Semarang-Kendal dan Lawang Sewu

setelah baca berita kecelakaan di Semarang hari ini, saya jadi inget dengan perjalanan saya di semarang beberapa waktu lalu. waktu itu perjalanan saya terasa agak ironis karena sebelumnya suami saya berada di kota ini dan saya tidak bisa membersamainya. Well, ada atau ga ada guenya kayaknya sama aja sih :p. suami saya ke Semarang dari hari Rabu dan baru  pulang hari Minggu siang. Dan saya… ke Semarang Minggu malamnya. What an ironic moment in my life. Dan saya sudah beberapa kali mengalami hal itu. Dia pergi-saya di rumah; dia pulang ke rumah-saya pergi. It’s fine kok. As long he loves what he does.

jalan jelek, difoto dg handycam jd ngeblur gt lah -__-"

jalan jelek, difoto dg handycam jd ngeblur gt lah -__-“

Dan perjalanan saya kali ini menjadi sangat berbeda dengan perjalanan sebelumnya karena saya dari Semarang ke Kendal naik motor! Well,tepatnya dibonceng :p. sebelum2nya saya selalu diantar dengan Estillo nan mungil. Tapi karena driver sangat limited jumlahnya, tadi pagi saya nyobain touring kecil2an bareng mbak nitis, sang Branch manager semarang, dan sigit. Saya pada dasarnya suka naik dibonceng motor. Beberapa perjalanan menakjubkan dalam hidup saya adalah di atas Pulsar 135 LS bareng suami saya. Jadi kali ini saya berfikir “perjalanan akan sangat mengasyikkan!”. Dan kalimat tadi kurang lebih dikabulkan oleh Allah swt XD. Continue reading

Postwedding Gagal

jadi ceritanya, kata orang-orang, suami sayah itu fotografer. punya side job jadi fotografer nikahan orang. which is suka nyuruh-nyuruh orang yang baru nikah itu buat foto postwedding yang posenya unyu-unyu. sayah sendiri pernah liat beberapa album di henponnya. atau pas lagi iseng, buka2 album yang masih anget dari cetakan. ya namanya juga cewek, keinginan punya foto unyu2 gitu kadang muncul juga. meskipun kadang saya suka ngutuk diri sendiri :

“hadeuh, cuss… poto kek gitu ga penting2 amat kalee…” kata salah satu karakter diri sayah sih gitu. yang dengan segera dibantah oleh karakter saya yang laen. “ya kan pengen ada kenang2an buat anak cucu nanti. ininih poto unyu2 waktu masih muda dulu” hehe. dan pertentangan antara dua karakter itu masih ada hingga sekarang. ga jelas sapa yg menang. muahahaha

pas di gombong itu, hari sabtu siang abis dari nikahannya ajeng, kami capcus ke benteng van der wijck. sebagai obat karena ga bisa masuk ke benteng van der berg-nya jogja pas dulu itu,hehe. sampe Benteng sekitar jam 12 kurang. sepiiiiii banget… cuman ada 5 orang-an dan rombongan anak SD yg ga seberapa jumlahnya.

sambil nunggu sholat dzuhur, aku iseng bilang “Kak, poto berdua yuk… kan jarang poto berdua.” *kayaknya tampang gue waktu itu memelas bener :))

“hmm… yaudah.. terserah elu aja dah…”

asyem. *lempar sendal* Continue reading

Gombong : dr. ajeng’s wedding day

gombong, akhirnya dateng juga di tempat ini.
cerita diawali dengan banjir keringat di kereta api lodaya kelas bisnis *ceritanya ngirit =))* dari jam 8-setengah 3 siang hari jumat. sampai di stasiun gombong, dijemput sama pak karno dan didrop di hotel Grafika, jl. yos sudarso *deket stasiun sama pasar wonokriyo*
setelah sholat, aku sama kakak *kapan sih kamu tobat n nyebut suami dengan “suami”? -___-“* jalan2 sebentar pake becak motor ceritanya nanti ajah. lumayan dodol sih*

besok paginya kita udah siyap2 jam6. udah rapih deh pokoknya.
nunggu jemputan ke rumahnya ajeng di Tambak. jemputannya dateng sekitar jam setengah 9. jadi waktu sampai di rumah ajeng, aku ga liat akadnyaaa. T^T.
harusnya pagi2 itu kami melakukan inisiatip naek bis kecil ke lokasi, tapi karena takut nyasar n gatau patokannya (lupa nanya dong gue, begoo..) jadilah kami pasrah sama jemputannya.
tapi gapapa, yg penting doa2 tetap dibisikkan ke langit. ^___^
Continue reading