Street Hunting: Kota Tua dan Pelabuhan Sunda Kelapa

street hunters

street hunters

keinginan saya memang sederhana sekali…
saya hanya ingin hunting foto di Kota Tua-Jakarta sama si kakak yang statusnya suami saya itu. dan hal ini sudah muncul sejak sekitar 1 tahun lalu, dan alhamdulillahh… hari ahad tgl 7 desember saya kesampean juga main kesana.
saya gak berdua aja sama si kakak, tapi bareng dengan komunitas tOekangpoto (seperti biasaa…) yaitu Kang Dudi dan Sidqi, bang rushendra, yusuf dan indah. Continue reading

Catatan Perjalanan Bandung-Jakarta-Depok

Mari kita mencatat perjalanan lagii… Maap ya klo bosen :p

Jumat, 12 Sept 2014: Kopdar Indahnya Indonesiaku

Saya kembali berkunjung ke Jakarta, nengokin “anak” saya di kantor DEKAT Gramedia Matraman. Saya berangkat jam 5 pagi, sampai di kantor jam setengah 9. Di kantor, ngobrol, diskusi, ngasih masukan, dll. Sekitar ashar, saya menyudahi kunjungan dan langsung bertolak ke lokasi janjian sama teman hidup saya yaitu si kakak di Kantor Indosat deket Monas. saya ke sana dengan naik taksi, karena saya membawa daypack 28 Lnya Deuter yang sarat muatan dan pastinya sangat berat karena ada laptop 14 inchi beserta printilannya plus DSLR dan jangan lupa sama pakaian untuk 3 hari. Ga kebayang klo saya milih pake TJ jam segitu =.=.

Sebenarnya tujuan ketemuannya itu bukan ketemu sama si kakak sih, tapi lebih ke agenda Kopdar Indahnya Indonesiaku, haha. Sebuah gerakan bersama utk membangkitkan nasionalisme dengan mengumpulkan foto2 keindahan Indonesia dari ujung barat ke ujung timur. Sebuah gerakan kepedulian atas minimnya publikasi keindahan tanah air yang terstruktur di dunia maya. Websitenya di http://www.indahnyaindonesiaku.com . Jadi panjang gini ceritanya, hehe.

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih... :v

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih… :v

Tempatnya di Raya-Raya café & resto. Letaknya ada di gedung belakang indosat. Waktu sampai di sana, udah banyak yang ngumpul, kebanyakan para penikmat fotografi. Ada juga dari Tx Travel yang jadi sponsor acaranya. Ngiming2in buat main ke Derawan. Saya jadi inget sama si ninun yg lagi main air di sono. Cih.. kok pas banget momentumnya :p.

Dalam kesempatan itu, ada pak Teguh Sudarisman yg sharing ttg pengalaman beliau menjadi travel writer yang pastinya kebanyakan dari perjalanannya adalah gretongan. Keuntungan lain menjadi travel writer Kata beliau adalah “selama ini saya sangat mudah mengurus VISA utk perjalanan saya. Kalau utk orang2 biasa memang sering jadi susah…”

Kata2 yg terngiang dalam telinga saya adalah “orang2 biasa…” sakitnya tuh di sini… #eaaa Continue reading

17 Agustusan di Ancol

Buat saya, semua perlombaan di 17 agustusan adalah unik karena aseli Indonesia. Dari balap karung, makan kerupuk, masukin benang ke jarum, masukin paku ke botol, bakiak, dan segala macam lomba aneh2 lainnya. Tapi yang paling epik buat saya adalah panjat pinang. Legenda bangetlah lomba ini.

dan 17 agustus kemaren saya diajak sama si kakak buat nemenin Kang Dudi yang mau liputan event 1000 panjat pinang di pantai Ancol. Saya sebenernya agak2 malas karena saya tau gimana panasnya Ancol, tapi saya akhirnya ngikut aja karena saya gatau mau ngapain lagi XD.

Ba’da motret upacara di tugu proklamasi, kami bertiga capcus ke Ancol sekitar jam setengah 11. Saya duduk di bagian belakang mobil jeep katana dengan bantuan udara dari kipas angin. Kebayang ga gimana panasnya? Ga usah dibayangin, karena panas banget XD. Sampai di Ancol, jam setengah 12. Kebayang gimana panasnya? Sekali lagi, ga usah dibayangin! Saya sampe pening kepalanya. Mana penuh sama orang, dari yang nonton sampai yg jualan. Tapi memang keren sih lapangannya, full sama pohon pinang yang udah dikasih nomer dan stiker sponsor Oli, dan tentu saja hadiah yang bergelantungan di puncak pinang.

20140817_142453

penontoonn….

Continue reading

Ragunan: The World of My Childhood Dream

hasil foto om wicak: gue diblurin.  katanya "kan biar keliatan petanya.." gue: "okee.... -__-"

hasil foto om wicak: gue diblurin.
katanya “kan biar keliatan petanya..”
gue: “okee…. -__-“

Percaya atau tidak Ragunan adalah salah satu potongan dari impian masa kecil saya yang belum tercapai, bahkan ketika saya masih kerja di Jakarta which is si saya tinggal naek busway. Ternyata takdir berkata bahwa saya harus ke sana bareng sama si kakak yg ternyata juga belum pernah ke ragunan -___-“.

Tanggal 16 agustus 2014, saya dan si kakak udah bangun di tempat menginap sekitar jam setengah 5. Ba’da shalat dan bersih2, jam setengah 7 kami langsung menuju shelter busway Kebon Pala. Yey, tiket transjakarta dapet yg 2000 perak XD. Awalnya sih mau ke tempat Kang Dudi mau ngomongin soal planning ke Rakum tapi karena Kang Dudi belum respon dan karena pertimbangan lain, kami akhirnya ke Ragunan. Saya sih seneng2 aja. Hehe.

Sampek di ragunan itu sekitar jam setengah 8an. Makan bubur ayam setengah porsi yg ternyata enak banget karena sama persis dengan yg biasa saya makan di kampung saya dulu :9. Si kakak mah makannya 1 porsi (tetep) plus sate ati dan telor puyuh (like always). Saya agak heran sih kok makannya banyak bgt gitu, dan ga bosen2 makan #eh XD.

15 menit kemudian kita masuk ke Ragunan. Masih sepiii…. Banget loketnya. Cuman ngantri 1 orang. Harga tiketnya 4rb/orang dan kita bisa puas main di ragunan. Setelah masuk, si kakak liat peta dulu (seperti biasa…) dan saya (seperti biasa) ga ngerti sama peta. Jadi saya minta difotoin aja bareng peta *ga nyambung memang*.

yey, petaa.... (sy cuman liat warna2nya aja)

yey, petaa…. (sy cuman liat warna2nya aja)

Continue reading