Liburan Hari Ke 2 : Menikmati Sunrise di Kapal Butterworth-Pulau Penang

Saya udah puluhan kali naik kapal laut. Kapal Roro Merak-Bakauheni (ini yang paling sering, puluhan kali), Kapal Yang Rada gede yang buat nyeberang ke Samosir di Danau Toba, Kapal ke Kepulauan seribu, Kapal Buat keliling snorkeling di Pulau Pahawang, Kapal buat keliling di Blok Bedul-Banyuwangi dan sekarang kapal buat nyeberang ke Pulau Penang. Meski kapalnya beda-beda, tapi rasanya tetap sama: merinding karena kembali disadarkan kalau manusia yang jumawa di daratan ternyata ukurannya kecil banget di tengah lautan. Disepak dikit sama ombak yang ganas juga ilang deh itu ribuan manusia dalam hitungan menit. Hehe.

Untuk nyeberang ke Penang Tiket buat kapal itu harganya cuman 1,2 RM (7000-8000 perak kalau dirupiahkan) dan uniknya karcis atau tiketnya itu berupa uang logam 1 RM dan 10 sen 2 biji. Kalau nggak ada duit pecahan segitu, bisa ditukerin di loket. Nanti kalau mau nyebrang lagi dari Penang ke Butterworth, kita nggak perlu bayar apa2 lagi alias gratis. Murah banget sih kamuh, tiket kapal *uyel2 si kapal*

Di dalam dermaga, ada ruangan tunggu yang dilengkapi dengan kursi tunggu, kipas angin, dan vending machine yang isinya berbagai macam minuman kaleng dan botol dari Malaysia. Ada 2 ruangan tunggu yang disekat hanya dengan besi setinggi paha orang dewasa,  yaitu ruang tunggu untuk manula, ibu hamil, penyandang disabilitas, dan sejenisnya serta ruang tunggu untuk masyarakat umum tanpa kebutuhan khusus. Nggak ada yang ngerokok, seneng kan kita. Tapi panas kalau udah jam 7 ke atas. Continue reading

Advertisements

Liburan Hari Ke 1 & 2: Tidak Ada Drama Di Perjalanan Kuala lumpur Ke Butterworth

KL Sentral di hampir tengah malam

KL Sentral di hampir tengah malam

Kita sampe di KL Sentral sekitar jam 10 malam lewat sekian. Stasiun yang biasanya ramenya kayak Pasar Baru di Bandung itu sepi banget waktu kita nginjek kaki di sana. Karena kita mau naik bis ke Penang di Terminal Bersepadu Selatan (TBS), jadi kita harus naek kereta dulu ke Stasiun Bandar Tasik Selatan yang satu area dengan Terminal Bis (yang fenomenal) itu. Alhamdulillah kita masih sempat ikut jadwal kereta terakhir ke arah sana yaitu jam 11 malam. Suasana keretanya juga sama, sepiii… di gerbong kita itu cuman ada beberapa gelintir manusia yang terlihat sudah lelah dan mau pulang :D.

Nah, tau nggak di kereta ini kita dapet “rejeki” ngeliat perilaku 3 orang Malaysia Continue reading

Pengalaman Beli Tiket Kereta Jarak Jauh dan Kepisah sama Suami di Kuala Lumpur

Ini kejadian superdodol di Hari pertama (tanggal 21 Juli) kami di Kuala Lumpur. ceritanya waktu itu kita masih nunggu jadwal keberangkatan bis dari KL sentral ke Genting Highlands. Ada sekitar 2,5 jam kali ya waktu luangnya. Jadi suami ngajakin saya buat beli tiket kereta Penang (Butterworth)-Kuala Lumpur buat tanggal 23 Juli 2016. Tempat beli tiket keretanya ada di stasiun KL sentral. Saya lupa dimana tepatnya, tapi ada petunjuk arahnya kok jadi gampang nyarinya.

Ternyata beli tiket Butterworth-Kuala Lumpur di Malaysia itu sama aja kayak di Indonesia. Nggak ada vending machine yang tinggal pencet2 masukin duit dan tiketnya keluar. Kita kudu ngambil nomor antrian, duduk dan nunggu nomor kita dipanggil sama mesin. Abis itu kasih tau rute tujuan kita dan bayar cash di loket. Sama percis kayak beli tiket secara manual di Stasiun Bandung. Harga tiket kereta dari Butterworth ke KL itu 59 RM buat 1 orang dewasa yak. Waktu itu saya pikir: daripada sama2 bengong beli tiket kereta, mending saya beli tiket bis dari Kuala Lumpur ke Penang aja dulu ke Terminal Bersepadu Selatan. Deket ini pan dari KL sentral, tinggal naek kereta doang.

nomor antrian buat beli tiket kereta

nomor antrian buat beli tiket kereta

Waktu itu suami saya agak berat hati karena mungkin khawatir istrinya ilang (atau mungkin karena duit ngetrip sebagian saya yang bawa, haha) dan waktu yang rada mepet Continue reading

Liburan Hari Ke 1: Menikmati Suasana Horor Di Genting Highlands

suasana-horor-_-jalan-jalan_genting-highlands-1

“terminal” Cable Car dari atas

Akhirnya nulis ini juga, hehe. Sebelum bahas lebih lanjut, saya mau ngasih tau kalau itinerary kami di liburan Juli kemarin yang sangat sederhana dibandingkan tahun lalu.
Hari 1: Genting Highlands
Hari 2&3: Penang
Hari 4: Kuala Lumpur, Pulang.
simpel banget kan? :D

Nah, ceritanya kami udah selamat nih dari imigrasi Malaysia dan sudah memegang tiket bus shuttle KLIA2-KL sentral. Tapi masalahnya adalah waktu berangkat bus di tiket tinggal 10 menit lagi sedangkan kita nggak tau terminal busnya ada dimana. Saya cuma tau kalau “terminal busnya tinggal ngikutin petunjuk arah di bandara kok” hasil dari kekepoan saya di blog mbak mas traveler senior. Tapi percayalah, dengan otak yang jetleg abis dari imigrasi dan liat kita cuman pny waktu 10 menit, kita mendadak jadi bloon. Setelah nanya sama orang di meja informasi terminal busnya ke arah mana, yang ada di otak saya saat itu cuman 1: lari! Continue reading

Ngantri Bareng Ribuan Orang Di Imigrasi Malaysia

Buat saya yang baru 2x ke luar negeri, pengalaman di imigrasi tentu masih minim. Saya baru nyicip konter imigrasi di Singapura dan Johor Bahru tahun lalu dan tahun sekarang baru deh saya nyobain imigrasi Malaysia di Bandara KLIA2. Sebelum main ke sana, saya pernah baca beberapa tulisan di blog tentang “ngeri”nya antrian di imigrasi KLIA2. Saya tenang-tenang aja baca itu karena udah pernah ngerasain ngantri di Johor Bahru, hari senen subuh, bareng sama orang Malaysia yang kerja di Singapura yang jumlah ratusan bahkan mungkin hampir seribu kali ya… Bayangin aja kek gimana ramenya. Situasinya mirip sama ngantri beli tiket kapal buat nyebrang dari Merak ke Bakauheni waktu musim mudik. Haha.

Tapi ternyata antrian imigrasi di KLIA2 ini lebih dahsyat!

Saya dan suami mendarat dari penerbangan Bandung-Kuala Lumpur hari Kamis jam 11.40 waktu Malaysia. Setelah ke toilet dan Menuhin botol dengan air minum di depan toilet, kami jalan ke konter imigrasi. Waktu saya turun dari escalator, saya liat ratusan orang udah mengerumuni konter imigrasi di lantai bawah. Saya takjub dong ngeliatnya. Jadi saya dan suami buru-buru turun 1 lantai lagi dan gabung dengan ratusan orang yang udah nunggu dari tadi. Baru beberapa menit kami ngantri, saya iseng ngeliat ke belakang dan wow… saya liat ratusan orang lain berbondong-bondong dan antri di bagian belakang. Sebutin aja dari benua mana, kayaknya semuanya ada. Continue reading

Jangan Belanja Di Jonker Street !

Serial traveling hadir lagi nih di blog saya! kali ini saya akan membahas tentang Jonker Street – Kota Melaka, Malaysia.

Pasti udah pada tau Jonker Street kan? Saya mah baru tau waktu saya ke sana taun lalu :p. Jonker Street ini katanya terkenal banget dan jadi salah satu icon Kota Melaka. Bahkan ada yang bilang “belum ke Melaka klo belum ke Jonker Street”. Gak usah dibahas lah ya siapa yang bilang sama misteriusnya dg yang pertama kali ngasih tebak2an “Mana yang duluan Ayam atau telur?”

Klo liat contekan di http://www.malacca.ws/ Jonker Street-the Centre street of Chinatown- was one renowned for its antique shops. However over the years it has turned to clothing and crafts outlets as well as restaurants. The best part of Jonker Street is the night market on Fridays and Saturdays that sells everything from tasty treats to cheap keepsakes.  Ngerti kan? :D

Waktu itu ketika kami udah mandi dan sedikit bersantai2 di Hotel Sentral Melaka yang dibooking via travel*ka, saya dan suami cukup jalan kaki 10-15 menit  ke Jonker Street itu. Kami cuek saja jalan-jalan memakai sandal jepit swallow warna hijau yang sengaja kami beli di BORMA Bandung :D. Sepatu kets sudah kami lempar jauh2 di pojokan kamar, kaki kami butuh udara segara! Perjalanan kami menuju Jonker Street akhirnya molor sekitar setengah jam karena keasikan ngeliatin suasana sepanjang Sungai Melaka dan kafe2nya yang ternyata sangat romantis. Ditambah dengan wisata perahu yang beberapa kali lewat membelah sungai yang tenang. Mirip2lah sama Venesia #halah :p Kami menghabiskan waktu dengan melihat2 dan beberapa kali berhenti utk memotret. Tidak perlu diceritakan kalau banyak orang yang memperhatikan kami ketika kami jongkok –di spot masing2- dan nungguin kamera motret dengan speed yg rendah.

Jonker Street by Susie Ncuss (1)

ini cafe eye catching banget buat yang mau foto bareng pasangan halalnya. Awww…

Continue reading