Akhirnya Tangkuban Parahu

Orang-orang sering menyangka kalau saya hidup di bandung, otomatis saya udah ke berbagai tempat wisata di bandung. dari rumah sosis, kampung gajah, kawah putih sampai PVJ.
wew, totally No!
lha wong PVJ aja baru saya datengi 3 bulan yg lalu :))
sebenarnya saya pengen dateng ke semua lokasi, tapi you know kan Bandung kayak gimana macetnya saat weekend apalagi pas long weekend?
dan itu adalah alasan utama si kakak males kemana-mana ketika libur tiba. tapi si kakak akan luluh sih kalau saya sudah merengek2 macam bayi, ya kadang sambil ngomel dikit tentu saja, haha :v.

Kawah Tangkuban Parahu

Kawah Tangkuban Parahu (foto: @HikariAzzahirah)

kalian tau kan Tangkuban Parahu? Continue reading

Advertisements

Hadiah Terbaik Pernikahan Kami

Bismillah…

Tanggal 25 februari 2012, ia yang tadinya hanyalah kakak kelas, yang saya juga baru tau bahwa dia itu kakak kelas saya ketika ketemu di pernikahan kenalan saya, berubah status jadi suami saya. Dan pada titik terendah dalam 22 tahun hidup saya, dialah yang menemani saya tanpa ada keluhan. Hanya ada kata sabar dan sabar yang ia bisikkan di telinga saya saat air mata saya meleleh karena tak kuasa menahan sakit pasca operasi. Ia juga yang tak protes saya lempari bantal di tengah malam saat masih di rumah sakit, karena saya butuh bantuan untuk meraih segelas air yang jauh dari jangkauan tangan saya. Saya saat itu kehausan, tidak bisa tidur dan sedikit gerakan tubuh membuat saya merintih kesakitan karena luka operasi masih basah, sedangkan ia sudah terlelap karena lelah bolak-balik rumah-kantor-rumah sakit. Dan banyak lagi kesabaran yang ia punya untuk saya, saat saya benar-benar membutuhkannya.

Ia adalah hadiah dari Alloh di 9 bulan tahun ke 22 hidup saya, hadiah yang datang bersamaan dengan status pernikahan yang tersemat di jiwa saya, ruh saya.

Dan kini, satu tahun telah berlalu. 365 hari saya berlalu lalang di “rumah”: menjejaki ruang berfikir, sifat dan karakter, sikap dan perilaku dirinya. Sakit, lelah, sedih, bahagia, senyum dan tawa telah hadir beriringan saat menyesuaikan diri dengan berbagai macam perbedaan di antara kami.

Saya juga berlatih untuk merelakan ia pergi saat saya ingin dia ada di sini saja, di rumah saja. Satu-dua-atau 10 hari di luar kota tak jarang membuat saya manyun sendiri. Tapi toh saya akhirnya Continue reading

Kampanye dan Adegan Nyium Aspal

tanggal 20, saya ijin setengah hari kerja buat menghadiri kampanye terbuka pasangan cagub-cawagub Jabar nomor empat *vulgar :p*. dari turangga ke gasibu harus naik angkot dua kali : angkot 01 berhenti di dekat lapangan supratman, lalu dilanjutkan dengan angkot coklat (ciwastra) ke arah gasibu. di jalan udah lumayan macet waktu saya dan temen saya, ukhty fahrika :)), nongkrongin angkot 01. ketika udah sampai di dekat Pusdai, angkot cokelat yg harusnya lurus sampai gasibu, dibelokkan arusnya. kami cepet2 keluar dari angkot n memutuskan jalan kaki saja dari pusdai ke lapangan. daripada nyasar gatau kemana kan? :D

sampe di lokasi, si fahri narik-narik tangan buat nyari makan siang. padahal saya udah pengen lompat ke bawah panggung buat liat para artis qiyadah. =D.
tapi ya gapapa lah, kayaknya ustadz anis belum berorasi. jadi saya nungguin fahri makan mie ayam sambil keluyuran di sekitar gerobak mie itu dengan hati ga tenang *halah.. :p

setelah fahri selesai makan, saya langsung berjalan cepat ke arah ribuan manusia yang sudah menyemut di depan panggung kampanye. setengah menit saya jalan cepat, fahri udah mulai kewalahan ngejar saya. dan ketika saya merangsek ke dekat panggung kecil untuk pers, fahri udah nggak keliatan batang hidungnya. huwaaaa… kepisah… lupa klo bawa temen =)) *ditabok fahrika*.

bapak2 kepanduan yg ngejagain panggung pers ngebolehin saya masuk ke panggung itu karena saya imut bawa kamera DSLR. *cium tangan si kakak yang minjemin kamera :))*. Continue reading