3+19 hari nginep di hotel nan bau obat [part 1]

bismillah…

22 hari yang sangat sayang jika tidak ditulis untuk kemudian dikenang. mumpung ingatan masih lumayan bagus. meskipun ada banyak detil aktivitas yang hilang dari memori jangka panjang. maklum, waktu di hotel bau obat itu fisik masih galau kondisinya, hehe

postingan ini juga merupakan konferensi pers versi tulisan buat teman2 yang menerima kabar simpang siur mengenai apa yang terjadi padaku (yang tetep keren ini) dan pengen tau jelasnya apa.
emang ada yang nanya?
ya nyatanya ada beberapa. hehe

dimulai pada subuh hari rabu (15 Februari 2012) yang dingin.
jam 5 aku udah siap2 dari kosan ke terminal leuwipanjang. setelah ketemu sama pak iyan, kami bareng2 naek bis prima jasa ke bekasi. kita ke kantor cabang bekasi, trus lanjut survei calon lokasi implementasi program MDGs di daerah Babelan, Bekasi. jauuh…sumpeh… lumayan mblusuk gitu lokasinya. katanya juga sarang premannya orang2 bekasi x_x.
setelah selesai survei, jam 2an kita udah sampe di kantor cabang lagi. trus, makan siang di warung makan deket pertigaan jalan besar. ngambil nasi dan lain2, tru s kumakan.
abis ashar aku pulang ke bandung lagi. ketika di bis, sambil smsan aku ngerasa perutku sakit di tengah. tapi masih bisa ditahan, jadi masih bisa ketawa2 sambil sms-an. setelah sampe terminal, aku naek angkot ke kosan.
sebenere bisa naek taksi, kan ada biaya perdinnya. tapi menurutku klo bisa ngirit kan gapapa. itu duit umat gitu lho. lagian seru juga kan klo naek angkot. oya, itu udah jam 8an klo ga salah. lupa juga gue.

di angkot perut makin sakit, tapi masih bisa ditahan. setelah sampe depan gang. aku jalan kaki ke kosan, di jalan perut makin sakit, tapi masih bisa ditahan meskipun sambil gigit2 bibir n tangan agak neken2 perut.hehe. udah jam 9 kurang klo ga salah.
sampe kosan, mandi dan lain-lain, aku selimutan… dan sakit perutku makin menjadi. aku udah mulai gulung2 di perut sambil minta tolong via sms. bingung mau gimana karena orang2 kosan udah pada tidur.mau minta minyak kayu putih juga ga ada yg bangun setelah digedor2 ama di miskol. ahaha *miris*.

setengah 10 malem, aku mulai muntah di westafel. huwaa.. udah lumayan lega tuh perutnya, tapi tetep sakit minta ampun.

tiduran lagi, abis itu lari ke dapur n muntah lagi.
karena ga tahan sama sakitnya perut, aku masak aer dan masukin aer panas itu ke botol. buat ngompres perut..
kebetulan sembari nungguin aer panas, ada yg baru pulang. alhamdulillah dia punya minyak kayu putih. aku minta sama dia.
setelah selesai bikin botol aer panas, aku balik ke kamar sambil terbungkuk2 nahan perut yang sakit.
alhamdulillah temen yg tadi di miskol kebangun n dibikin teh panas. tapi cuman ku minum sedikit karena sakit perutnya ga nahan. oya, namanya fahrika, masih single (mau? #eh)
dan muntah pun semakin menjadi, setiap kali kepala agak tertegak, maka benda2 di lambung berkejaran keluar lewat kerongkongan. sampe yang keluar cairan kuning dari lambung. udah ga karu2an deh tu badan 47 kilo. hehe
trus aku nelfon temen liqo yang ibu dokter. disuruh minum yg banyak n apaa..gitu. lupa gue.hehe
trus aku tidurnya sekitar jam 1an.
subuhnya aku muntah lagi n diare… *tepok tangan*
trus jam 8 aku dianterin sama nina ke RBG (rumah bersalin gratiss) n diperiksa sama dokter. disuruh tiduran sampe dzuhur, abis itu pulang n dikasih obat2an. dan perutku belum membaik.

trus sore2 apa ya? apa keesokan harinya? *sore2nya deh klo ga salah)
aku dijemput sama ibu(nya si kakak), disuruh istirahat di rumah beliau karena takut ga ada yg ngurus di kosan. secara, pada kerja semua.
sampe sana disuruh minum air kelapa. dan ngaruh apa2. hehe
dan aku cuman bisa duduk, tidur, dan tiduran… -__-“
besok sorenya aku dianterin ke rumah sakit. masuk UGD, dan diperiksa sama dokter yg gede badannya n rada ndut. namanya dokter loka, udah punya isteri n anak kayaknya. hehe #apadeh
dipencet2 perutnya. katanya radang usus atawa disentri. ama ada gangguan ginjal segala.
buset, perasaan aku minum mulu kayak onta.
tapi aku cuman diem #cool
oya, klo ga salah kaki kananku diangkat2, takut usus buntu atau gimana gitu. tapi seriusan, ga sakit sama sekali. yg sakit mah di tengaah…
dan aku diopname selama tiga malam. di salah satu malam, ada pasien di depan agak samping yang meninggal dunia. huwoo.. lumayan horor.
oya, aku sempet muntah dua kali n banyaakk banget. isinya aer dan warnanya ijo. geleuh deh pokoknya waktu ngeliat muntahannya. hehehe.
ibu2 yang di sampingku juga baek. yg ngejagain suka ngebantuin aku klo aku mau ke kamar mandi. *aku masih bisa jalan meski kayak nenek2*
trus aku dipindah ke ruangan yang laen. biar bisa istirahat, kata ibu. soale di ruangan sebelumnya kan ramean, ga ngitung sih ada berapa orang. :D
eh besoknya aku pulang. (klo ga salah.hehe)

bersambung…
klo dijadiin satu jurnal, bisa mabok yg baca.
yg nulis juga mabok. hehe
klo disuruh bikin detil, bisa jadi novel kali…
judulnya : diari pengantin sakit.. haha
*sadar, cus…*

Advertisements

Tips Buat Muslimah Berhijab Syar’i Yang Pengen Snorkling

bismillah…
Ada beberapa orang yang tanya ke saya tentang tips untuk muslimah yang mau snorkling, terutama yang selalu menggunakan rok panjang. Well, saya rada bingung ya jawabnya karena selama ini saya nggak pernah mikir aneh-aneh kalau mau snorkling. Nyebur aja kalau mau snorkling, yang penting punya duit buat bayar sewa alat2nya, as simple as that.

Tapi karena ada yang tetep ngotot nanyak, saya tulis beberapa tips sederhana untuk muslimah berhijab syari yang mau snorkling ria di lautan agar tetap terjaga auratnya.

Pakailah baju yang tidak mudah tersingkap oleh arus air.

Saya akan jelaskan secara rinci pertimbangan saya ketika memilih baju utk snorkling, jadi ini teknis banget dan bisa berbeda tiap orang tergantung preference. Saya sudah coba snorkling dengan jenis pakaian: gamis dan baju 2 potong (atasan dan bawahan). Buat saya dua2nya oke aja buat saya karena saya suka dua model baju itu.

Buat yang mau menggunakan gamis: saran saya tetap make celana panjang yang nyaman. Kalau saya, karena waktu itu gamis yang saya pakai agak nyeplak (klo abis kena air), maka saya make rok panjang sebagai innernya. Hihi.

Buat yang mau make baju 2 potong: buat baju lebih baik yang panjang (setidaknya sampai setengah paha) karena kalau baju itu lebih mudah kesapu air waktu kita lagi asik dunia bawah laut. Gak asik banget kan kalau ternyata pinggang (atau bahkan punggung) kita terbuka alias terpampang nyata XD.

Saya malah pernah nyebur ke laut dengan baju seadanya padahal gak ada rencana mau snorkling plus saya gak bawa baju ganti apapun. Nekat memang ya, tapi Alhamdulillah everything was fine karena baju yang saya pakai, form head to toe, semuanya aman dipakai meski saya harus nyebur ke lautan asmarah XD

Kaos kaki is a must

Dimanapun kamu berada, kaos kaki harus dipakai ya. Selain sebagai penutup aurat, kaos kaki ini membantu utk melindungi kaki kita kalau misalnya nih tiba-tiba kita terantuk karang. Kaos kaki bisa meminimalisir akibat benturan dengan karang itu, kaki kita mungkin masih sakit tapi gak sampai berdarah2. Tips: pilih kaos kaki yang panjang hampir selutut dan pastikan bagian karetnya masih kuat (you know what I mean kan?)

Hati-hati dengan guide

Kalau kita ikut paket wisata, biasanya selalu ada guide yang bantu menjelaskan alat2 snorkling dan bagaimana menggunakannya atau sekedar nunjukin spot utk snorkling. Karena kita muslimah, tetap jaga interaksi kita ya, karena kadang guide itu suka seenaknya ngebenerin peralatan yg terpasang di muka kita. Memang sih itu buat keselamatan, tapi tetep aja rishi kan? :D Lebih baik kita nempel2 ke temen perempuan kita yang udah pernah snorkling. Lebih aman :)

Jangan lupa pakai sunblock atau sunscreen

Berguna banget untuk melindungi kulit tangan dan wajah kita. Karena kita lagi main di laut, jangan lupa dipakai lagi sunblock atau sunscreennya kalau mau pindah spot.

Itu aja tips dari saya. Ada yang mau menambahkan? :)

Note:
Pertama kali saya snorkling itu tanggal 23 Juli 2011.
Saya nggak bisa berenang :D

update: 3-10-16

traveler’s note : 3 malam 2 hari di tiga kota

bismillah

aku agak kaget juga karena ternyata ragaku lebih kuat dari yang ku kira
apa pasal?
aku melakukan perjalanan jauh, dan ini menjadi rekor terpanjang selama ini.
mari ku ceritakan
hari minggu pagi, setelah bersih2 aku berjalan [benar2 berjalan kaki ya…] ke pos damri untuk membeli tiket bus yaitu dari jam 8 sampai jam 9.
pori2 tubuh yang sudah bersih setelah mandi kembali dibanjiri keringat karena matahari sudah garang memanggang pusat kota.
kemudian aku melakukan rutinitas dari jam 10 hingga jam 7 malam. lelah dan penat menggelayuti pundak dan pukul 7.30 aku bergegas ke pos damri
sebelumnya aku mampir dulu ke toko oleh2, yang harganya ga oke banget :))
jam 9 lewat sekian menit bus damri keluar dari lingkungan stasiun [pos damrinya memang sampingan ama stasiun tanjungkarang] menuju gambir[ongkos 115000].
perjalanan melewati selat sunda harus terhenti [kira2] setengah jam karena harus antri merapat ke pelabuhan merak.
sampai di gambir jam 6.10 menit
aku celingukan karena bingung mana loketnya, secara aku ke gambir terakhir kali kan pas tingkat I. haha
harusnya naek pakuan ekspress yang langsung ke BOGOR, tapi apa daya kereta cepat itu berangkat pukul 7.30, harus menunggu satu jam.
aku memilih menggunakan depok ekspress n nanti lanjut ke bogor naek kereta apa,,gitu. terserahlah.
dan ternyata… aku harus berdempet2an di KRL ekonomi dari depok lama ke bogor.
aku tak bisa berkomentar apa2 karena aku capek dan pundakku sakit dengan tas gendut yang ku gendong di punggungku.
aku hanya diam dan memejamkan mata, menahan sakit [hahaha lebay banget gue, tapi seriusan lhoo]
sampai di stasiun aku naek angkot 03 diteruskan dengan angkot kadal ke arah kampus.
istirahat sebentar di wisma ayu, makan, ngasiin oleh2 ke beberapa orang, ke balebak, trus ke bara, ke bateng lagi, kemudian aku berangkat ke bekasi.
ya, tujuanku ke BEKASI. gatau deh mau ngapain, ngegeje.
dari jam 2 sampai tujuan jam 5. sampai ke kosan orang ketika maghrib sudah lewat beberapa menit.
nginep di sana. trus besoknya ke suatu tempat yang jauh… yang gue juga kagak pernah ke sini.
geje juga. haduuuhh,, ya Alloh tolong….
trus ya, jam setengah satu aku dianterin ke terminal pulogadung [yihaa… pertama kalinya gue napak ke sini]
sampe sana jam 1 lewat sekian menit. dan bus limas non Ac itu bergerak menuuju terminal baranang siang jam 2 kurang sekian menit.
sampai terminal jam 3 lewat, disambung dengan angkot 03 dan kadal ke wisma ayu buat istirahat bentar n mandi n sholat n ngebajak speedy orang, haha
trus ya… sebelum maghrib ada perjanjian mau ketemu ama penghuni rumah cahaya di bumbu wangi [restoran yang baru dibuka beberapa waktu lalu di daerah pangkot]
aku tak kuasa menolak karena aku toh merindukan mereka, dan aku juga mau ngambil boneka beruang di alfarabi yang arahnya sama.
kami berkumpul jam 7 dan ketawa-ketiwi menceritakan banyak hal.
tentang skripsi, sidang, wisuda, pernikahan saudari kami, film terbaru[?], dan poto2 [:p]
beban pikiranku yang bertumpuk2 seakan2 hilang bersama tawa kami ketika sedang bercanda bersama.
duh, Alloh.. kangennya aku pada mereka… T.T
jam 8 lewat, kami sudahi pertemuan kami
karena jam 9 aku harus ke ciawi untuk pulang lagi ke lampung.
tapi apa daya, setelah banyak jeda karena berbagai pertemuan tak sengaja dengan beberapa orang
ke ciawinya molor ampe jam 10 kurang beberapa menit.
dan sampai ciawi [setelah bermotor melewati pasar bogor yang keren banget] bus baru beringsut menuju merak pukul 11 malam.
thanks to agis yang jadi tukang ojegku, imeh n dhani yang jadi pengendara motor pengiring, hanif van surya [eh, pegimane ye tulisannye?wkwkwkwk]yang mau menjadi pelindung kami [pelindung? apaan coba istilahnya?? lebay banget :))]
dan sampai di TANJUNGKARANG jam 8 pagi.
setelah itu? aku langsung beraktivitas seperti biasa…

alhamdulillah,, hanya demam yang kurasakan. dan alhamdulillah sudah mendingan :D.

oya, di salah satu perjalananku itu aku ketemu ama anty[dan misuanya].
dimana?? kita tunggu saja tulisan dari anty ya…
:)

tiga orang paling populer di IPB

yap, inilah tiga orang yang paling terkenal di seantero mahasiswa IPB, dari tingkat persiapan bersama sampai tingkat akhir. dari mahasiswa sampai tukang bersih2 kenal dengan orang ini.
siapakah mereka?
1. pak rektor
yaiyalah, sapa yang ga kenal dengan bapak keren ini [pak herry maksudku :D :p]. anak TPB yang paling gamau tau dunia kampus juga pasti kenal [meskipun terpaksa hehe]. ada nama beliau di buku panduan sarjana yang pasti dimiliki oleh semua mahasiswa [kalo ga atau belum ilang]. dan buku sarjana yang dibagikan kepada wisudawan juga ada nama beliau, lengkap dengan poto berwarna dengan jubah kebesaran [emang besar…]

2.roger [baca: rojer]
roger adalah bukti kegigihan dari seorang ayah yang mencari rejeki dengan cara yang halal dan kreatif. terus terang aku gatau nama aslinya siapa. tapi dia terkenal dengan nama itu.
barang2 yang dia jual adalah
-tisu
kalimat favoritnya adalah “putih [kalo ngeliat mahasiswa pake baju atau kerudung putih].., tisu dong…”
-vitamin C
kalimat favoritnya adalah “xonce..xonce.. lebih baik mencegah daripada mengobati”
-pulsa
kalimat favorit “pulsa..pulsa..” sambil megang2 henpon jadulnya.
dan ketika bulan puasa, dia hanya menjual tisu dan pulsa. permen dan xoncenya ditinggalkan di rumah. ketika musim ujian, dia jualan pulpen juga. hebat memang orang ini. oya, roger juga rajin sholat lhoo *jempol*
dia dikenal oleh semua orang di IPB karena dia setiap hari keliling kampus. dari faperta sampai ujung fkh. balik lagi. begitu tiap hari. dan insyaAlloh selalu sehat karena jalan kaki ribuan langkah tiap hari.

3. endaahhh
inilah makhluk yang menghantui mahasiswi terutama tingkat I.
kalau azkaban ada dementornya, maka masjid Al Hurriyyah ada endahnya. hehehe
kita kenali dia dari segi penampilan:
selalu memakai gamis [kebanyakan hasil dikasih orang atau malakin orang :))] dan kerudung segi empat [kagak pernah gue ngeliat dia pake bergo] n panjang [meskipun di bagian lehernya kebuka -_-. maklumlah,,, diakan memang tidak normal.
endah akan sangat mudah ditemukan di masjid alhur ketika hari jumat. kenapa? karena banyak ikhwan yang berdatangan di sana.
apa yang dia lakukan disana?
nyapa dan ngajak ngobrol para ikhwan dan mengusir akhwat dengan segenap kemampuan cacimaki yang ia punya.
ini tidak mengada-ada. tanyakan saja kepada akhwat di ipb.
inilah jurus endah untuk mengusir akhwat/perempuan/cewek
“heh jelek.. pulang sana”
“item [dia sensitip kalo ngeliat kerudung item],,pulang pulang..”
banyak juga yang dikatain jablay -_-“
oya, dia juga seringkali ngeludahin orang, ngeguyur orang pake aer, mukul orang dengan benda2 yang dia pegang. pernah juga ada yang dikejar2 endah sampai keliling masjid dan para ikhwan dengan polosnya cuma nonton dan ketawa2.
kalo aku sih baru kena ludah [dikit tapi, aku ngeles soalnya hehe] ama dipukul gulungan kertas kado [di dpan banyak orang -_-]
fakta lain: endah suka dengan ikhwan berkacamata. takut sama kak okta dan ustad syam. sering ngusir orang2 yang sedang asyik syuro di alhur dan juga cewek-cowok yang berdua2an [meskipun mereka kakak-adek atau suami istri -_-].
sekarang endah sering beroperasi di daerah bara dan malakin orang buat beliin makanan atau apapun yang dia inginkan.
kalo endah lagi baek, dia manggil akhwat dengan “ummi…!!” dan minta [maksa tepatnya] cipika-cipiki. wkwkwkwk
aku udah 4tahun lebih berpengalaman berinteraksi dengan endah, punya jurus untuk menghindarinya:
kalau dia udah sok akrab memanggil dari kejauhan, aku cuma menoleh, tersenyum, dan berkata “hai Ndah” sambil melambaikan tangan, terus ngeloyor pergi. hehehe

terakhir, kunjungilah IPB untuk menemui tiga orang ini.
:p

menikah tanpa cinta

bismillah

masih bernuansa halaqoh.

bukan,, ini bukan bahasan materi di lingkaran kami.
hal-hal seperti ini tak pernah masuk ke dalam materi. lebih sering [hmmm pun tidak sering] di agenda sharing alias qadhaya. pun itu lebih sering ketika ada salah satu dari kami yang menanyakan kasus yang ditemuinya. bukan masalah pribadi.
yang pribadi2 lebih sering [dan suka] dibahas secara pribadi dengan murobbiyah.

nah, suatu ketika…
setelah agenda halaqoh berakhir,
kami ber-8 kala itu [yang dua sedang pergi ke luar kota, yang satu memang sudah mutasi ke purwokerto] beranjak ke rumah makan di daerah balebak. pondok bambu anindi. [terkenal di kampus ipb dramaga kok ]. namun yang dua orang ada acara [yang satu di asrama, yang satu langsung pulang ke kosan. ngurusin skripsi kayaknya].

setelah berdiskusi panjang lebar dan tinggi.
aku menyimak cerita dari salah seorang sahabat yang memiliki saudara yang sudah berkeluarga. tiga tipe keluarga yang ada di kehidupan. dan bisa diambil contohnya.
setelah mengupas habis tipe keluarga itu, beberapa orang berkomentar
“suka atau cinta itu tidak penting untuk membangun sebuah keluarga”
yang lain menimpali
“cinta atau suka itu akan datang entah bagaimana caranya.” *dengan sedikit diedit bahasanya hehe*
“yang penting visi dan misi mau membuat keluarga yang seperti apa”
beberapa cuman cengar-cengir gajebo, termasuk aku . aku kan masih imoet *g nyambung* :))
dan beberapa komentar lain yang aku tak ingat lagi apa. sudah seminggu peristiwanya.

menikah “tanpa” cinta.
hanya bisa dilakukan oleh orang yang benar2 siap.
siap kapan dan dengan siapapun.

sekian. tamat.

laut dan sebuah kenangan

bismillah

ini tentang sebuah tempat yang indah di bumi Alloh.
yang membuatku ingin duduk saja, sendiri…
hehe
aku berasal dari lampung, provinsi yang katanya deket ama laut
dan dengan fakta itu banyak yang berasumsi bahwa aku sering maen ke laut.
asumsi yang sungguh salah karna aku bahkan belum tentu maen ke laut setaun sekali.
selama aku kecil hingga aku sma, aku baru 4 kali ke laut!!!!
track recordku semakin buruk ketika kuliah di ipb karna selama 3 tahun pertama, aku ga pernah lagi menginjakkan kaki di pantai.
dan beberapa waktu lalu aku berkesempatan maen ke anyer.gratis lagi.. hehe
mayanlah… secara, aku kan lagi ga punya duit waktu itu [ya… sekarang juga sih, lagi miskin haghaghag]
kesanalah aku bersama temen2 fakultas[eh, ama fakultas pertanian juga deng].
banyaaakkk yang aku ga tau namanya. apalagi kalo udah dua tahun ke bawah..
hadeuh,,, cuma tau wajah doang.
pengen kesana lagii…
sengaja nyari gambar yang burem