Bandung dari Atas

horee.. udah punya KTP bandung. berarti bisa nyontreng pas pilkada nanti. hehe #apadeh

Hari minggu, 17 Juni 2012.
“mau pulang atau jalan-jalan?”
“jalan-jalan, hehehe..”
dan motor pun melaju menuju Parongpong dari kawasan cimahi.
seperti yang diketahui dari postingan blog sebelumnya, aku waktu itu masih rada2 pusing kepalanya dan agak demam. tapi pikirku, mungkin demam dan pusingnya bisa ilang kalau jalan2. pemikiran yang ternyata tidak bisa dibuktikan. haha

setelah dibonceng (kurang lebih) satu jam, kami sampai di masjid parongpong. kubahnya biru klo ga salah. :D. sebenernya tempat wudhunya bagus karena terpisah antara laki-laki dan perempuan. tapi airnya lagi ga ada jadi wudhunya harus di luar. tapi bukan akhwat namanya klo ga bisa ngakalin wudhu di kondisi genting kayak gitu. alhamdulillah, kamar mandi di tempat wudhunya berbentuk WC jongkok dan ada bak mandinya. aku lebih milih wudhu di sana daripada harus buka2 aurat *yaiyalah…

trus.. setelah adegan muntah dua kali.
motor kembali melaju terus ke atas dan tembus2nya di punclut. *ga ngerti arah dan wilayah dot kom*
sampe di punclut atas yang lebih atas lagi. terpampang pemandangan bandung from the top. keereeenn…..!!!
aku cuman bisa ternganga-nganga di boncengan motor, nemplokin dagu di belakang pundak buat ngeliat pemandangan itu. memang bener, bandung kayak kota di dalem mangkok. kalo diguyur aer sebanyak danau toba dari atas, bandung akan lenyap. *kayaknya*

dulu aku udah pernah ke punclut, pas malem2 sambil makan sama temen2 sesama tim penelitian di bandung. ku kira itu udah di atas, eh gataunya ada tempat yg lebih keren lagi. dan waktu dipotret pake henpon, hasilnya… ga bagus. haha
emang bener kata si kakak.
“pemandangannya buat diliat, bukan buat dipoto” atau semacam itulah, lupa aye sama kalimatnya.hehe

pulangnya, ngelewatin padepokan madani punya ustadz hilmi dan menikmati pemandangan yg tersisa di jalan turun itu.
ah.. bandung mah keren… hehe

envy

bismillah…

oi,,
klo lagi stalking di fesbuk,, bukan stalking siapa2 kok, bukan stalking si kakak juga. maksud gue klo lagi maen2 aja ke fesbuk (lagi ga ada kerjaan), hehe
klo lagi blogwalking di blog multiply
klo lagi ngeliatin judul2 postingan di blogspot
klo lagi….

bertebaran gambar tentang bayi-bayi imut lucu gendut menggemaskan *bukan lagi ngomongin kakak, haha*
juga bertebaran cerita mengenai kehamilan yang bervariasi umurnya.
juga berserakan cerita tentang perjuangan ngasih ASI
*entah gimana ceritanya gue juga masuk ke grup fesbuk ttg emak2 dan ASI, beberapa membernya orang2 MP juga sih :p

eh, bayinya ganteng. gyaaa…. :P (sumber)

itu semua bikin gue envy.hahahaha
betapa tidak pentingnya ke-envy-an gue klo dibandingkan dengan ke-envy-an yang lain.
dengan para wanita yang belum juga menikah, mungkin…
dan dengan para-para yang lain.

jadi intinya adalah…
apa ya?
ya, gue envy. #apa sih gue? :))

tapi itu hanya sekelebat rasa yang cepat-cepat dihilangkan dengan banyak kesyukuran atas segala nikmat yang diberikan Alloh tercinta ke gue (dan keluarga).

seru juga sih baca2 cerita gitu.
banyak belajar dari pengalaman orang-orang
juga jadi banyak “senior” yang bisa buat sharing2 klo aku nanti diberi kepercayaan oleh Allah untuk menjadi seorang ibu. *eaaa

yuk ah…
mari kita kembali ke
GMAIL, YAHOOMAIL, dan ZIMBRA

part VI… hehe

Antibiotik dan Jarum Suntik

sekarang aku mau nyeritain apa yang masuk ke tubuhku pasca operasi.
tapi btw, sebelum operasi, aku udah ditusuk2 buat diambil darahnya dan tes alergi antibiotik.
klo ngambil darah sih santai aja karena aku udah merasa biasa. tapi kalau tes alergi…. perih… huhuhu…>,<
makanya waktu abis operasi, aku bilang ke susternya yang mau tes alergi ke tangan kanan. “kan sebelum operasi di ruang merpati udah pernah dites alergi, teh..”
kata susternya “yang ini beda lagi” sambil nyuntikin di lengan bawah. aku cuman meringis perih. huhuhu.. :3
suntikan yang pertama membekas jadi kayak bintik cokelat kecil, yang satu lagi rada ngejendol kayak digigit nyamuk. tapi ga gatel sama sekali. dan abis itu jendolannya ilang, dan berubah jadi bintik cokelat kecil. hehe

Waktu terbaring pasca operasi itu, aku dijatah suntikan antibiotik 3 kali sehari.
dalam tiap kali susternya datang, bisa 2-3 kali suntikan lewat selang infus ditambah dengan antibiotik cair berbentuk botol yang dijadiin infusan. antibiotik yg berbentuk botol ini disetting dengan jumlah tetesan maksimal, jadi ga sampe 10 menit udah abis. ukuran botolnya itu kayak U C 1000 mg of vitamin C *iklan*.
waktu antibiotik itu ngalir ke tubuh, rasanya maknyeesss… adem gitu di perut. hehe

Kalau suntikan, dia diinjek langsung ke selang infus, jadi ya ga gitu kerasa klo lagi disuntik. efek yang kerasa dalam tubuhku adalah rasa sakit yang tiba2 datang dari perut. Cuman bisa merem sambil meringis2 nahan sakit.

suatu ketika, pembuluh darah yg ditancepin infusan udah mulai memerah. aku udah mulai curiga klo itu karena udah kelamaan diinfus di situ dan kebanyakan disuntik juga di situ. trus waktu disuntik, sakiitt…! waktu aku protes ke susternya soal sakit itu, susternya bilang “itu karena antibiotiknya teh…”. what the…… -______-“

Dan setelah aku mengeluhkan hal yang sama ke suster lain, baru deh selangnya diganti. waktu selangnya udah dipindahkan, aku ngeliat klo pembuluh darahnya udah bengkak dan warnanya merah tua, dan juga keras serta sakit klo dipencet (maklum ye, pasien suka penasaran jadi ya pencet2 dikit :p).
bagian tangan yg bengkak itu dikompres deh sama mahasiswa2 poltekes yang lagi magang. tapi karena mereka cuman ngusep2 di atas bengkak itu, akhirnya aku minta aja kassa yang udah dikasih alkohol n ngompres sendiri. hehe
Melihat kondisi pembuluh darah yang bengkak parah, aku tanya ke susternya.
“ini kira2 bakalan kempes laginya kapan ya sus?” *aku tanya ke suster, bukan ke susi
“3-4 harian lah, teh…” jawabnya pede.
dan aku memperhatikan bengkak itu sampai seminggu, ga ilang2. masih keras dan ngejendol. hehe
setelah kurang lebih setengah bulan, baru deh ilang bengkaknya. dan menyisakan bintik cokelat bekas jarum. hoho *nambah2in koleksi bintik cokelat*

Dari curhatku di atas, kebayang ga sih berapa banyak antibiotik yang masuk ke dalam badanku dalam satu hari?
waktu di rumah sakit aku ngerasa kalau badanku tinggal organ dalem, tulang, antibiotik, trus dibalut kulit. >.<
Dan waktu pulang aku juga serem banget ngeliat badanku yang kuruusss di cermin…. secara, berat badan cuman berkepala TIGA. T^T

PART V …!!!

ini kelanjutan sekuel Rumah Sakit Dr. Salamun. judul kemaren kepanjangan, males nulis.. :p

judul bagian ini adalah “menanti kentut…” :))

setelah moment operasi itu, memoriku terhadap kondisi pasca operasi bisa dibilang random karena rentang waktu yg cukup lama yaitu 16 hari.

tapi moment yang paling membuatku tersepona adalah saat-saat menanti kedatangan kentut. =))
as we know, klo abis operasi gede kyk gitu mah pasti yang ditunggu2 adalah kentut. klo belum kentut, ya belum boleh minum, apalagi makan.
kentut itu artinya saluran pencernaan kita udah mulai kerja. *klo ga salah*. nah, karena aku udah puasa sejak rabu jam 1 pagi. maka ketika hari kamis, aku udah melewati 24 jam lebih tanpa makan dan minum.
ya, betul banget. aku emang dikasih inpusan.
tapi tapi… aku haus…
tenggorokan udah mulai kering kerontang. bibir udah mulai kering dan tampak pecah2. di kedua sudut bibir juga udah perih.
kata hanya boleh diolesin air biar bibirnya ga kering. pffftt
karena bisa dibilang cairan yg masuk ke badan itu cuman sedikit, aku mudah kepanasan. pengennya dikipasin. padahal perutku waktu itu masih kembung. klo diketok2 sama jari, bunyinya “bung..bung..” *eh, gimana sih bunyinya? :))

oya, di ruangan itu ada tiga bed. aku di bed yg tengah, di samping kananku yg deket jendela ada ibu2 yg baru operasi juga. yaiyalah, secara ruangan itu kan emang khusus buat yg operasi. nah, ibu itu sehari setelah operasi udah kentut. jadi udah boleh makan ama minum. aku hanya bisa tersenyum lemah waktu mendengar bunyi air mengalir ke kerongkongan ibu itu. hehe :3
trus, katanya dioles2in aja pake bawang putih di punggung bawahnya. biar cepet kentut. aku cuman bisa nurut waktu ibuku ngoles2in bawang putih seperti petunjuk sang ibu.
nah, kalo mau ngoles2in gitu. aku harus miring tidurnya. dan aku harus dibantu sama orang karena perut masih sakit… dan badan masih lemah gemulai :D
dokter cuman bisa bilang “ditunggu aja”.
ya… ngomong sih gampang gitu ya… yg ngerasain cuman bisa ngangguk n ga bisa ngomong apa2.
hehe

hari kamis berlalu tanpa kentut. -___-“

hari jumat datang…
aku tetep mandi dengan dilap dengan air hangat abis sholat subuh.
untung aku pake baju “seragam pasien” dari rumah sakit jadi waktu mau keluar masukin inpusan waktu ganti baju lebih mudah. meskipun waktu itu ada dua inpusan yg harus dikeluar masukkan. :D
untungnya lagi, warna bajunya itu cokelat..! bukan pink atau warna-warna aneh lainnya. *penting ga sih? :p*
sholatnya juga tetep tiduran dan dengan tayamum. sampe hari kamis (atau sampe jumat ya?) aku masih dibantu buat tayamumnya. >,<
pokoknya, selama 16 hari pasca operasi, aku wudhu pake aer cuman satu kali yaitu waktu dzuhur di hari jumat (16 maret).

bibirku makin kering… kerongkongan makin kepuntir. dan inpusan ditambah jadi dua jalur. aku lupa kapan penambahan jalur inpusan, entah kamis.. entah jumat. hehe
sebagai info, jarum inpusan ada di tangan kiri, deket sama mata tangan (jendolan di tangan itu lho… apa sih namanya? -__-)

hari jumat pagi itu, aku udah pengen nangis.
aku cuman pengen minum dikiiitt aja. sesendok aja juga gapapa kok.
tapi kentut yg ditunggu belum mau datang.
dan menjelang siang, aku kentut. tapi ga bunyi. malu2 gitu ye? haha
aku hampir teriak kegirangan, tapi ga kuat teriak karena perut masih sakit.
kata susternya, ususnya masih belum jalan. ditunggu dulu ampe kentut beberapa kali.
oke, aku kembali semedi memanggil2 kentut.
setelah tiga kali kentut. akhirnya aku boleh minum.

1 SENDOK MAKAN setiap 15 MENIT.
catet ya, tgl 2 april sore hari. aku boleh minum.
horee…

nikmatnya sesendok teh manis itu membuatku pengen nangis. (waktu di rumah sakit itu isinya nangis mulu, hehe).
karena klo pake sendok makan itu kayaknya gede banget, aku minta pke sendok teh aja. jadi sedikit2 aja, tapi keliatan banyak. padahal mah sama aja.
oya, aku pernah nesu waktu disuapin air pake sendok.. karena aernya ada yg tumpah. kenapa? karena itu adalah satu sendok air yg berhargaa…
secara, cuman boleh minum 1 sendok dalam waktu 15 menit. jadi aku minta ganti aer yg tumpah tadi. haha
dan untuk mencegah kembung di perut, rentang waktu 15 menit itu ditambah menjadi 30 menit, bahkan kadang2 aku baru minum setelah satu jam. pernah juga setelah 3 jam, soale aku bobo siang waktu itu

perjalanan minum dan makan di rs juga cukup panjang.
setelah boleh minum sedikit2, aku dikasih diet cair. isinya ya minum yang manis2 doang, misalnya
susu dan teh manis.setelah itu, aku dikasih bubur encer. ampuuuun, cuman bisa masuk sedikit. abis itu ada jus jambunya juga. sebenere boleh minum jus sama dokter, tapi ibu ga ngebolehin minum. aku cuman bisa nurut. setelah itu, dikasih bubur yg ga encer. ada lauknya kyk ayam, daging. standar RS lah..

dan aku cuman dibolehin makan bubur sama sayurnya sama kakak.
ayam cuman boleh airnya (sari-nya) n ampasnya dilepeh, yg dibolehin paling cuman ikan (itu jg cuman dikit, takut nyangkut di usus hehe), dan waktu pulang dari RS sih dietnya udah pake nasi seingetku. :D

3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part IV]

judulnya… “i think God loves me so much

pintu ruangan itu menutup. dan aku didorong melewati lorong pendek dan diistirahatkan sebentar di dekat pintu ruangan yang lain. katanya ruangan masih dibereskan. aku cuman diem dan menatap langit-langit. sebentar kemudian aku didorong masuk ke dalam ruangan itu.

ada lampu-lampu khas ruang operasi yang sering aku lihat di pilem dokter bedah. cuma, klo ini terkesan agak… kuno. ga sekeren yang ada di pilem2 itu. hehe :))
kasur dorong itu dirapatkan ke kasur operasi. di bagian atas ada monitor2, ada tiang inpus, dan ada banyak petugas yg pake baju putih (klo ga salah) berkeliaran. dan sebagian besar masih muda, ya ga sampe 30an lah mereka itu. waktu itu aku cuman bisa nangis dalam hati. pengen ngglundung keluar dari ruangan.

dari kasur dorong, aku disuruh pindah ke kasur operasi.
aku ngebatin,
sumpeh lo? gerak dikit aja sakit perutnya.. ada selang inpus sama kateter pula.
gimana caranya pindah ke kasur???

tapi akhirnya dengan bersusah payah dan menahan sakit aku bergeser ke kiri, ke kasur operasi. aku ga berani ngeliat kemana2 karena serem banyak petugas laki2 erkeliaran. cuman diem. x_x x_x. seandainya boleh milih, aku mau ngerug tanah, trus menguburkan diri di lobang.

trus selang infusku disuntik. aku udah ngebatin, itu obat biusnya deh kayaknya.
dan beberapa saat kemudian… GELAP.

GELAP GELAP GELAP.

beberapa waktu kemudian aku ngerasa klo aku berontak.
trus ada suara2 nyuruh aku sholat.
dan suaraku bilang “gamau sholat… dibayar aja…”
geblek, kan? gatau tuh suara siapa…
kupingku yg denger aja ngerasa aneh. ngapain coba aku ngomong gitu?
begooo…

beberapa saat (aku gatau berapa menit, mungkin sekitar setengah jam atau berapa menit gitu? ga inget, hehe) baru deh keliatan warna baju orang.

ada si kakak yg lagi… lagi ngapain ya?
megangin tangan klo ga salah. *lupa, sumpah..*
setelah beberapa dialog singkat, aku sholat. tayamum.
karena masih sakit banget, aku di-tayamum-in sama kakak.
waktu baca surat2 dan bacaan sholat juga aku cuman bisa ngikutin bacaannya kakak dalam hati. mulut belum bisa ngomong dengan lancar. efek
biusnya masih belum ilang sepenuhnya kayaknya. *sotoy*

beberapa jam kemudian, aku udah bisa melek dan sadar sepenuhnya sama keadaan sekitar. trus diceritain sama ibu klo waktu aku masuk ruang operasi, kakak tilawah ga berhenti2 sampai aku keluar.
aku berkaca2 n nangis terharu dalam hati.
ya, itu salah satu hal yang membuatku lumer. #eaaa mentega deh gue
*harusnya ini jadi kalimat yg romantis, cusss… -___-“
*tabok

beberapa hari kemudian aku diceritain sama si kakak klo abis operasi itu aku mengeluarkan suara2 aneh. klo kata ibu sih suara yg keluar kayak orang cedal. haghag
yg keluar dari pita suaraku
“kakak.. sakit… kakak…kakak…”
#eaaa *gue ga inget*
dan yg bikin aku pengen jitak adalah waktu suara2 yang AKU GA INGET SAMA SEKALI ITU diperagakan lengkap dengan mimik muka oleh… siapa lagi kalau bukan tersangka utama : kakak beruang #eh.
tapi ya lucu juga sih… :))
untung aku ga inget,ya Alloh…
klo inget kan malu.. haha (ga inget aja udah malu :D)

***
ketika masuk ruang operasi, diagnosaku masih “ada nanah dalam rahim” yang artinya pembedahan perut adalah pembedahan rahim. sama seperti ibu2 yang akan caesar.
setelah perutku dibedah (klo kata kakak sih sekitar 15-20 cm), ternyata rahimku baik-baik saja. sehat wal ‘afiat. ALHAMDULILLAAAAHH ya ALLOH….
dan setelah dicari2, ternyata yang salah di perutku adalah USUS BUNTU YANG SUDAH PECAH DI DALAM.
oleh karenanya, nanah sudah memenuhi rongga perut dan membuat ususku lengket satu sama lain.

kata dokter bedahnya “saya itu sampai tidak bisa membedakan mana ovarium mana usus…”
aku yg denger cerita itu dari si kakak cuman berkata “oo…” :D
katanya lagi, usus dalam perutku itu dikeluarin (aku ngebayangin usus ayam yang dulu pernah ku bersihin) dan dibersihkan. ternyato, usus halusku itu sudah menghitam dan harus dipotong sepanjang 30 cm.
mengingat panjang usus yg bermeter2, panjang segitu ya ga panjang2 amat klo dibandingin. tapi tetep aja yak, 30 cm gitu lho… di bagian penyerapannya lagi. -____-“
yang gue heran, kok bisa ya aku hidup sekian lama dengan usus yang begitu?
pernah sih sakit perut, tapi ga gitu2 amat. sebentar juga ilang…
*sok mikir*

oya, dokter haneng pernah beberapa kali nengokin aku ke ruang gelatik (abis operasi aku didorong ke ruangan ini).
katanya, “untung fisiknya kuat. kalau orang lain yang kayak gitu mah udah roboh…”
aku yang waktu itu ga terlalu ngerti bahayanya usus buntu pecah cuman manggut2 n nyengir.

beberapa waktu kemudian aku baru tau kalau ada banyak kasus orang meninggal karena usus buntunya udah kadung pecah.
X_X
dibilang shock ya emang shock.
dan shock itu membuahkan buncahan syukur karena masih diberi umur.

i think, god loves me so much.
a husband and our wonderful life.

***

di postingan ini aku mau ngucapin jazakumulloh khoiron katsiron atas do’a-do’a dari sahabat semua, juga kepada orang-orang yang mungkin hanya mengenal kakak dan cuma tau kalau aku (yg isterinya kakak) lagi dioperasi. siapapun kalian, aku berterima kasih kepada kalian semua *pelukin satu2 kecuali yang ikhwan*.
terima kasih… terima kasih… terima kasih…

***

selanjutnya aku mau nyeritain gimana kondisiku pasca operasi.
klo ada yg udah mau muntah baca2 dokumentasi ini.
ya nikmati aja… haha

*published from semarang

3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part III]

bismillah…
judulnya pasrah kali ya.. :D

setelah nikah, aku istirahat sampe hari minggu. hari senin aku dianter kakak ke rumah sakit lagi, ke poliklinik kandungan. kami berangkat jam 7an (klo ga salah). setelah antri di depan, kami duduk nungguin dokter yg katanya lagi rapat (!) di depan poli setelah pengukuran tensi. well, aku hipotensi. hah.. -___-“
di poliklinik kandungan banyak orang hamil, hehe. trus sempet ditanyain juga “berapa bulan?” sama ibu2 yg juga sama2 antri.
haha.. aku pengen guling2 di lantai. tapi karena aku masih lemes n perut masih sakit. hal itu ga bisa dilakukan. *yaiyalah…
oya, perutku waktu itu nduut… gatau kenapa. yg jelas ada bunyi krucuk2 dari dalem perut. :D

singkat cerita, jam setengah 10an dokternya dateng. setelah ngantri 2-3 orang, aku masuk ruangan. di-USG lagi. setelah diprint hasilnya, dokternya ngelingkerin gambar yg disebut sebagai nanah di dalem rahim. oke, aku percaya.
trus katanya, “dioperasi ya”
dioperasi ya..
dioperasi ya…
aku kayak rada2 budeg waktu denger kata operasi.
operasi yg dibelah perutnya? *ngebayangin film team medical dragon ama grey’s anatomy*

setelah diskusi sebentar ama kakak. bismillah, dioperasi aja.

setelah itu, aku diambil darahnya dan disuruh tiduran di ruang merpati.diinpus lagi. selamat.. *jabat tangan*
di ruangan itu ada dua bumil yg udah lahiran. dan mereka pulang sore itu juga. aku sendirian deh.

oya, katanya operasi akan dilakukan selasa pagi, sekitar jam 9.
so, aku disuruh puasa mulai jam 10 malem.
paginya, sekitar jam9an. di dokter ga ada tanda2 kemunculan.
cuman ada suster yang dateng nyuntik2 n ngambil darah dari tangan kanan.
aku udah kebas sama suntikan,rasanya cuman kayak ditusuk sama jarum :)).
dan katanya operasinya diundur sampe siangan. jam 12 atau jam 1 siang.
oke, gue haus. tapi gue bisa nahan. ku pikir… haha
katanya si dokter lagi ada proyek MOW dari pemerintahan. sterilisasi gitu.
jreng jreng… depopulation program x_x.

udah jam 1… dan operasi diundur lagi jam 3 sore atau bada ashar.
aku haus, tanda seru.
dan boleh minum teh, setengah gelas. horee…
teh manis itu habis dalam hitungan detik.

jam setengah 4.
operasi batal(!!!). katanya besok.

lempar dokternya pake inpusan… *brutal*

karena udah laper, aku makan banyak. tapi bubur cuman sedikit, cuman tiga sendok. eneg sama bubur :(
aku juga makan cireng isi. tadinya cuman pengen nyicip satu biji, tapi enak banget… dan tanganku ga bisa dikendalikan. 3cireng masuk ke saluran pencernaan.
dan itu adalah makanan pedes terakhir yang masuk ke ususku. ;))

satu hal yang bikin aku merasa nyesel makan banyak benda2 aneh setelah pembatalan operasi adalah si kakak beliin martabak manis dan asin yang cuman bisa ku makan sebiji (martabak asin) dan towelan di martabak manis.
-_________-“

karena besok aku operasi, aku puasa lagi.
mengingat dan menimbang pengalaman masa lampau, puasa dari jam 10 kyknya kelamaan, jadi aku puasanya jam 1 malem aja. :D

keesokan harinya, aku yg tadinya mencoba menghipnotis diri dengan berkata
“aku akan dibius total, tidak merasakan apapun, dan tiba2 aku akan berada di kamar lain. operasi selesai. titik”
tiba2 berada pada titik dimana ada rasa takut dan khawatir.
disitu kakak sama aku komat-kamit baca doa
Allohumma inni a’udzubika minal hammi wal hazan.
gitu aja berulang2 gatau ampe berapa puluh atau ratus. ga inget.

dan sekitar jam setengah 10an, si suster datang bawa kasur beroda, aku disuruh pindah ke kasur itu.
tapi aku udah lemes badannya n perutnya sakit.akhirnya aku diangkat sama kakak ke kasur. aneh ya digendong2 gitu.haha

sesaat kemudian aku didorong ke ruang operasi.
waktu didorong2 gitu, aku ngerasain gimana jadi orang yg tiduran di kasur beroda (apa sih namanya?) dan diliatin sama orang2 di sepanjang koridor rumah sakit. aneh dan ga nyaman. :D
lalu aku masuk ruangan. semua orang yg tadinya nemenin aku ada di luar.
aku sendirian.
cuma ada Allah dan doa2 mereka.
*jadi berkaca2*