Ranu Kumbolo #3 : Danau, Tanjakan Cin(pret)ta, dan Oro-Oro Ombo

kabut tiba2 datang kembali. da emang sering beginih sih

kabut tiba2 datang kembali. da emang sering beginih sih

“Huwaaaa tikussss… ya ampun… astaghfirullah”

saya segera melonjak kaget dari tidur. Melihat Mbak Nur dan Mbak Chana yg sedang mencari2 hewan bernama tikus dengan mata mereka, saya segera melepaskan diri dari jerat Sleeping Bag. pelan2 mbak chana menyibak tumpukan barang di samping “bantal”nya dan sesuatu yang berekor berlari dengan sangat cepat dari pojok tenda ke pojok yg lain.
“ih iitu.. itu…”
“hii…”
teriakan histeris dari tenda perempuan sepertinya tidak mengganggu keheningan di pagi kala itu. -__-
“jijik banget tau gak sih, itu tikusnya lewat di muka guehhh” mbak nur tetap curcol sambil beres2 SB. saya yg masih loading dan ngumpulin nyawa cuman mesam mesem dengerin hal itu… Sembari Tangan sayah narik2 SB, tas kamera, sama benda2 semacam sarung tangan dan lain2 dari jejak kaki si tikus.

setelah dengan geli dan deg2an kami memeriksa semua benda di tenda sekitar 10 menit,… hewan itu hilang entah kemana doong…. capek deh. =__=. tapi saya berucap terima kasih kepada sang tikus karena berkat dia, saya bisa sholat subuh di waktu yg tepat. jam 4 lewat sekian. setelah itu, saya tidur lagi. hehe.  God, please forgive me. Continue reading

Advertisements

Ranu Kumbolo #2 : Pendakian

“Perjalanan ini bukan tentang pertunjukan kekuatan, tapi perjalanan dzikir pada Sang Maha Kuat” -Hikari Azzahirah-

DSC_0001

yg cewek2 make jeep warna orenz

Dari Tumpang Ke Ranu Pani
kami masih leyeh2 di sekitar Indomaret Tumpang sambil nungguin kru Jeep menyusun keril2 kami di atap mobil. peserta yg tercecer karena naek pesawat juga udah ngumpul, begitu juga rombongan dari jawa timur. ramee….. :D.  kami juga sempet poto2 di depan jeep, ga sempet ngitung berapa kali yg nyobain bermacam2 pose di jeep. sekitar jam setengah 12an, 3 jeep yg berwarna orenz, hijau, dan hitam itu berangkat menuju ranu pane atau klo di plang desa sih namanya ranu pani. ya terserahlah sama aja pan? :D

waktu itu saya memilih utk berdiri di belakang jeep karena pikir saya pasti mengasyikkan :)). ternyata benar… asik bgt di belakang itu. angin yg semribit, goncangan jeep yang semakin lama semakin aduhai. haha. sewaktu memasuki daerah pegunungan, kami mulai terguncang2 parah. tangan harus kuat menahan badan agar tidak terlempat ke luar jeep. serem juga sih ngeliat track yg dilalui sama jeep. ekstrim.

kami bersorak-sorai saat langit di atas kepala kami menjadi biruuu sebiru langit di pringsewu, kampung halaman sayah. dan teriakan histeris semakin membahana ketika jeep berada di atas kawah purba. masyaAllah… luar biasa… para penumpang lgsg pada heboh minta difotoin. saya sama kang dudi yg kebetulan bawa kamera di tangan masing2, berusaha sekuat tenaga buat motret di atas jeep.Yg ternyata… susah, sodara-sodara…. karena track jeepnya itu muterin gunung. jadi tangan kiri harus sekuat tenaga menstabilkan tubuh yg digoyang sama jeep. hasil fotonya banyak yg absurd :)). alhamdulillah semua jeep kompak berhenti di tengah2 kawah purba. kami turun sejenak dari jeep utk memotret landscape di kawah purba dan tentu saja poto bareng pasangan/keluarga masing2 (yg jomblo mah minta dipotoin sendiri #eh). setelah itu kami berangkat lagi. Continue reading

Persib Day Nan Fenomenal di Stadion GBLA

thank you for shooting us ^^

yey, Persib Day!

sebenernya ini kejadiannya udah jadul, tapi karena sekarang lagi demam PERSIB di seantero masyarakat Sunda dimanapun mereka berada, maka saya akan memposting cerita fenomenal ini. yang memang beneran fenomenal.

First of all, saya bukanlah penikmat sepakbola. Piala dunia lewat, liga champion lewat, apalagi ISL :v. saya kadang ngikut  nonton karena nemenin si kakak di depan TV. Dan saya juga nggak nonton, cuman duduk liat TV sambil baca buku. Haha.

Tapii… waktu lagi proses pembangunan stadion besar di gedebage, saya jadi pingin nonton dan bilang ke Kakak. “ntar nonton Persib di stadion gedebage ya kak”. Dan Si kakak menjawab dengan singkat “iya” tanpa banyak penjelasan. Dan itu udah lama banget. Ntahlah, mungkin itu awal tahun ini atau kapan.

Nah, akhir September si kakak bilang klo bakalan nonton Persib di GBLA tgl 2 Oktober Melawan Malaysia Selecta(ga pentinglah siapa lawannya #eh). Dan tanggal 30 September kakak tiba2 bilang “aku diminta motret pelantikan anggota dewan (di jakarta)” *Alhamdulillah kosa kata “ane”nya udah hilang ditelan bumi :v*

“Hoo… kapan gituh?”

“besok”

“Hah? Trus baliknya kapan?”

“kamis pagi”

“eng…”

Tanggal 2 oktober kan hari kamis juga. Ntar klo si kakak tiba2 kecpekan gimana? Klo tiba2 ga jadi gimana? -__-“

“ntar jadi kok nontonnya”

“pulang jam berapa emangnya?”

“pagi, abis subuh…”

“baiklah…”

Dan si kakak langsung ngacir ke Jakarta ba’da maghrib di Hari Selasa.

***

Kamis sore jam 4, motor pulsar 135 LS (moga2 2016 udah ganti sama yg 200 NS. Aamiin… :v) Continue reading

Best Fireworks Ever

Lagi2 ini tentang mimpi2 kecil saya yang menjadi nyata. Jadi saya itu pingin banget nonton kembang api di malam tahun baru. Alasannya sederhana: karena saya suka sama kembang api. Suasana tengah malam, kembang api,, ya kyk adegan film2 romantis gitu *kemudian muntah*. Tapi si kakak ini memang males sama yg begini2an. Jadi weh saya di-PHP-in 2 kali di tiap pergantian tahun.

Dan beginilah ceritanya :D

Sabtu, 27 September.

Kami seperti biasa, lari pagi di Gasibu dan dilanjut dengan badminton sampai ngos2an. Alhamdulillah, reaksi tubuh sudah jauh lebih baik dari 2 minggu sebelumnya. Cuman capek, tapi ga pake tegang di otot2nya.

ada yg motretin kami dong... -__- but, thanks anyway

ada yg motretin kami dong… -__-
but, thanks anyway

Sampai di rumah, kami lanjut nyuci baju secara manual. Iya, digiles2 gitu. Emang g ada mesin cuci? Ada, tapi percayalah, nyuci pake mesin malah lebih lama dan belum tentu lebih bersih juga :v. jadi sy kembali ke metode cuci di era 90an. Mesin cuci dipakai di bagian drier-nya aja, karena takut tiba2 mendung dan hujan. Setelah sholat dzuhur, makan dan lain2 kami lanjut Bekam daaan.. langsung ke Masjid Al Ukhuwah utk menyimak Majelis Jejak Nabi. Ah, rindu memang dengan majelis ilmu seperti ini. *pelukin hijab masjid*

Sebelum maghrib, kami balik ke rumah karena inget cucian dan langitnya rada2 mendung =)). Mandi, abis itu leyeh2 sampe isya. Abis isya si kakak nyuruh saya buat siap2. Awalnya saya kira cuman mau liat Moccha yg katanya ada di salah satu Culinary Night di Berbagai Sudut Kota Bandung. Maklum, malam minggu itu semacam acara puncak HUT Kota Bandung ke 204.

Tapi ternyata si kakak nyiapin kamera (saya sih dr awal memang udah nyiapin kamera bwt motret2). Saya mikir dalam hati “Apa mau ngajakin nonton kembang api ya? masa’ sih? Ah udahlah ga usah ngarep banyak2” Continue reading

Ragunan: The World of My Childhood Dream

hasil foto om wicak: gue diblurin.  katanya "kan biar keliatan petanya.." gue: "okee.... -__-"

hasil foto om wicak: gue diblurin.
katanya “kan biar keliatan petanya..”
gue: “okee…. -__-“

Percaya atau tidak Ragunan adalah salah satu potongan dari impian masa kecil saya yang belum tercapai, bahkan ketika saya masih kerja di Jakarta which is si saya tinggal naek busway. Ternyata takdir berkata bahwa saya harus ke sana bareng sama si kakak yg ternyata juga belum pernah ke ragunan -___-“.

Tanggal 16 agustus 2014, saya dan si kakak udah bangun di tempat menginap sekitar jam setengah 5. Ba’da shalat dan bersih2, jam setengah 7 kami langsung menuju shelter busway Kebon Pala. Yey, tiket transjakarta dapet yg 2000 perak XD. Awalnya sih mau ke tempat Kang Dudi mau ngomongin soal planning ke Rakum tapi karena Kang Dudi belum respon dan karena pertimbangan lain, kami akhirnya ke Ragunan. Saya sih seneng2 aja. Hehe.

Sampek di ragunan itu sekitar jam setengah 8an. Makan bubur ayam setengah porsi yg ternyata enak banget karena sama persis dengan yg biasa saya makan di kampung saya dulu :9. Si kakak mah makannya 1 porsi (tetep) plus sate ati dan telor puyuh (like always). Saya agak heran sih kok makannya banyak bgt gitu, dan ga bosen2 makan #eh XD.

15 menit kemudian kita masuk ke Ragunan. Masih sepiii…. Banget loketnya. Cuman ngantri 1 orang. Harga tiketnya 4rb/orang dan kita bisa puas main di ragunan. Setelah masuk, si kakak liat peta dulu (seperti biasa…) dan saya (seperti biasa) ga ngerti sama peta. Jadi saya minta difotoin aja bareng peta *ga nyambung memang*.

yey, petaa.... (sy cuman liat warna2nya aja)

yey, petaa…. (sy cuman liat warna2nya aja)

Continue reading

Mengejar Matahari

Maaf, ini masih tentang perjalanan di Yogyakarta. abis ini saya janji bahas yang laen.

Selasa, 26 mei 2014

Sebelum subuh kami sudah bangun dari tidur. Jam setengah 3. Ngantri mandi, dan berangkat ke rowo jomblo eh Rowo Jombor Klaten sekitar jam setengah 4. Kali ini Ummi Ida, Azka, dan Revo ikut bersama kami. Sampai di lokasi, pas banget adzan subuh. Kami melipir ke masjid dulu yang ternyata di desa kayak gitu masjidnya uwow banget. Dan kata salah satu jamaah shalat yang perempuan, masjid ini dibangun dengan swadaya penduduknya padahal jumlah penduduk di situ ga nyampe 50 KK. Sayang saya lupa motret masjidnya. Huhu…

Di Rowo Jombor ini kita nungguin Sunrise. Saya udah siap2 bawa tripod. Ya kali hasilnya jadi lebih bagus gitu klo make tripod. Eh gataunya malah ribete puoollll… *tendang tripod ke rawa*. ribetnya itu terutama waktu mau ngejar nelayan yang nyari udang. yasudahlah, mending saya motret biasa aja. Dan well, keren memang sunrise di sini. Ga nyangka. Padahal “cuman” di rawa, bukan di pantai atau di puncak gunung 5000 dpl *gunung apa yg angka ketinggiannya bulet kyk gitu? :p*

matahari2 Continue reading