Camping Ceria di Ranca Upas

camping ceriaaa

camping ceriaaa

Hari jumat malam, si kakak aka suami saya sudah warning bahwa besok kami akan pergi camping di Ranca Upas. saya tidak memiliki persepsi apa-apa tentang camping ground Rancaupas karena baru pertama kali mendengar nama itu dan… saya belum pernah camping di lahan yg dikelola swasta begitu secara saya baru 2 kali camping di gunung. saya hanya mengangguk-angguk dan meng-iya-kan. malam itu kami lalui dengan tidur tanpa mempersiapkan apapun untuk besok.

27 Desember 2014
pagi-pagi si kakak bilang bahwa Hilal dan keluarga serta Mbah Kiswo Keluarga tidak bisa berangkat jam 6 pagi. mereka baru bisa berangkat sekitar jam 8 lewat dari Jakarta. yasudah, waktu itu saya putuskan untuk mencuci baju dan menyetrika sebagian pakaian yang sudah kering 2 hari sebelumnya. jam setengah 9 pagi saya dan si kakak ke Pasar Baru kemudian mampir ke Rabbani Dipati Ukur utk membeli kerudung yg lagi di-diskon 50%. haha :p.

Pukul 11 siang, kami sampai di rumah dan ternyata peserta camping sudah sampai di rumah.
kami langsung buru2 beres2 pakaian setelah menyiapkan teh hangat utk mereka. sebelum kami menuju bumi perkemahan, kami mampir ke Borma utk membeli ransum makanan. Borma ini mirip dengan Griya Yog*a di kota-kota lain dengan harga yang relatif lebih murah. Nah, si Borma ini hanya bisa ditemukan di Bandung, Cimahi dan sekitarnya :D.

sekitar jam 1 lewat sekian menit kami memulai perjalanan ke Rancaupas yang letaknya ada setelah Kawah Putih. kami sengaja lewat Soreang dan tidak lewat jalan tol utk menghindari kemacetan yang pasti mengular setelah Gerbang Tol Pasir Koja. alhamdulillah perjalanan lancar, hanya beberapa kali tersendat karena ada pembetonan jalan di Jl. Nanjung Kab. Bandung Barat.

ternyata rancaupas ini ada di antara Kawah Putih dan Pemandian Air Panas Cimanggu. letaknya ada di sebelah kanan jalan dari arah kota Bandung. ada gerbang berbentuk pilar2 berwarna putih dengan tulisan RANCA UPAS di atasnya. tiket masuk camping ground saat itu, yang merupakan hari libur natal, adalah Rp 30.000,-/orang (15.000 tiket masuk, 15 rb utk biaya camping).

kesalahan pertama kami adalah tidak mempersiapkan tenda dari awal. Continue reading

Advertisements

Perjalanan Harga Diri Di Gunung Manglayang #2

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

Baru Bereum. 02.00 WIB

Saya udah bangun. Tapi bener2 pengen tidur lagi. Aduh, beneran kayak ga cukup tidur 2 jam. Yg lain juga kayaknya ngerasain yg sama karena jam segitu masih pada diem di sleeping bag masing2 meski saya yakin udah pada bangun. Ngantuk, pegelnya masih kerasa. Hehe.

Tapi kemudian kami beres2, sleeping bag digulung, semuanya dimasuk2in ke ransel masing2. Dan waktu kami keluar dari kemah, yg laki-laki malah berkurang 2 orang. Katanya lagi pada ke bawah, fufu. Yasudah, yg cewek2 melipir dulu buat membuang hajat. Perjalanan kyk gini tuh repotnya waktu pipis session *big grin*. Setelah menunggu, rapat soal rute naik ke puncak dan turun lagi, hingga makan roti sobek bekel dari indom*ret, sekitar jam 3 kami berangkat ke puncak. Semua ransel ditinggal, kami hanya bawa makanan-minuman sama kamera. Kemah ditungguin sama Cep Kiki yg kakinya masih kurang fit.

Perjalanan harga diri part #2 kembali dimulai…

Naik Ke Puncak Bayangan Manglayang

Track Manglayang yang digambarkan oleh para pendaki di blog2 mereka bukanlah gambaran omong kosong. Track-nya bener2 naik tajam sejak awal pendakian. Beneraaann… ini curamnya ‘alaihim banget.

Sesungguhnya ungkapan bahwa Manglayang sangat cocok untuk Pendaki Pemula adalah pernyataan yang sangat menyesatkan. Saya berada di garis terdepan untuk menyanggahnya! #eaaak. Memang tingginya cuman 1.818 mdpl, tapi tracknya bener2 bikin lupa cara napas lewat hidung. Continue reading

Perjalanan Harga Diri di Gunung Manglayang #1

Nekad.

adalah Kata yg dapat menggambarkan perjalanan minggu lalu ke Puncak Manglayang.

Atau… Perjalanan menghidupkan Ambisi?

Atau… perjalanan harga diri? #eaaak pret

Sungguh ya, ini adalah momen pertama saya buat nge-camp. Karena saya selalu dilarang buat kemah2an pas masih jaman SMP atau SMA atau kuliah bahkan. Dan momen pertama saya buat berada di puncak gunung. Meski gunung ini tergolong pendek dibanding yg lain, cuman 1.818 mdpl.

Begini cerita bersejarah ala Ncuss:

Hari rabu, 6 Agustus 2014

Dapet info pendakian ke manglayang dari anggi waktu lagi bobok2an di masjid abis shalat dzuhur.

Kemudian saya langsung menjalankan loby tingkat dewa ke si kakak selaku pemegang kekuasaan tertinggi dalam memberi izin saya melakukan kegiatan outdoor apalagi yang rada ekstrim macam inih.

Dapet ijin. Okesip. Iya, saya sendirian, ga bareng sama si kakak :p

Kamis Malem Jumat, 7 agustus 2014.

Saya mulai packing setelah agenda makan malam selesai. Saya cuman bawa daypacknya si kakak yg 28 Liter. Isinya juga cuman:

  1. baju ganti (yg ternyata ga dipakek),
  2. sleeping bag (yg saya akal2in biar masuk ke tas itu),
  3. jas hujan (yg biasa dipakek di atas motor),
  4. odol-sikat gigi-pembersih wajah-handuk kecil (ga bawa sabun krn ga bakalan mandi) dan
  5. telur asin, hehe :v
  6. sama tas kecil isinya kamera sama headlamp kecil.

Jumat, 8 agustus 2014.

saya dan gembolan

saya dan gembolan

Kerja dulu. Jam 5 keluar dari kantor dan janjian sama anggi biar bareng2 pergi ke meeting point di Unpad Jatinangor. Continue reading

Touring Bandung-Lampung #1

Menuju Negri Menara Siger

Menuju Negri Menara Siger

ini adalah tour terpanjang dan tergila buat saya.

awalnya saya cuman iseng ngusulin ide naek motor ke lampung ke kakak, dan saya agak ragu bakalan dikabulin karena pada pekan terakhir bulan Desember 2013 lalu itu saya dan si kakak ke cilegon buat motoin nikahan temen sekomunitas tOekangpoto (baca ceritanya di mari). dan sayangnya perjalanan ini harus dipenggal jadi 2 karena perjalanan ketika berangkat dan pulang cerita dan insiden yg terjadi itu beda banget. :D begini ceritanya Continue reading

Akhirnya Tangkuban Parahu

Orang-orang sering menyangka kalau saya hidup di bandung, otomatis saya udah ke berbagai tempat wisata di bandung. dari rumah sosis, kampung gajah, kawah putih sampai PVJ.
wew, totally No!
lha wong PVJ aja baru saya datengi 3 bulan yg lalu :))
sebenarnya saya pengen dateng ke semua lokasi, tapi you know kan Bandung kayak gimana macetnya saat weekend apalagi pas long weekend?
dan itu adalah alasan utama si kakak males kemana-mana ketika libur tiba. tapi si kakak akan luluh sih kalau saya sudah merengek2 macam bayi, ya kadang sambil ngomel dikit tentu saja, haha :v.

Kawah Tangkuban Parahu

Kawah Tangkuban Parahu (foto: @HikariAzzahirah)

kalian tau kan Tangkuban Parahu? Continue reading

Holiday Di Ciwalini (Infrared mode)

sebenarnya hari sabtu lalu saya tidak berniat untuk ikut rihlah bareng rombongan kantor #ooppss :)). tapi karena rencana ke Bogor dibatalkan di hari Jumat pagi, maka saya diminta sama si kakak buat ikutan rihlah aja. saya sebagai istri yang tumben nurut, melaksanakan perintah itu dengan sebaik-baiknya. dan karena inilah, dua orang yang tadinya tidak ikut rihlah (sama seperti saya) terhasut untuk kembali ke jalan yang benar lalu bersama2 kami berangkat di sabtu pagi. alhamdulillah :))

tujuan wisata adalah Ciwalini.pertama kali dengar nama ini, saya tidak kenal sama sekali.

apaan sih ciwalini? Perusahaan Teh Walini? -____-“

dan katanya di sana ada air panas. saya sih cuma berkomentar

“oo… air panas.. so??” songong banget memang saya ini =P

tapi ternyataaa… ketika rombongan bus ini sudah melewati ciwidey dan si kakak aka suami saya itu bilang

“dulu kita ke sini…. cimanggu..”

“oiyaa… cimangguu.. yang aku cuman ngeliatin kalian berendem di air panas itu kan ya? dan aku menggigil kedinginan malem2?”

off the record: dulu kami sekeluarga pernah ke cimanggu buat berendam air panas. saya yang waktu itu baru sekitar 2-3 minggu keluar dari Rumah Sakit pasca operasi cuman bisa ngeliatin mereka yg asik berendam. karena luka bedah operasi saya waktu itu masih basah, jadi ga mungkin ikutan masuk ke dalem kolam. :))

lalu kepala saya seperti dihajar balok… Continue reading