Best Fireworks Ever

Lagi2 ini tentang mimpi2 kecil saya yang menjadi nyata. Jadi saya itu pingin banget nonton kembang api di malam tahun baru. Alasannya sederhana: karena saya suka sama kembang api. Suasana tengah malam, kembang api,, ya kyk adegan film2 romantis gitu *kemudian muntah*. Tapi si kakak ini memang males sama yg begini2an. Jadi weh saya di-PHP-in 2 kali di tiap pergantian tahun.

Dan beginilah ceritanya :D

Sabtu, 27 September.

Kami seperti biasa, lari pagi di Gasibu dan dilanjut dengan badminton sampai ngos2an. Alhamdulillah, reaksi tubuh sudah jauh lebih baik dari 2 minggu sebelumnya. Cuman capek, tapi ga pake tegang di otot2nya.

ada yg motretin kami dong... -__- but, thanks anyway

ada yg motretin kami dong… -__-
but, thanks anyway

Sampai di rumah, kami lanjut nyuci baju secara manual. Iya, digiles2 gitu. Emang g ada mesin cuci? Ada, tapi percayalah, nyuci pake mesin malah lebih lama dan belum tentu lebih bersih juga :v. jadi sy kembali ke metode cuci di era 90an. Mesin cuci dipakai di bagian drier-nya aja, karena takut tiba2 mendung dan hujan. Setelah sholat dzuhur, makan dan lain2 kami lanjut Bekam daaan.. langsung ke Masjid Al Ukhuwah utk menyimak Majelis Jejak Nabi. Ah, rindu memang dengan majelis ilmu seperti ini. *pelukin hijab masjid*

Sebelum maghrib, kami balik ke rumah karena inget cucian dan langitnya rada2 mendung =)). Mandi, abis itu leyeh2 sampe isya. Abis isya si kakak nyuruh saya buat siap2. Awalnya saya kira cuman mau liat Moccha yg katanya ada di salah satu Culinary Night di Berbagai Sudut Kota Bandung. Maklum, malam minggu itu semacam acara puncak HUT Kota Bandung ke 204.

Tapi ternyata si kakak nyiapin kamera (saya sih dr awal memang udah nyiapin kamera bwt motret2). Saya mikir dalam hati “Apa mau ngajakin nonton kembang api ya? masa’ sih? Ah udahlah ga usah ngarep banyak2” Continue reading

Advertisements

Catatan Perjalanan Bandung-Jakarta-Depok

Mari kita mencatat perjalanan lagii… Maap ya klo bosen :p

Jumat, 12 Sept 2014: Kopdar Indahnya Indonesiaku

Saya kembali berkunjung ke Jakarta, nengokin “anak” saya di kantor DEKAT Gramedia Matraman. Saya berangkat jam 5 pagi, sampai di kantor jam setengah 9. Di kantor, ngobrol, diskusi, ngasih masukan, dll. Sekitar ashar, saya menyudahi kunjungan dan langsung bertolak ke lokasi janjian sama teman hidup saya yaitu si kakak di Kantor Indosat deket Monas. saya ke sana dengan naik taksi, karena saya membawa daypack 28 Lnya Deuter yang sarat muatan dan pastinya sangat berat karena ada laptop 14 inchi beserta printilannya plus DSLR dan jangan lupa sama pakaian untuk 3 hari. Ga kebayang klo saya milih pake TJ jam segitu =.=.

Sebenarnya tujuan ketemuannya itu bukan ketemu sama si kakak sih, tapi lebih ke agenda Kopdar Indahnya Indonesiaku, haha. Sebuah gerakan bersama utk membangkitkan nasionalisme dengan mengumpulkan foto2 keindahan Indonesia dari ujung barat ke ujung timur. Sebuah gerakan kepedulian atas minimnya publikasi keindahan tanah air yang terstruktur di dunia maya. Websitenya di http://www.indahnyaindonesiaku.com . Jadi panjang gini ceritanya, hehe.

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih... :v

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih… :v

Tempatnya di Raya-Raya café & resto. Letaknya ada di gedung belakang indosat. Waktu sampai di sana, udah banyak yang ngumpul, kebanyakan para penikmat fotografi. Ada juga dari Tx Travel yang jadi sponsor acaranya. Ngiming2in buat main ke Derawan. Saya jadi inget sama si ninun yg lagi main air di sono. Cih.. kok pas banget momentumnya :p.

Dalam kesempatan itu, ada pak Teguh Sudarisman yg sharing ttg pengalaman beliau menjadi travel writer yang pastinya kebanyakan dari perjalanannya adalah gretongan. Keuntungan lain menjadi travel writer Kata beliau adalah “selama ini saya sangat mudah mengurus VISA utk perjalanan saya. Kalau utk orang2 biasa memang sering jadi susah…”

Kata2 yg terngiang dalam telinga saya adalah “orang2 biasa…” sakitnya tuh di sini… #eaaa Continue reading

Got Mad In Suroboyo Carnival

abaikan jaket saya =))

abaikan jaket saya =))

Waktu saya ke Surabaya akhir bulan lalu, 27-28 Agsts, malam2nya saya diajak main di kota. Tapi yg ngajak main juga had no idea mau kemana. Waktu searching2 di internet muncullah nama Suroboyo Carnival. Kata Mbak Lusi dan Mbak erlis yang menjadi teman saya selama di Surabaya, “Kita juga gatau gimana bentuknya.. ga pernah kesana. Haha”

Lalu setelah sholat maghrib kami motoran ke lokasi dengan dagdigdug belalang kuncup, siap2 klo misalnya tempatnya mengecewakan, hehe. Waktu kami sampai di lokasi, bianglala adalah hal yg paling mencolok, karena dia yang paling tinggi dari yg lain. Wuaaa… pingin naik ituu… maklum, dari kecil ga pernah kesampean =)). tahan sih cuss… bentar lagi juga bakalan naek itu :p.

lampu2 di parkiran mobil

lampu2 di parkiran mobil

Sebelum masuk, kita beli tiket dulu. Harganya 35rb. Cukup uwow menurut saya. Tapi ya, daripada balik lagi, mending jalan terus aja. Tiket itu hanya tiket masuk ke lokasi pasar malam, karnaval, atau apalah itu namanya. Klo mau nyobain permainan yang lain harus bayar lagi. Ada juga sih yang gratisan, tp cuman sedikit yaitu Galeri Suroboyo. Ini adalah tempat pertama yang akan ditemui klo kamu masuk dg cara yg normal spt pengunjung yg lain. isinya adalah sejarah kota Surabaya, nama+foto walikota dari jaman gatau kapan sampe Ibuk Risma yg sekarang. Lalu ada ruangan yg isinya lukisan pahlawan Sby dan monitor yg muterin film sejarah. Di atas jendela kaca, ada tempelan kertas yg isinya adalah ungkapan2 khas Surabaya, yg sebagian besar adalah Bahasa yg cukup kasar. Kayak “aing-sia”nya Sunda, hehe. Continue reading

17 Agustusan di Ancol

Buat saya, semua perlombaan di 17 agustusan adalah unik karena aseli Indonesia. Dari balap karung, makan kerupuk, masukin benang ke jarum, masukin paku ke botol, bakiak, dan segala macam lomba aneh2 lainnya. Tapi yang paling epik buat saya adalah panjat pinang. Legenda bangetlah lomba ini.

dan 17 agustus kemaren saya diajak sama si kakak buat nemenin Kang Dudi yang mau liputan event 1000 panjat pinang di pantai Ancol. Saya sebenernya agak2 malas karena saya tau gimana panasnya Ancol, tapi saya akhirnya ngikut aja karena saya gatau mau ngapain lagi XD.

Ba’da motret upacara di tugu proklamasi, kami bertiga capcus ke Ancol sekitar jam setengah 11. Saya duduk di bagian belakang mobil jeep katana dengan bantuan udara dari kipas angin. Kebayang ga gimana panasnya? Ga usah dibayangin, karena panas banget XD. Sampai di Ancol, jam setengah 12. Kebayang gimana panasnya? Sekali lagi, ga usah dibayangin! Saya sampe pening kepalanya. Mana penuh sama orang, dari yang nonton sampai yg jualan. Tapi memang keren sih lapangannya, full sama pohon pinang yang udah dikasih nomer dan stiker sponsor Oli, dan tentu saja hadiah yang bergelantungan di puncak pinang.

20140817_142453

penontoonn….

Continue reading