tunggu

kursi tunggu

elevator

elevator

Nah, waktu nunggu itu untungnya ada anak kecil perempuan umur sekitar 4 taun yang heboh lari-lari sambil senyam-senyum ke saya dan kayak ngeledekin. Bapaknya sampe kewalahan ngikutin anak kecil itu. suami saya akhirnya ngobrol lah sama si bapak itu, entah ngobrol apa karena ngobrolnya rada jauh dari saya dan saya juga udah mulai ngantuk. Bapak inilah yang nanti bakalan bantu nunjukin arah ke kapal buat nyebrang ke Penang. Makasih ya Pak.

Sekitar jam setengah 3, bisnya datang. Kami masuk dengan senang hati. Saya makin senang karena kursi bisnya itu gede, sama persis dengan kursinya bis DAMRI yang Royal Class ke Lampung (yang harganya 270rb/orang itu :v), dan bis ini harganya kalau di rupiahin nggak sampe 150rb. Setau saya semua bis ke penang, kursinya kayak gini semua, formasi satu barisnya itu 2-1 jadi 1 bis itu cuman 21 orang deh kalau gak salah.

Saya lalu tidur dengan tenang selama 4-5 jam perjalanan ke Butterworth. Kata suami saya, kondektur bisnya itu sempat teriak2 di jalanan “Butterworth.. butterworth…” buat nyari penumpang. Kalau saya sih nggak denger apa2, dasarnya saya kebo sih klo udah tidur =)).

Kita sampai di Butterworth sekitar jam setengah 6. Dan menyusuri jalanan ke arah dermaga kapal yang letaknya ada di belakang Stasiun Kereta Butterworth. Ada petunjuk arahnya berupa gambar kapal gitu, jadi cukup mudah untuk nyari tempatnya. Plus jam segitu udah banyak orang yang mau nyebrang ke Penang buat kerja, jadi kita bisa nanya ke mereka kalau bener2 ngeblank sama arah.

Alhamdulillah ya, nggak ada drama berarti yang terjadi. Eh sebenernya ada sik, tapi nggak penting dan nggak lucu buat dibahas :D.

Catatan Penting:
Hari pertama kita nggak nginep di hotel karena kita tidur di bis for the sake of penghematan uang dan waktu perjalanan.

9 thoughts on “Liburan Hari Ke 1 & 2: Tidak Ada Drama Di Perjalanan Kuala lumpur Ke Butterworth

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s